HARI GINI MASIH BELAJAR DFD? KAPAN MAJUNYA?

Ketika berjalan-jalan di jalan Sumur Bandung, gw melihat banner ini.

dfd

Seperti tertulis di banner “HARI GINI MASIH BELAJAR DFD? KAPAN MAJUNYA?
Di sebelah kirinya terpampang logo sebuah sekolah tinggi. Dan di sebelah kanannya terpampang logo yang sangat familiar: UML dan Java.

Entah kapan banner tersebut dipasang.
But somehow that thing pissed me off……

Ngerasa disindir sih lebih tepatnya. Gw bukan orang yang sangat tepat untuk mengkritik kata-kata tersebut karena di bidang rekayasa perangkat lunak, siapa sih saya? Baru mahasiswa tingkat III Teknik Informatika, bukan asisten tetap laboratorium Rekayasa Perangkat Lunak, juga gak terlalu jago di bidang itu.
Tapi buat saya pribadi, keknya kata-kata tersebut benar-benar menyindir deh.

Mungkin memang untuk sebagian orang, DFD (Data Flow Diagram)itu kadang suka ngeselin dan emang pada kenyataannya kayaknya emang jarang kepake.

dfd2

Dan buat saya pribadi beberapa hal yang saya gak suka dari DFD selama memakai DFD di kuliah

  • kurang mengutamakan pengguna
  • susah diimplementasikan di bahasa pemrograman yang object oriented
  • untuk sebuah proses bisnis atau requirement DFD bisa berubah sangat banyak jika proses bisnis atau requirement berubah sedikit
  • capek buat dicek, dan software otomatisasi pendukungnya juga dikit
  • gak ada referensi yang pasti untuk DFD. beberapa sumber bisa sangat berbeda dalam menjelaskan sebuah permasalahan
  • dua orang dosen, ngajarinnya berbeda (loh?) karena memakai slide yang berbeda sumber
  • gw kebetulan selalu ketiduran pas keduanya menerangkan tentang DFD

uml-use-case

tapi kadang-kadang senangnya kalau pake DFD ketimbang pake UML 😛

  • kalau disuruh bikin sketsa software yang kecil, pake bahasa yang prosedural (e.g. PHP), gak banyak berubah, gak banyak interaksi pengguna, gak banyak permintaan, terutama kalau disuruh sketsa pas ujian kuliah. mending pake DFD 😛
  • kalau dapet pesanan suruh bikin software seperti yang di atas, dan gak ada software yg bisa generated code langsung dari UMLnya…. enakan pake DFD…. bisa langsung copy paste 😛
  • bisa dibikin pake MS Word kalau gak ada MS Visio
  • kalau tiba-tiba lupa cara bikin interaction diagram, class diagram, dan seluruh diagram-diagram di UML (loh??)
  • kalau pas ujian disuruh pake DFD (ya iya lah……)
  • kalau yang mesen gak nyuruh pake UML
  • kalau software bersangkutan gak perlu diaudit sama pihak lain
  • ……
  • (apalagi ya???)

well, kalo didetailin banyak gak enaknya sih pake DFD, keknya…. 😛

yah, argumen terakhir saya….. “kalau gak tau barang gak enak, gimana kita bisa tau enaknya barang yang lain?” (loh??)

Hari gini masih belajar DFD? Kapan Majunya?
mo sekarang, mo besok, mo kapan-kapan tergantung yang belajar ama make sih keknya……
lagian kenapa sih pertanyaan kek gitu dibuat jadi promosi??
mangnya anak SMU ngerti gitu?

lha? kok gw sewot?
sebenernya sih cuman rada arogan doang sih disindir-sindir gitu… lagian capek-capek ikutan kuliah RPL 4 SKS yang hampir seperempat semester ngebahas seputar DFD dan kawan-kawannya…….. eneg juga sih tiap pagi lewat tu jalan sambil ngeliat kek gituan….. :mrgreen:

OOT :
tapi entah kenapa di STEI ada yang mirip. Untuk buat kuliah IF1282 Dasar Pemrograman, sayang banget operasi lambda dihilangin dari silabus gara-gara sekarang jarang digunain, padahal materinya lucu ^_^

Join the Conversation

60 Comments

  1. Hari gini masih pake DFD? Pake UML donk.
    Aku dulu juga rada neg pake UML (DFD juga sih) tapi ternyata karena tuntutan job jadi sering pake UML. Malah sekarang kalo gak pake UML jadi ada yang kurang gitu…

    Bahkan sekarang kalo programming procedural jadi gak enak. Apalagi untuk aplikasi skala besar. Emang gak boleh disepelekan masalah perancangan seperti ini sih.

    Btw sekarang lagi belajar WebModelling, ada punya e-booknya gak yang gak susah2 downloadnya (lagi males)?

  2. kalo koding skala sistem operasi susah juga kalo pake UML 😛

    canda :mrgreen:

    kalau buat saya sih semuanya sama aja….. gak ada yang lebih bagus, gak ada yang lebih jelek….
    mau notasi kek, mo paradigma kek, mo bahasa kek, apa aja lah…..

    cuman masalah demand aja…..

  3. Namanya juga promosi.
    Emang UML bagus gitu? Pusing juga kali.. 😛
    IMHO, Itu kan cuma tools. Kayaknya penggunaannya tergantung kebutuhan deh. Kemarin-kemarin gw pernah liat dokumen perangkat lunak sebuah perusahaan yang pake DFD. Masih kepake banget lah artinya.

  4. numpang mampir, sayang gw ga ngerti keduanya.. uml kek dfd kek, apalagi disuruh bikin ER, mabok2 deh gw.. so gw orangnya suka jalan mundur!

    btw salam kenal, terkesan dengan kata2 “Mohon lakukan perintah di bawah untuk membuktikan anda bukan robot”

  5. @Brahmasta:
    hah?? masih ada yg pake DFD?? 😯
    gw kok gak ngerasa rugi ya, gak ngerti DFD di kuliah RPL…

    karena sejauh yg gw tau, DFD ini jarang banget / gak pernah dipakai di software engineering di dunia nyata… -_-‘

    waktu gw tanya ke pembimbing kp gw, yg notabene lulusan S1 & S2 Software Engineering UNSW.. dia juga bilang gak pernah nemu DFD di perkerjaan di dunia nyata… -_-‘

    anw, gw setuju bahwa UML & Java … just tools …
    corenya ada di brainware… 🙂

  6. DFD setau saya dipergunakan bwat develop aplikasi yang non OO..

    berhubung sekarang yang lagi musim emang OO, DFD jadi terlupakan..

    : )

    klo AOP pake diagram apa ya? apalagi klo composite programming ma q4j

  7. buat aq sih tergantung klienya, mau pake pemodelan seperti apa mau pake dfd atau uml, jadi intinya kita harus bisa menguasai keduanya jika gawenya di analys dan emang untuk saat ini uml banyak dipakai terutama di perusahaan besar itu untuk pemodelan sistemya dan untuk web programmingnya saat ini jsp . aq pernah bandingin antara dfd dan uml ternyata menurutku lebih gampang make uml dibanding pake dfd karena lebih oriented object

  8. Bukannya DFD dan UML dua paradigma atau sudut pandang yang beda?

    kayak ngeliat dari sisi kanan atau kiri?
    ga bisa dibandingin karena emang beda

    huehue… parah tuh orang yang bikin iklan hihihi hahaha….

  9. ASTAGA!

    OMG!

    hari gini masih belajar DFD?? kapan majunya??

    wkwkwkwkwkwwkkk….

    gw setuju banget, kapan majunya.. :))

    anyway DFD or UML dua duanya udah nyicip, dan menurut gw memang klo dalam membangun s/w berbasis OO memang lebih baik menggunakan OO, atau sama hal nya klo tetap ingin mau dan maksa bangun s/w yg prosedural yah pake DFD(emg masih ada yg bikin?)

    wkwkwkwkwkkk….

    anyway gw terhibur sekali dengan spanduk itu
    (iseng2 cari literatur UML, malah nemu kyk ginian)

  10. kok kata-katanya rada meyakinkan banget sih…..

    keknya bukan anak Informatika ITB deh 😛

    metode prosedural dan OO itu ada untung ruginya ^_^

  11. Weks, awalnya aku kira DFD itu sejenis penyakit ga taunya lawannya UML ya? (CMIIW)
    Baru liat2 dikit sih semester kemaren…
    Salam kenal ya.. 🙂 (Lo? Kayaknya dqah kenal deh)

  12. DFD artinya Data Flow Diagram… terlepas dari konteks paradigma prosedural atau OOP… DFD adalah sebuah data modelling yang dapat juga digunakan sebagai business rule… jadi mungkin DFD belumlah kadaluarsa… hanya pemakaiannya berbeda dari UML… mungkin saja kita bisa memakai DFD untuk business rule dan UML untuk pemodelan OOP…. liat aja buku2 analys terbaru… DFD belum hilang dari buku2 tersebut… saya juga tadi baca tentang DFD, yang awalnya juga sangat benci ama tu diagram…. tapi tahan dulu kenapa buku tahun 2004 aja masih ada topi data modelling (DFD)… tahan dulu deh, nanti salah ngejudge lagi!!! mungkin lebih baik spanduknya “Hari gini masih paradigma prosedural, kapan majunya!!!”… itu mungkin maksudnya yang paling tepat!!!

  13. mungkin terlalu kasar sih kalo dibilang ketinggalan jaman. Object Oriented itu kan pengembangan dari prosedural. Tanpa adanya prosedural mana mungkin muncul ide OO. Kalo menurut gw pribadi sih, memang konsep OO itu lebih sederhana untuk maintainance sistem. Tapi gw juga ga setuju kalo dibilang DFD ketinggalan jaman, padahal ada hal-hal yang sepertinya ga bisa dituliskan dengan UML. kalo alur proses yg kompleks bisa dihandle dengan sequence diagram. kalo alur data yg kompleks, digambar dengan diagram UML yang mana ya?

  14. maklum mahasiswa ato baru jadi pekerja: sok idealis. bisanya komentar aja (kaya saya juga hehe). pikiran ga terbuka. pendapat ga objektif. NATO !!!
    lagian kalian pikir gampang bikin konsep2 seperti itu? emang kaya bisa bikin aja? mau DFD kek UML kek ya terserah aja. lagian tu pelajaran bukan cuman punya anak informatika aja.. halah cape

    ni komen anggap spam aja..

    1. Jangan remehin DFD, soalnya buat bikin bisnis proses yg sederhana kepake banget.,langsung bisa diterapin buat bikin aplikasi perusahaan.. 😀

  15. Mungkin saya termasuk orang yang setuju dengan iklan diatas… setelah melihat spanduk yang di pasang di website ini… saya mencoba untuk tidak memberi

    komentar… takut salah komentar karena tidak pernah mencoba keduanya… (maklum tergolong mahasiswa yang malas ke kampus)

    tapi langsung mencoba program UML saya mencoba beberapa tools seperti Rational Rose, Enterprise Architect, Start UML

    Selama ini saya sudah terbiasa mengerjakan program baik secara team maupun garap sendiri… tapi saya belum pernah melihat teman-teman menggunakan rancangan

    DFD yang kemudian diserahkan kepada programmer, bisa jadi karena tim analisis kami atau kami sendiri malas mengerjakannya, malahan yang umum kami kerjakan

    setelah pengumpulan data adalah memikirkan tabel-tabel yang mungkin dibutuhkan kumudian melihat kaitan proses kegiatan yang timubul dan kemungkinan yang

    timbul … lalu kami perhalus…sedikit demi sedikit relasi databasenya.. setelah database jadi baru kami generate database tersebut menjadi source code.

    Karena kami kebanyakan prog yang digarap pakai VB jadi biasanya pakai TOOLS seperti sheridan atau VB wizard untuk mengenerate function…
    hasilnya berupa file cls/bas jadi tinggal manggil di form prosedure/function nya.

    Gimana dengan teman-teman ?… Mungkin bisa sharing

    Tanpa saya sadari rupanya saya sudah menggunakan konsep OOP yang merupakan salah satu teknik.. atau apalah istilahnya yang biasa diterapkan di UML.

    Beberapa hal yang paling saya rasakan setelah belajar (sendiri) UML.
    1. Analisa…. programming saling terkait… baik itu dari proses perancangan menjadi kode maupun sebaliknya dari source code menjadi model perancangan.
    tentunya kalau kita menggunakan tools yang tepat. (kalau pakai tools kayak visio sih jangan harap bisa nyambung… menurut saya paling paling ceritanya tok

    yang nyambung … ) ups..
    2. Belajarnya lebih mudah dan lebih masuk akal bagi programmer (kaitannya antara alalisis, dbms, programmer)
    3. Pengujian… biasanya skripsi yang saya lihat menggunakan bahasa Visual (pakai database) … tapi … pengujiannya menggunakan White box (Flowchart ke

    flow graph) kalau saya pribadi diminta membuatnya pada saat garap project … wah .. minta ampun nyerah dech. Menurut saya antar pengujian yang lakukan

    biasanya tidak hanya dari proses.. path … tapi lebih kepada fungsi atau yang saya bikin jalan ngak… belum lagi kalo saya pakai komponen pihak ketiga…

    weh .. weh kebayang ngak gambar yang harus saya buat…. yang jelas kurang cocok buat saya pribadi.
    Setelah membaca beberapa referensi dari internet tentang OOAD/OOP testing dan beberapa buku seperti buku Pak Adi Nugroho tentang:Analisa dan perancangan

    Sistem Informasi dengan metodologi berorientasi objec (buku pinjaman) akhinya saya mulai paham dikit. saya kutip dikit pointnya:
    Pengujian di OOP agak beda dengan pemrogramman terstrukur, kita bisanya menguji methode (metoda) serta data -data yang bersifat private,public serta hubungan

    antar object.

    Beberapa dosen saya pernah mengatakan membuat project beda dengan membuat skripsi… Saya bahkan disarankan pakai yang gampang saja (DFD) tapi kok malah

    susah buat saya yang sudah terbiasa bikin program tanpa membuat DFD…Gimana dengan teman-teman..?

    Tapi setelah saya mencoba DFD dan UML dan sedikit mempelajari tentang strategi pengujian (Testing) saya merasa bahwa antara skripsi dan project komersial

    sama saja, i tinya cara pandang kita di melihat dalam pemodelan… (biasanya ini terjawab pada saat kita mempelajari keduanya, Procedural & OOP) yaitu dengan

    mengeri cara pandang kedua dan kareakteristik keduanya..(fungsi/prosedure dan data)

    memang ngak enak kalau dibanding-bandingkan mama saya waktu kecil sering membandingka saya dengan saudara tiri saya, sakit rasanya…. tapi saya tahu ibu

    saya bermaksud untuk membuat saya bisa menjadi orang yang lebih baik.

    sebenarnya banyak yang pengen saya utarakan berhubung karena sudah mulai ngantuk nyari referensi untuk skripsi (saya kali ini memberanikan diri pakai UML)

    weks.., sekian dulu dech.
    Cara pandang saya mungkin banyak yang salah jadi kalo ada kesalahan mohon dimaafkan belajar, mohon kereksi dari teman-teman
    Kesimpulan Saya: UML melengkapi DFD (tapi merubah cara pandang… weks kok nyambung….)

    Wassalam
    Salam dari Makassar

    Ucok Sinaga

    Berikut referensi yang pernah saya lihat dan sempat kecatan Linknya selama belajar UML & DFD

    Tanya Om Google:
    “Sejarah DFD”
    “Sejarah UML”
    “Sejarah OOP” Sejarah Pemrogramman”

    filetype:doc DFD VS UML
    filetype:ppt DFD VS UML
    filetype:ppt procedural vs oop

    sejarah-bahasa-pemrograman:
    http://aryosanjaya.net/2006/10/17/sejarah-bahasa-pemrograman/
    http://www.oreilly.com/news/graphics/prog_lang_poster.pdf
    http://www.levenez.com/lang/
    VIDEO UML : Mantap

    http://www.youtube.com/watch?v=v3-ozq-ZbHE

    VIDEO DFD

    History of software engineering (WIKI)
    http://en.wikipedia.org/wiki/History_of_software_engineering
    Ebook rpl
    http://rapidshare.com/files/128274111/Systems_Analysis_and_Design_2nd_Edition.rar
    http://rs33.rapidshare.com/files/135517658/Object_Oriented_Analysis_and_Design_Understanding_System_Development_with_UML_2.0_2005.pdf
    http://rs31.rapidshare.com/files/84144952/Use.Case.Driven.Object.Modeling.with.UML.Jan.2007.pdf

  16. DFD ama UML yang lahir duluan sapa ? jangan-jangan OOP lagi .. gak nyambung ah..
    kayak perang antara windows, linux dan machintos…………

  17. emmm,,, kayanya senior” yang comment di atas dah jago” bget neh,,,, ak m tanya dunk klo kelebihan uml dan kekurangan uml sendiri apa sih??? ak lagi m skripsi pke uml nehhh,,,, tentang sistem akademik siswa,,, pleeeZeee,,, bantuannya,,,,,
    makasih sebelumnya,,,

  18. jahahaha,, samaan sy juga lagi bikin TA sisfo akademik. tadinya mau pake model terstruktur, tryt udah ga boleh lg sama kampus, jadi deh mesti OO.
    iya nih boleh dung kl ada yg bisa kasih jawaban detail ttg kelebihan dan kekurangan dgn menggunakan (tools) uml?atau OO?
    kl dari tema TA sy, kan sebelumnya jg ada yg udah buat, tp pake terstruktur (DFD), terus sy coba ikutin (tp sy pake OO) tp ternyata ga nyambung, hehehhe(ga ngerti sih soalnya sy. kalo sementara ini sih sambil ngerjain TA, sambil belajar-belajar uml (telat yah) sy cuma paham kl pake OOAP itu lebih ngutamain user, kebutuhan user, dan gimana perangkat lunak nantinya di pake sama user(bener ga tuh pemahaman sy??). nah kl terstruktur(DFD) itu ngeliat alur proses,prosedur,etc(salah ga ya??).
    duh ga ngertiii.. krn sy emg ga tll ngerti pemrograman, cuma wajib kudu mesti ngerti (walo dikit) krn buat ngerjain TA.

    satu lg, mau tanya, kl notasi/diagram uml bisa ga di generate lsg jadi code vb??(mksdnya keluar gitu lsng codenya >_< ). gmn caranya??
    minta link tutor atau semacamnya utk itu dong,,

    trims,

  19. menurut saya sih seru belajar dfd, sebab darisanalah kita akan membuat sebuah program yang dibutuhkan oleh penggguna. kan dfd hasil dari observasi, bukan ujug2 bikin dfd untuk sebuah program yang suka-suka. emang sih kbanyakan kita lngsung aja bikin program, eh pada akhirnya program tsb cuma bagus menurut kita doang, dan emang bagussssss…..tapi gak sesuai dgn yang dibutuhin sama user!

  20. mungkin penutur, kampus, silabus dan akreditasi bikin konsep pengetahuan berbeda.. selama gw kuliah kebetulan bukan di universitas favorit sih (UKDW yogyakarta..:P )selalu menggali ilmu gak pernah instant. dosen gw selalu membimbing untuk belajar dari basic. membicarakan UML dan DFD itu sama saja membicarakan PASCAL dan DELPHI, AJAX dan JAVA, Microcontroler dan ASSEMBLER, selama itu pula saya berkutat dengan DFD dan UML.. dari fungsi ada kesamaan dan perbedaan. kalo anda mau instant pakelah cara yang paling gampang, kalo perlu copy paste, mau gampang lagi edit script orang trus ganti nama trus di compile pake identitas kita.. KEMBALI KE DIRI ANDA.. KALO PINGIN TAU SEBUAH ILMU HARUS PELAJARI KONSEP DAN DETAILNYA JANGAN GAMPANGNYA..

  21. wow…UML saya ga Kepake Buat Sidang…dosen tuh pengennya dfd….saya bisa uml sedkit…tapi dfd saya bener2 g bisa….3 hari lagi menuju sidang…saya harus bisa nerjain aplikasi dfd…karena saya membuat sistem web…

  22. emang tu DFD ma UML bikin ribet..(kalo g tau konsepnya)
    aku lg bikin TA yang pemodelannya menggunakan UML, emang lumayan menguras otak…

    saran :
    ga asik blajar UML tanpa mengenal DFD dulu…

    tips:
    pelajari konsepnya msing2,, kalo uda tau konsep DFD dan UML bisa milih pake yang mana…

  23. lebih sulit UML kale ketimbang DFD.. cuma tu tergantung sih bagi yg suka berfikir dalam skala besar (ruang lingkup yang besar) seperti developer yg memilikrkan keseluruhan sistem ya enak make DFD.. tpi kalo UML langsung bersentuhan dgn object oriented jadi gambaran kelakuan sistem nya bisa langsung keliatan.. itu klo menurut ane.. 🙂

  24. Beginilah cara pandang orang-orang indonesia,
    tau nggak (jwb: nggakk)
    orang iT (analyst, db admin, programmer) indonesia banyak dikatain nggak baek diluar,
    tapi lama” mreka sadar kalo org IT indonesia jg gk kalah dri org luar (walau gaji masih kalah :(… )

    ini kata-kata mereka lho (marah jgn ke ane.. he2)
    -programer indosia tu jorok.. (lho kug bisa)
    katanya programnya asal buat aja, yang penting hantam coding dulu kalo mentog ea liat sistem
    hasilnya kalo dilihat ribet programnya (lho.. khan udh banyak yg bljar OOP dan system)
    alasannya gampang “MUALEZZZ…. harus bikin konsep dulu, ribet ah ngalama-ngalamin,
    tampilanya belum ada udah nyita waktu (bener jg sih tampilan cuma gambar aja nggk bisa dijalanin kek s/w he2)”
    low udah ggkk bener pusing pasti ngandalan senjata pamungkas “Copy Paste” (cari referensi internet, kalo sesuai ywd Sedoott…)
    setelah itu edit sana sini, ggk tw salahnya dimana yg penting ngandalin compiler (low error berarti blom bener).
    tp da yg nyadar trus kembali ke basic, oret2 buat flowchart (kembali ke zaman bahiuleg..), bikin dfd.. low tw uml ea uml…
    -DB admin jg sama low dah db nya nanganin transaksi ribet, buanyak, buaesar, ditambah app yg buerat krna bnyak user yg akses
    dah gitu data yg tersimpan mulai ngaco…, ywd mw gkk maw nata ulang,
    (kembali ke basic lg.. huft…:(.. ) coret2 bikin relasi.., ERP, normalisasi, low delete tinggl cascade,
    begin trans ma commit yg bikin ribet mulai dikurangi etc2 deh..
    -Analyst jg sm, MUALEZ… bikin konsep, pokoknya mwnya user gini.. hantam ke program ma db,
    ngobrol harusnya deket ke system malah ke program, s/w awal launcing oke lah, tapi lama2 ngaco…

    tapi nie segi positip (nggk baek nomongin negatip mlu2..)
    -org iT indonesia tu multi talent, gimana nggk lha wong programmer ja low da komputer rusak bisa perbaikin,
    tugasnya coding kadang disuruh bikin db atau install jaringan ja OK (sip tenan..),
    gitu pula sm db admin disuruh ngoding jg Ok2 ja, bikin jaring ea biasa… (wh nggk fokus, tp sip talentnya.. )
    analyst jg sm…

    saya setuju nggk usah make dfd ato uml kalo skal s/w kita cuma da insert, update, delete, view ma report yg nggk ribet
    hantam ja ke coding he2..

    tp low dh app untuk skala besar , ea lebih bijak low konsep (system dan teman”nya) dari awal benar dulu…

    Piss…. 😀

  25. mas,saya lg ngerjain TA menggunakan UML.
    apakah saya perlu membuatkan ASI lama dan ASI baru untuk tempat penelitian pada penulisan tersebut ?

    mohon bantuan nya.
    regards

  26. Kalau kata dosen, DFD emang udah ketinggalan, tapi coba kita pikir, di perusahaan-perusahaan yang sekarang ada di jajaran tertinggi siapa? kebanyakan pasti yang udah senior(berumur) dan ngga semua dari kalangan engineer ngikuti perkembangan teknologi perancangan kaya UML, dan kalo kita kerja ada kemungkinan besar kita disuruh bikin DFD kalau ngga bisa? yah kita dicap TIDAK KOMPETEN

  27. Saya gk ngerti Lah 22nya, cuma sekedar saran aja dfd dan uml punya kelebihan dan kekurangannya masing2 kan jadi tergantung kita nya mau pake yg mana…

    no offence just share 😀

  28. Klo menurut saya,
    perbedaan yang signifikan dari DFD dan UML itu adalah :

    DFD itu menggambarkan apa yang dikerjakan sistem,
    sedangkan,
    UML itu menggambarkan apa yang dilakukan user, ,
    begitu sepertinya teman2,
    (sepengetahuan saya)
    he 🙂

  29. Kebetulan saya browsing2 dan baca komen saya sendiri, spt nya banyak yang kurang suka.

    Gini aja deh, maksud gw ketinggalan zaman itu adalah dimana teknologi selalu makin maju. Sehingga teknologi lama dianggap kurang baik dalam pemecahan masalah.

    Memang benar procedural adalah dasar dari OOP. Namun, di zaman ini pendekatan OOP akan menghasilkan program2 yang lebih berkualitas. Dibanding hanya menggunakan paradigma procedural. Jadi, kalau mau ikuti perkembangan zaman pelajari OOP kalau tidak berarti kita tidak mengikuti perkembangan zaman.

    Memang saya sifatnya gitu, kalo udah ada yang baru, yang lama jadi bosan. Seperti istri juga. wkwkwkwkwk. What ever lah yang ngatain sok pandai.

  30. dfd uml sama memusingkannya.. tapi di liat spintas enk uml tapi kalau sampai rule bisnis jadinya psing… kayak laporan pkl saya nih pake uml saya rsa jg kgk bnr smua dah.. mngkn pemahaman kurang…

  31. menurut aku ci belajar dfd asyik meski kadang xebelin lo g ngerti, tapi nw jadi ngerti bagt dah cz udah waktunya buat skripsi dan menggunakan dfd….. hemmm

  32. Wah wah,,,jdi bingung,,,ketika bertanya pada spesialis DFD…mereka beranggapan bhwa DFD lbih mudah,…bgitupun sebaliknya dngn spsialis UML…gini ja yang penting di pelajari semua….so mo pke yg mana, trgantung ma sikond… he

  33. tai anjing… cuma postingan murahan, kalo memang ahli buat contoh proyeknya trus diposting itu baru benar…ini yang inilah yang itulah…dasar…

  34. Ahhh bagong goblog, judul lu tai babi dud, buat apaan bisa UML or DFD kalo kga bisa ngoding, ahh bagong tolol,, kaga kepake lu di dunia kerja, cuma bisa analis makan oncom doang lu di jakarta mah.

  35. Aku lebih ngerti DFD sih daripada UML,
    ngeri sama UML, sumpaaaaaah…
    Tapi memang lebih mudah UML sih, lebih mudah dimaintenance.

Leave a comment

Leave a Reply

%d bloggers like this: