Cerita dari Supir Taksi

Beberapa jam lalu saya pulang dari mall Cihampelas Walk setelah nonton film dan belanja. Gw berdiri di tepi jalan Cihampelas sambil bawa plastik besar berisi belanjaan. Dan beberapa jam lalu itu hujan cukup deras sementara gw menunggu taksi.

Dari Cihampelas Walk ini ke kosan gw di Cisitu Baru memang bisa ditempuh dengan menggunakan satu jalur angkutan saja. Tapi kemarin dan pagi tadi ada beberapa hal yang membuat badan gw serasa mau rontok. Karenanya gw males jalan agak jauh dan di bawah terpaan hujan untuk menaiki angkutan umum.

Sialnya, malam minggu seperti ini taksi kosong sepertinya jarang sekali lewat jalan Cihampelas ini. Atau kalaupun ada yang kosong, itu pun taksi yang kurang gw sukai. Bukannya gw milih-milih taksi tapi ada beberapa kejadian (ini dan ini) yang membuat gw hanya percaya dua merk taksi di Bandung ini: Blue Bird dan Gemah Ripah. Tapi kali ini gw pun dikecewakan oleh merk taksi yang kedua.

Jadi, setelah menunggu beberapa lama di bawah hujan (yang mana membuat gw makin menyesal kenapa gak jalan dikit aja buat nyari angkot pulant), gw menemukan taksi kosong. Setelah gw samperin, si supir taksi bertanya.

“Mau ke mana, A’?”
“Mau ke Simpang Dago!”
“Ah, gak mau. Macet!”

Supir taksinya langsung pasang muka cemberut buat mengusir gw keluar dari taksinya. Dan ini kejadiannya gw alami satu kali lagi. Gw merasa cukup maklum sih. Malam ini adalah malam minggu. Jalan-jalan di Bandung ini pasti selalu padat dengan mobil di malam minggu, entah itu mobil dari lokal ataupun mobil dari ibukota. Gw benci banget yang namanya nyetir dalam kemacetan. Oleh karena itu, karena gw enggan ngerepotin supir-supir ini makanya gw juga urung naik ke taksinya.

Sampai akhirnya gw menyerah dan bela-belain jalan ke angkot dengan resiko juga terpaksa nunggu angkotnya lewat ataupun angkotnya ngetem. Saat itu secercah harapan muncul dalam rupa lampu biru menyala terang menampakkan lambang burung angsa berwarna biru juga. Tanpa pikir panjang langsung gw panggil itu taksi dan gw naik ke dalam taksi itu.

Karena hari ini gw ngerasa bener-bener capek, gw mengistirahatkan mata sebentar saja. Setelah membuka mata, ternyata taksi yang gw tumpangi ini sudah berada di depan kebun binatang di pertigaan Taman Sari – Ganesha. Gw langsung mencoba membuat percakapan dengan supir taksi. Supir taksi Blue Bird ini memang terkenal sangat ramah dengan penumpang dan enak kalau diajak ngobrol. Gw bertanya

“Ini gak macet-macet banget khan tadi ya?”
“Iya, gak terlalu macet”
“Saya tadi dua kali mau naik taksi tapi ditolak mulu. Mereka gak mau karena macet.”
“Taksi yang mana?”
“Itu yang di depan”

Gw menunjuk taksi di depan taksi gw itu yang kebetulan taksi dari brand Gemah Ripah. Si supir taksi ini langsung mengiyakan.

Dia langsung bercerita alasan kenapa gw sampai ditolak dua kali. Jadi alasan dibaliknya itu adalah karena jarak antara Cihampelas dengan Cisitu itu terlalu dekat. Jadinya argo yang ditagihkan pastilah jumlahnya kecil. Nah, kata supir ini, supir-supir taksi yang lain itu biasanya merasa rugi kalau harus menagih argo yang nilainya kecil. Dan biasanya kalau tau seperti itu, supir-supir taksi tersebut langsung menawarkan “borongan” biar mereka tidak rugi.

Gw sebenernya gak tau juga sih alesannya kenapa mereka harus ngerasa rugi. Apa mungkin sistem mereka ini pakai persentasi dari tagihan argo? Atau malah mereka diwajibkan bayar setoran. Kalau kasusnya dua itu mungkin mereka ngerasa rugi banget kalau harus menagihkan biaya kecil. Supir taksi gw ini berpendapat, katanya kalau rute yang dituju cukup jauh, misalnya dari Cihampelas ke daerah suci, mungkin supir-supir taksi yang lain bersedia buat nganterin.

Setelah si supir menjelaskan hal-hal itu, taksi gw sudah nyampe ke depan kosan. Pengalaman ini membuat gw menambahkan peraturan setelah “Biaya taksi lebih murah daripada ojek untuk jarak dekat-menengah”, yakni, “Untuk jarak dekat pakailah Blue Bird. Sayang sekali armada Blue Bird ini masih belum terlalu banyak di Bandung (Di Jakarta, armada Blue Bird ini banyak sekali lalu-lalang) . Lain kali, harusnya naik angkot saja deh. 🙂

5 thoughts on “Cerita dari Supir Taksi”

  1. Kakak, blue bird-ny kena minimum payment 20rbu gaa?
    Waktu itu oernah naik blue bird yg lewat di dago trus ke ciwalk. argonya si cuma 11 rbu habisnya, tp supirnya bilang khusus untuk Bandung ad peraturan khusus.

    Katanya, untuk brand selain Gemah Ripah; hrus bayar minimum 20rbu pdhal ga pke reservasi telpon. Klo GR ktnya minimal bsa 10rbu.

  2. bener tuh gan kalo di bandung emang 2 merek itu yg paling bisa gw percaya.
    sebenernya di bandung jg gw juga jarang banget naik taksi, kecuali kalo lagi ada ibu gw dateng.
    kalo di lampung (tempat tinggal gw) sih malah hampir gak pernah naik taksi, taksi disana juga jelek taksinya 😀 mudah2an di lampung bakal ada taksi yg bagus.
    gw di bandung pernah naik blue bird cuma bayar 12 ribu, sopirnya gak pake cemberut.
    dan juga gw pernah naik yg merek kedua itu, bayar argonya 15 ribu (kartika sari dago – tubagus ismail) mukanya cemberut euy.. 😀

Leave a Reply