Cerita dari Supir Taksi

Beberapa jam lalu saya pulang dari mall Cihampelas Walk setelah nonton film dan belanja. Gw berdiri di tepi jalan Cihampelas sambil bawa plastik besar berisi belanjaan. Dan beberapa jam lalu itu hujan cukup deras sementara gw menunggu taksi.

Dari Cihampelas Walk ini ke kosan gw di Cisitu Baru memang bisa ditempuh dengan menggunakan satu jalur angkutan saja. Tapi kemarin dan pagi tadi ada beberapa hal yang membuat badan gw serasa mau rontok. Karenanya gw males jalan agak jauh dan di bawah terpaan hujan untuk menaiki angkutan umum.

Sialnya, malam minggu seperti ini taksi kosong sepertinya jarang sekali lewat jalan Cihampelas ini. Atau kalaupun ada yang kosong, itu pun taksi yang kurang gw sukai. Bukannya gw milih-milih taksi tapi ada beberapa kejadian (ini dan ini) yang membuat gw hanya percaya dua merk taksi di Bandung ini: Blue Bird dan Gemah Ripah. Tapi kali ini gw pun dikecewakan oleh merk taksi yang kedua.

Jadi, setelah menunggu beberapa lama di bawah hujan (yang mana membuat gw makin menyesal kenapa gak jalan dikit aja buat nyari angkot pulant), gw menemukan taksi kosong. Setelah gw samperin, si supir taksi bertanya.

“Mau ke mana, A’?”
“Mau ke Simpang Dago!”
“Ah, gak mau. Macet!”

Supir taksinya langsung pasang muka cemberut buat mengusir gw keluar dari taksinya. Dan ini kejadiannya gw alami satu kali lagi. Gw merasa cukup maklum sih. Malam ini adalah malam minggu. Jalan-jalan di Bandung ini pasti selalu padat dengan mobil di malam minggu, entah itu mobil dari lokal ataupun mobil dari ibukota. Gw benci banget yang namanya nyetir dalam kemacetan. Oleh karena itu, karena gw enggan ngerepotin supir-supir ini makanya gw juga urung naik ke taksinya.

Sampai akhirnya gw menyerah dan bela-belain jalan ke angkot dengan resiko juga terpaksa nunggu angkotnya lewat ataupun angkotnya ngetem. Saat itu secercah harapan muncul dalam rupa lampu biru menyala terang menampakkan lambang burung angsa berwarna biru juga. Tanpa pikir panjang langsung gw panggil itu taksi dan gw naik ke dalam taksi itu.

Karena hari ini gw ngerasa bener-bener capek, gw mengistirahatkan mata sebentar saja. Setelah membuka mata, ternyata taksi yang gw tumpangi ini sudah berada di depan kebun binatang di pertigaan Taman Sari – Ganesha. Gw langsung mencoba membuat percakapan dengan supir taksi. Supir taksi Blue Bird ini memang terkenal sangat ramah dengan penumpang dan enak kalau diajak ngobrol. Gw bertanya

“Ini gak macet-macet banget khan tadi ya?”
“Iya, gak terlalu macet”
“Saya tadi dua kali mau naik taksi tapi ditolak mulu. Mereka gak mau karena macet.”
“Taksi yang mana?”
“Itu yang di depan”

Gw menunjuk taksi di depan taksi gw itu yang kebetulan taksi dari brand Gemah Ripah. Si supir taksi ini langsung mengiyakan.

Dia langsung bercerita alasan kenapa gw sampai ditolak dua kali. Jadi alasan dibaliknya itu adalah karena jarak antara Cihampelas dengan Cisitu itu terlalu dekat. Jadinya argo yang ditagihkan pastilah jumlahnya kecil. Nah, kata supir ini, supir-supir taksi yang lain itu biasanya merasa rugi kalau harus menagih argo yang nilainya kecil. Dan biasanya kalau tau seperti itu, supir-supir taksi tersebut langsung menawarkan “borongan” biar mereka tidak rugi.

Gw sebenernya gak tau juga sih alesannya kenapa mereka harus ngerasa rugi. Apa mungkin sistem mereka ini pakai persentasi dari tagihan argo? Atau malah mereka diwajibkan bayar setoran. Kalau kasusnya dua itu mungkin mereka ngerasa rugi banget kalau harus menagihkan biaya kecil. Supir taksi gw ini berpendapat, katanya kalau rute yang dituju cukup jauh, misalnya dari Cihampelas ke daerah suci, mungkin supir-supir taksi yang lain bersedia buat nganterin.

Setelah si supir menjelaskan hal-hal itu, taksi gw sudah nyampe ke depan kosan. Pengalaman ini membuat gw menambahkan peraturan setelah “Biaya taksi lebih murah daripada ojek untuk jarak dekat-menengah”, yakni, “Untuk jarak dekat pakailah Blue Bird. Sayang sekali armada Blue Bird ini masih belum terlalu banyak di Bandung (Di Jakarta, armada Blue Bird ini banyak sekali lalu-lalang) . Lain kali, harusnya naik angkot saja deh. 🙂

Cerita Taksi Lagi…

Kalau mau cerita soal taksi mungkin bisa gak ada abis-abisnya pengalaman naik taksi. Sebelumnya gw udah nulis tentang pengalaman gw naik taksi dengan supirnya bener-bener nyebelin. Sejak saat itu gw memutuskan untuk selalu naik taksi yang tidak pernah mengecewakan gw, sebut saja namanya BB.

Continue reading Cerita Taksi Lagi…

Supir taksi yang menyebalkan

Untuk urusan transportasi, gw cukup sering memakai taksi. Karena menggunakan taxi itu gak perlu banyak mikir. Kapan harus ganti angkutan? Naik di mana? Kapan berhenti? dll. Agak sebut merk dikit. Gw udah nyaman banget pake taksi dengan merk Blue Bird. Memang agak-agak mahal sih. Tapi supirnya bener-bener membuat kita nyaman. Mereka tuh sangat perhatian dengan penumpangnya.

Tadi gw bener-bener kena supir non Blue Bird yang rada nyebelin.

Jadi ceritanya gw jalan ke PRJ sama 2 temen anak IF. Terus pulangnya terpaksa ngejar Trans Jakarta di Jembatan Merah. Jadinya kita ngambil taksi. Terus sampe di Jembatan Merah. Tu argo nunjukin 6750. Untuk taksi langganan gw (baca: blue bird) biasanya tuh gw pas-pasin ke 10.000. Tapi kalo gw lagi rada apes (dianya yang apes, sebenernya) gw kasih pas-pasan 7000. Dan biasa supir gak pernah komentar apa-apa. Sialnya, supir taksi merk yang satu ini kebetulan gw iseng ngasih pas 7000. Eh dianya ngambek.

Mas, gak bisa lebih ya. Pasin sepuluh ribu lah. Tau lah kita gak dapat komisi. Mas, sih ngerasa aman-aman aja jalan malem gini.

Wew, udah diancem gitu. Ngeliat temen-temen di kursi belakang mukanya udah agak ketakutan. Ya udah lah gw kasih 10 ribu dah. Dan ternyata mungkin taksi-taksi non (maaf) Blue Bird terutama yang pake label “Tarif Bawah” banyak yang kayak gitu. Salah satu temen yang ikutan tadi sempet cerita pengalaman dia di Bandung. Sama sih. Cuman supir taksinya bilang.

Neng, kalo di Jakarta udah mati ini.

Ampun lah…..

Diposting juga di http://www.facebook.com/note.php?note_id=126772448046