Gak disangka, saat gw ngepost foto di bawah di IG story kemarin, ada banyak sekali respons yang masuk. Dibalik foto itu, sebenernya gw lagi berusaha memindahkan data-data pribadi dari laptop yang ada di sebelah kanan ke laptop yang ada di sebelah kiri. Laptop yang kanan adalah Macbook Pro 15″ milik kantor, dan laptop yang kiri adalah Macbook Air M1 yang gw baru aja beli karena lagi hype chip Apple Silicon. Keliatannya lucu sih, ada banyak layar gitu, makanya gw foto. Tapi foto di atas membuat gw merenung, peralatan perang gw yang levelnya meningkat sangat jauh 2 tahun terakhir ini.

Foto IG yang dimaksud

Sebelum gw masuk AWS, gw cuman punya Laptop Lenovo, monitor eksternal 17″, keyboard, dan mouse logitech standard. Laptop Lenovo ini akhirnya dihadiahkan oleh kantor lama 99.co karena gw udah lebih dari 7 tahun di sana. Dan gw basically gak punya laptop buat urusan pribadi sebelum pindah kantor sekarang. Sementara itu peralatan yang lain gw hibahkan ke anak-anak kantor lama.

Berpindah dari startup yang frugal karena emang duitnya terbatas 😭, ke company yang meskipun terkenal punya prinsip frugality tapi anggarannya basically gak berseri, tentunya bikin culture shock. Hari pertama masuk, gw langsung dilengkapi dengan Macbook Pro 15″ yang gak murah. Gw kemudian liat sekeliling, karyawan baru yang lain dapat Macbook Pro yang lebih kecil untuk role teknis dan HP untuk role yang non-teknis. Gw tanya ke instruktur kelas onboarding, kenapa punya gw gede sendiri. Katanya berdasarkan data, role gw itu lebih efektif kalo laptopnya ukurannya gede.

Okeh, jadi penjelasannya gini. Role gw, Developer Relations, itu role yang unik. Kerjaan kami adalah jalan-jalan ✈️, ngasih talk di banyak conference, dan bagi-bagi sticker. Dengan demikian role DevRel itu butuh laptop dengan luas permukaan yang gede biar muat sticker yang banyak dan akhirnya keliatan geeky aja gitu 🥳.

Selang beberapa bulan di role gw yang baru, Laptop MBP 15″ ini ternyata membawa petaka. Karena role gw sering banget traveling hampir tiap minggu kudu terbang sana sini (sebelum COVID), laptop ini bikin punggung gw sering sakit karena berat. Akhirnya gw beli iPad Air yang akhirnya gw bawa ke mana-mana (plus di Singapore bisa dapet tax refund 🤑) . Berhubung abis akuisisi dan kerja di corporate gw, pas itu gw udah agak-agak lebih sejahtera, makanya bisa beli. Dan untungnya bisa dipake ngoding dan bisa dipake buat presentasi juga.

Lompat 2 tahun kemudian, peralatan perang ini makin banyak. Ada monitor yang ukurannya gede biar enak dipake ngoding, ada monitor portable biar bisa enak presentasi sambil staycation di Bali, ada microphone mahal yang ngebikin suara gw serak-serak tapi jernih, keyboard mechanical berisik tapi enak banget dipake ngoding (gak kayak keyboard MBP 15″ yang bikin pegel), mouse yang bisa diputer-puter ke iphone sama ipad juga, dan webcam 4k yang ternyata bisa bikin kulit gw mulus di video. Itu baru hardware, belum software. Kalo disuruh justify sih, gw tentunya akan mengutip dari ajaran utama di onboarding kantor, “Frugality is not cheap” 😎

Apakah faedah dari postingan ini? Gak ada sih. Cuman racauan di malam hari aja sambil nunggu backup file sama instalasi aplikasi kelar di laptop baru (Steam games, I’m looking at you! 😒).

Leave a comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: