日本語能力試験 N4

Hari ini pertama kali ikut ujian JLPT (Japanese Language Proficiency Test, 日本語能力試験) di Universitas Widyatama. Dengan sangat isengnya dulu apply yang level N4 (yang paling mudah level N5, yang paling susah N1) padahal udah lebih 2 tahun gak pernah belajar bahasa Jepang lagi.

Kenapa langsung milih N4 bukannya N5? Gw mempertimbangkan ikut N4 gara-gara saat terakhir ikut les jepang 2 tahun lalu, gw udah mengikuti kursus tersebut hampir 2 tahun lamanya (honestly gw gak ada niatan sama sekali loh ke Jepang pas dulu daftar les). Dan saat setahun pertama, temen-temen sekelas gw udah pada ikut level 4 (setingkat dengan N5 di aturan yang sekarang) dan lulus semua. Meski kemampuan bahasa Jepang gw udah bener-bener karatan, gw tetep aja nekat ngambil N4. 😀

Awalnya kemarin pengen gak dateng aja. Lagian toh selama beberapa bulan ini gak pernah niat dan sempet buka-buka buku pelajaran bahasa Jepang lagi. Tapi setelah gw pikir-pikir, gak ada salahnya juga ikutan ujian. There’s nothing to lose, anyway.

Dan akhirnya gw memutuskan buat ikut aja dengan pasrah. Gw pengen mengalahkan kebiasaan lama gw: takut dengan keadaan di mana gw powerless and not in control. Dengan pasrah, tadi malam gw membuka-buka bagian rangkuman tata bahasa Jepang dan menghafal bentuk-bentuknya.

Gw datang pagi-pagi banget di Universitas Widyatama. Jam 7 gw udah nyampe di tempat. Gw agak jaga-jaga karena kemarin udah diwanti-wanti kalo telat maka gak boleh ikut ujian dan gw juga gak tau tempat ujiannya di mana. Tapi untunglah dengan ada sisa waktu jadi bisa belajar.

Beberapa saat sebelum jam 8, gw baru nyadar ada pengumuman rundown ujian di depan pintu kelas ujian. Ternyata ujiannya dimulai jam 9.30……..

Dan gw juga baru nyadar gw lupa bawa kamus sama daftar kanji…… 🙁

Rasa panik yang sudah dipendam akhirnya keluar lagi… sampai akhirnya para sensei dateng ke kelas buat mulai ujian (satu orang Indonesia, satu orang Jepang)

Okay, cerita dikit soal ujiannya. Jadi ujiannya dibagi 3 bagian 語彙 (Goi, vocabulary), 文法 (Bunpou, grammar), dan 聴解 (Choukai, listening) Bagian 語彙 isinya tentang kanji dan kosakata, mulai dari mencari bentuk kana dari kanji dan sebaliknya sampai penggunaan kosakata yang tepat. Bagian 文法 isinya mulai dari membaca wacana sampai penyusunan kalimat. Dan bagian terakhir 聴解 isinya mulai dari mengerti isi percakapan sampai penggunaan ekspresi percakapan yang tepat.

Dan sudah diduga, gw langsung terbantai di bagian pertama. Banyak banget kanji dan kosakata yang gak tau….. 🙁 Banyak waktu yang termakan untuk mengingat-ingat arti kanji atau kosakata sehingga gw hampir tidak sempat mengisi bagian yang gak gw ketahui secara acak 😛

Meskipun demikian, bagian kedua dan ketiga cukup menggembirakan. Bagian grammar tidak sesulit yang dikira. Ternyata rasa gugup gw tidak banyak menghapus bentuk-bentuk tata bahasa yang udah gw pelajari selama ini (dan tadi malam :P). Tapi bagian ini masih agak tertatih-tatih mengerjakannya karena banyak terhambat kanji/kosakata yang gw lupa-lupa ingat. Lalu bagian listeningnya agak-agak walk in the park. Jauh lebih mudah dibanding dua bagian sebelumnya.

Anyway, menurut petugas di tempat pendaftaran, peraturan JLPT yang baru ini mewajibkan peserta lulus di semua bagian. Jadi gak ada istilah di mana sebuah bagian “ditambal” oleh bagian yang lain.

Ya sudah lah yah, siapa tau lulus. 😛

Akhir kata, gw merasa bersyukur memutuskan ikut ujian ini. Seperti gw sering bilang dari sejak gw ikut Siaware, “AT LEAST I WON’T REGRET NOT DOING IT“. Paling tidak di masa depan gw gak akan menyesal dan mengatakan, “Ah coba dulu gw melakukan itu”

🙂

おつかれさまでした

2 thoughts on “日本語能力試験 N4”

Leave a Reply