Sistem Kekerabatan Masyarakat Karo

Mejuah juah!

Melanjutkan post kemarin tentang Budaya Karo. Terima kasih buat yang sudi capek-capek membaca dan sumber yang sudi dicopy-paste.

Sekarang sedikit iseng-iseng lagi ngepost tentang sistem kekerabatan di masyarakat Karo atau sering disebut Daliken Sitelu atau Rakut Sitelu. Seluruh isi post ini disadur dari makalah berjudul “Daliken Si Telu dan Solusi Masalah Sosial Pada Masyarakat Karo : Kajian Sistem Pengendalian Sosial” oleh Drs. Pertampilan Brahmana, Fakultas Sastra Universitas Sumatera Utara.

Tujuan sebenarnya ngepost ini adalah untuk menambah wawasan pribadi tentang kekerabatan di masyarakat Karo, jadi mohon maaf dan pembetulan kalau ada kesalahan pada post ini ^_^.

Secara etimologis, daliken Sitelu berarti tungku yang tiga (Daliken = batu tungku, Si = yang, Telu tiga). Arti ini menunjuk pada kenyataan bahwa untuk menjalankan kehidupan sehari-hari, masyarakat tidak lepas dari yang namanya tungku untuk menyalakan api (memasak). Lalu Rakut Sitelu berarti ikatan yang tiga. Artinya bahwa setiap individu Karo tidak lepas dari tiga kekerabatan ini. Namun ada pula yang mengartikannya sebagai sangkep nggeluh (kelengkapan hidup).

Menurut Drs. Pertampilan Brahmana, konsep ini tidak hanya ada pada masyarakat Karo, tetapi juga ada dalam masyarakat Toba dan Mandailing dengan istilah Dalihan Na Tolu juga masyarakat NTT dengan istilah Lika Telo

Unsur Daliken Sitelu ini adalah

  • Kalimbubu (Hula-hula (Toba), Mora (Mandailing))
  • Sembuyak/Senina (Dongan sabutuha (Toba), Kahanggi (Mandailing))
  • Anak Beru (Boru (Toba, Mandailing))

Setiap anggota masyarakat Karo dapat berlaku baik sebagai kalimbubu, senina/sembuyak, anakberu, tergantung pada situasi dan kondisi saat itu.

Continue reading Sistem Kekerabatan Masyarakat Karo

Budaya Karo – Sejarah Marga-Marga (1)

DISCLAIMER:

Daftar sejarah Karo yang saya tulis di bawah ini lima tahun lalu, semuanya saya copy paste dari situs resmi Organisasi Pemuda (yang sering dikenal dengan nama Permata) Gereja Batak Karo Protestan. Kritik dan Saran untuk memperbaiki tulisan ini sangat saya harapkan. Jangan lupa menjabarkan sejarah yang menurut Anda benar.
Terima Kasih

Mejuah-juah kita kerina!

Sebenarnya rada males nulis, sih, tentang budaya Karo soalnya gw secara pribadi juga gak terlalu ngerti banyak (meski kepengen belajar juga). Tapi iseng-iseng aja ikutan si Igor yang sering nulis soal Budaya Batak, makanya gw ikut-ikutan aja nulis tentang Budaya Karo 😛 .
Batak sama Karo beda ya? Sebenarnya kurang tau juga beda atau enggak, tapi kalau liat konteks, biasanya yang dipanggil dengan Batak itu biasanya orang Batak Toba. Karo sendiri sebenarnya sering disebut dengan Batak Karo. Yah, tapi gak apa-apa lah, sebut Karo aja 😛 (keukeuh)

Ue lah, ini sedikit sejarah dan legenda tentang marga/beru yang ada dan terus melekat pada orang-orang Karo yang diteruskan turun-temurun dan disadur oleh banyak orang menjadi beberapa sumber yang mana akhirnya gw copy paste ke blog ini dan disajikan untuk anda baca sebagai iseng-iseng atau sekalian menambah wawasan tentang Budaya Karo. Sekalian sama-sama belajar, soalnya gw juga gak berapa ngerti :mrgreen:
Semuanya disadur dari sini

Selamat membaca
Continue reading Budaya Karo – Sejarah Marga-Marga (1)

Lagu Karo – Jantung Hatiku

[Caution] Buat tukang gosip, atau yang berpikir macam – macam. Ini sama sekali bukan tentang seseorang. Cuman judul lagu Karo

Seperti beberapa post gw terdahulu, gw sering cerita kalo gw seneng banget denger lagu Karo meski gw juga gak terlalu ngerti apa terjemahannya, tapi suka aja dulu dengerin kalo nenek gw minta disetelin video karaoke lagu pop Karo.
Dari beberapa lagu yang gw sering dengerin dulu, ada lagu judulnya “Jantung Hatiku” yang gw seneng banget dengernya. Yang nyanyi itu artis lokal di sana, Netty Vera br Bangun.

Kenapa tiba-tiba gw inget ni lagu? Soalnya di post terdahulu ada komen adek gw yang aneh itu. Nyebut-nyebut tentang sebuah lagu.
Continue reading Lagu Karo – Jantung Hatiku