Ouch, My Foot!

Just a quick update. Today I’m in Singapore. I’ve been here for two days but it was almost for no fun at all. Unfortunately, I just got my foot strapped with a bandage and I have to walk with crutch. I injured my foot just when I’m having a vacation. Yeah, it’s lame, isn’t it?

I sprained my foot before I went to Singapore. And as you may know, unlike Jakarta or Bandung (or all other cities in Indonesia) the transportation in Singapore requires us to walk intensively. Actually my foot was not that hurting when I arrived at Singapore. But soon after I walked along the Orchard Road (and it was always a very long road), my foot became worse. I had to struggle a lot to reach the MRT station and then my friend’s place.
Continue reading Ouch, My Foot!

Yang keren di UI tapi di ITB gak ada

Oke, postingan ini mengakhiri postingan seri mahasiswa ITB nyasar di UI: ini dan ini. Kali ini gw bakal cerita tentang apa aja seh yang keren di UI menurut gw tapi di ITB gak ada. 😀

Logo kek di Hollywood

Ini tuh keren abis. Coba kalo ada “Institut Teknologi Bandung” gede-gede dipajang.

Continue reading Yang keren di UI tapi di ITB gak ada

Cara kenalan yang lucu ^_^

Entah karena dekat-dekat dengan acara Comic tentang Photoblogging, tapi ada sedikit cerita lucu aja tentang kebiasaan bawa-bawa kamera. Ada untungnya ternyata bawa-bawa kamera kalo jalan-jalan ke mall. Siapa tau ketemu cewe cakep lagi pengen narsis-narsisan dengan kamera hape.

P: Mbak, mau saya tolongin fotoin gak?
W: Oh, boleh, mas? Tolongin yah. Makasih loh *nyodorin hape*
P: Pake kamera saya aja, mbak. Hasilnya pasti lebih bagus.
W: Ntar ngasihnya ke aku gimana, mas?
P: Punya Facebook khan, mbak? ;;)

Catatan:
Nasib dan hasil berbeda-beda pada masing-masing orang.

Kala Mahasiswa ITB nyasar (lagi) di UI – part 2

Deta
Deta

Lanjutan dari postingan yang kemaren.

Sebelum gw membahas gedung-gedung apa saja di UI Depok, gw pengen membahas hal yang menarik di kemahasiswaan UI. Kebetulan saat itu gw dipandu oleh seorang tour guide yang merupakan temen sekelas adek gw di SMA dulu. Panggilannya Deta,  jurusan Teknik Industri angkatan 2007. Foto ada di sebelah. Yang mau kenalan bisa lewat gw 😛 (nah tuh, Det, biar enteng jodoh lo, gw pajang foto lo di sini)

Kebetulan yang bersangkutan pas itu lagi jaga stand di acara pendaftaran ulang calon mahasiswa UI. Acara daftar ulangnya kira-kira sama kayak di daftar ulang USM ITB yang diadakan pada hari yang sama (karena disengaja bertepatan dengan SPMB atau SMPTN sebutannya sekarang). Standar lah mahasiswa, seperti di ITB juga, kesempatan ini dimanfaatkan untuk jualan mengorek-ngorek uang orang tua calon mahasiswa untuk kebutuhan organisasinya hehe.

Meski sepertinya yang bersangkutan agak sedikit sibuk, gw culik aja daripada gw nyasar keliling UI. Hehehe.
Continue reading Kala Mahasiswa ITB nyasar (lagi) di UI – part 2

Kala Mahasiswa ITB Nyasar (lagi) di UI – part 1

Apartemen Margonda Residence

Ini post udah nangkring beberapa minggu, makanya gw keluarin. Jadi beberapa minggu lalu gw jalan-jalan ke UI untuk sebuah urusan. Mungkin ini kali ke 3 gw ke sana. Tapi sebelum-sebelumnya gw gak sempet jalan-jalan karena agak sibuk dan gak ada yang bisa nemenin. 😛

Pas seminggu di depok itu gw nginep di Apartemen Margonda Square. Gambar ada di sebelah. Tempatnya enak banget meski gak semewah apartemen-apartemen yang sering gw datengin di Jakarta tapi untuk apartemen di pinggiran Jakarta ini udah bagus. Faktanya menurut klaim sang pembangun, ini adalah apartemen pertama di kawasan Depok. Buat yang belum tau, ini dulu tempat tinggalnya Rian, pelaku mutilasi.

Gw ditaro di kamar yang single bed, ada AC, ada lemari, ada WC, ada dapur. Fotonya? Malu ah, berantakan kertas berserak-serakan 😛

Continue reading Kala Mahasiswa ITB Nyasar (lagi) di UI – part 1

Dilema Di Atas Laju Cititrans

Gw adalah salah satu pengguna setia travel Jakarta-Bandung. Rumah gw ada di Jakarta dan kosan gw ada di Bandung. Sejak pertama kali gw di Bandung gw selalu menggunakan travel X-Trans karena dulu itu satu-satunya jasa travel yang punya pool di dekat rumah, di Kelapa Gading. Dan harganya juga lebih murah daripada Cipaganti yang punya kelebihan diantar sampai depan rumah (which itu bener-bener gak efisien karena gw jadi terpaksa menunggu orang-orang yang lain dianterin lebih dulu).

Continue reading Dilema Di Atas Laju Cititrans

Ketinggalan Kartu ATM BCA

Ternyata ditemenin mbak-mbak kasir Ajisen Ramen lusa kemaren malah bawa sial….. Kartu ATM gw ketinggalan… Untungnya pas kemaren terpaksa jalan lagi ke Kelapa Gading. Bukan buat menunaikan titah Nenek lagi, tapi ada sedikit urusan bareng temen.

(Eh, sebenernya ada rencana juga iseng makan di Ajisen Ramen kemaren. Terus persis kayak kemaren, mesen underquota. Abis itu pergi ngambil ATM ditemenin sama mbak-mbak kasir lagi 😀 Minta kenalan, hehehe….)

Continue reading Ketinggalan Kartu ATM BCA

Hang Out Sendirian, Gak Bisa Bayar Makan Siang, dan Nyari Sendal Buat Nenek

Sekali-sekali memang rasanya enak hang out sendirian, jalan-jalan gak jelas di Mall. Bukan bermaksud berlebay-lebay minta diberi rasa kasihan karena status masi sendiri, tapi emang enak rasanya hang out, sendirian. Terakhir kali itu hang out sendirian pas makan di Hanamasa sendiri dengan maksud kabur di hari deadline tubes 1 OS 😆 . Abis itu kalo hang out di luar kosan, biasanya rame-rame sama temen, entah temen kuliah atau anak-anak Batagor.

Tujuan utama dari hang out sendirian ini karena diutus oleh sang Nenek tercinta untuk mencarikan sendal baru buat beliau. FYI, adalah salah satu kebiasaan gw untuk membelikan sang Nenek hadiah di saat berlimpah rejeki 😀 Pertama kali beliin sendal buat Nenek itu pas kelas 2 SMA. Gw pas itu habis menang lomba, dapet duit, terus pengen ngasi kejutan buat Nenek yang telah mengasuh gw dari sejak gw lahir. Pas itu gw beliin sendal.

Sekarang pas udah kuliah, biasa kalau abis terima honor entah proyek dari mana-mana, biasa gw nanyain pengen dibeliin apa. Kemaren-kemaren gw tanyain,

“Nek, Nenek mau dibeliin gelang emas, gak?”
“Enggak ah, nanti aja kalau kamu udah nikah. Nenek minta beliin gelang sama kalung emas yang banyak”

Continue reading Hang Out Sendirian, Gak Bisa Bayar Makan Siang, dan Nyari Sendal Buat Nenek

Shalat di Istiqlal

Jumat kemaren lagi sibuk-sibuknya kerjaan dan tugas kuliah, gw diculik. Diculik sama anak-anak unit. Gw dibawa ke Jakarta tanpa persetujuan pribadi. Rencananya mau menghadap ke orang-orang penting di dunia tenis meja Indonesia. Hehe.

Sebenarnya gw pengennya jadi ketua unit itu jadi simbol doang. Kebanyakan anak-anak yang pada kerja, gw kerjaannya cuman mendelegasikan kerjaan. Sialnya, ternyata yang namanya simbol juga kudu dibawa-bawa ke sana ke sini. *sigh*

Jadi ceritanya, Jumat itu kita siang hari mau pergi ke Pasar Baru buat ke toko Sinar Surya Sports, salah satu distributor utama Butterfly. Eh, entah kenapa, nyasar sini nyasar situ, tiba-tiba lewat depan Istiqlal, hehe. Pas itu udah mau deket Maghrib, kita tuh udah jalan dari jam 11an. Sempet singgah sebentar buat makan siang dan shalat Dzuhur tapi abis itu belum singgah ke mana-mana. Kudu nyari tempat buat shalat Ashar.

Continue reading Shalat di Istiqlal