Cerita Taksi Lagi…

Kalau mau cerita soal taksi mungkin bisa gak ada abis-abisnya pengalaman naik taksi. Sebelumnya gw udah nulis tentang pengalaman gw naik taksi dengan supirnya bener-bener nyebelin. Sejak saat itu gw memutuskan untuk selalu naik taksi yang tidak pernah mengecewakan gw, sebut saja namanya BB.

Suatu hari gw tiba di Jakarta naik Cititrans (yang ini merknya disebut :P) Di depan poolnya gw berdiri. Di sebelah gw tergeletak tas besar berisi baju-baju buat seminggu (jaga-jaga gak ketemu laundry, yang akhirnya gak ngelaundry juga gara-gara laundry hotel mahalnya bukan main….) Gw baru bangun dari tidur 2 jam di atas mini bus travel selama melintasi tol Cipularang. Jadi bukan pilihan buat gw untuk bawa barang-barang berat di atas angkutan umum kota yang panas dan penuh sesak. Hal yang terlintas di kepala gw cuman naik taksi dan harus taksi BB.

Taksi-taksi lewat di depan jalan. Kebanyakan taksi-taksi yang lewat adalah taksi non BB atau taksi BB tapi sudah berpenumpang. Lalu lewatlah sebuah taksi yang selalu akan gw inget kelakuannya. Supir taksi ini memperlambat taksinya, menundukkan kepalanya melihat gw, dan menaikkan jari telunjuk tangan kirinya yang masih memegang setir. Awalnya gw pura-pura tidak melihat. Tapi kemudian si taksi berhenti sebentar di depan gw. Secara bisu sang supir taksi menawarkan taksinya. Gw pura-pura sadar kemudian menggeleng. Lalu si taksi berlalu meski gw dan si supir taksi sama-sama saling melirik satu sama lain. Bedanya, si supir melirik dengan pandangan berharap. Gw kembali pura-pura gak melihat sampai taksi tidak terlihat di balik barisan bus kota.

Akhirnya tiba lah yang ditunggu-tunggu. Sebuah taksi berwarna biru menyegarkan meluncur ke arah gw sambil memperlambat lajunya. Tiba-tiba terjadi hal yang mengagetkan gw. Taksi yang gw ceritakan di atas meluncur mundur dengan cepat ke arah gw dan berhenti tepat di depan gw yang ada di sampingnya dan di depan taksi biru yang hampir menempati posisi tersebut. Sang supir taksi itu melihat-lihat ke gw dan melihat-lihat ke supir taksi biru itu berulang kali sambil mengedap-ngedipkan lampu sennya seolah berkata, “Gw yang ngeliat penumpang ini duluan

Gw merasa kesel. Ini kok udah ditolak masih aja ngejar lagi. Mungkin itu perasaan yang dimiliki oleh seorang cewe yang udah nolak cowo tapi si cowo masih keukeuh ngejar (halah macem curhat aja πŸ˜† ) Yah, tapi berhubung taksi yang gw pengen udah ada ya udah gw langsung masuk ke dalam mobil biru tersebut dan berkata, “Depok, Pak!“. Entah apa yang ada di pikiran sang supir taksi biru ini tentang kejadian itu.


Satu cerita lagi masih di minggu yang sama. Ketika itu gw harus kembali ke Bandung hanya untuk beberapa jam saja (yang akhirnya jadinya harus bermalam di Bandung) Gw naik travel Cipaganti yang ternyata punya pool deket banget dengan UI Depok. Gw diturunin di depan BTC. Sialnya gw diturunin di tempat tongkrongan taksi-taksi non BB. Gw melihat ke kejauhan ternyata agak jauh dari situ ada tempat tongkrongan taksi-taksi BB. Memenuhi policy gw dan mengingat bahwa se-enggak nyamannya taksi di Jakarta masih gak nyaman taksi di Bandung, maka gw bela-belain jalan jauh buat nyamperin tempat mangkal taksi BB. Untuk itu gw harus melewati supir-supir taksi yang sedang bercengkerama dan kemudian menawarkan taksi ke gw.

Bos, taksinya, Bos
Ah, makasih pak“, balas gw sambil melihat target tempat mangkal taksi BB.

Dan gw mendengar celotehan di belakang ketika gw udah agak jauh…

Ah, si bos maunya naik taksi BB neh

Eh, serius… Gw milih BB karena mereka tuh enak. Gak kayak tu taksi yang supir-supirnya banyak yang menyebalkan. At least, begitu gw sampai di tempat mangkal taksi BB. Supir-supirnya dengan ramah tersenyum mengucapkan selamat siang sembari menanyakan gw mau ke mana….

Terakhir, keesokannya gw latah iseng naik taksi hanya untuk mengetahui ujung tol yang deket jalan Pagarsih (lupa namanya) dengan Pasteur, biayanya bisa 40 ribuan. Baru pertama kali naik taksi rada ngebut, pula  πŸ˜†

6 thoughts on “Cerita Taksi Lagi…”

  1. BB is the best, deh… Aku sendiri juga nggak berani naik taksi selain BB, khususnya kalau sedang ada di sebuah kota yang jarang aku datangin, seperti Jakarta. Tapi kalo di Surabaya, karena sudah hapal jalan-jalannya, bisa lebih bervariatif lagi, sekalipun tetep aja lebih milih BB kecuali kalo kepepet… hehehe…

Leave a Reply