Cerita di Bulan Puasa

Untuk negara yang mayoritasnya penganut agama Islam, tentunya bulan puasa mendatangkan perbedaan yang cukup signifikan dalam kehidupan sehari-hari. Dan hal ini juga memberikan pengaruh terhadap penganut agama lain. Dan perubahan ini berlangsung sangat lama, 29 hari. Well, ada hal ihwal yang pengen gw tulis di jurnal ini.

  • Susahnya nyari sarapan di pagi hari. Bulan puasa gini jalan di pasar simpang Dago tuh yang biasanya penuh dengan tukang-tukang makanan, sekarang jadi kosong melompong. Dan gw harus berjalan cukup jauh untuk mencari sarapan.
  • Susahnya nyari makan siang. Kantin-kantin di ITB sudah jelas tutup. Sedangkan kantin-kantin yang buka hanya di sekitaran Taman Sari dari Gelap Nyawang. Dan itupun langsung penuh sesak dengan orang-orang yang tidak menjalankan ibadah puasa (terutama non muslim). Gak jarang gw harus mampir ke warung-warung satu per satu buat ngeliat apa tempatnya penuh atau enggak.
  • Mudah dan enaknya nyari makan malam. Makanan-makanan yang jarang ditemui dijual di sekitar pasar simpang Dago tiba-tiba jadi ada. Mulai dari es cincau, es campur, es shanghai, es kelapa… dan makanan-makanan lainnya yang sarat 2 karakteristik : dingin dan manis.
  • Macet! Sumpah, itu jalan Juanda yang sore-sore biasanya gak terlalu macet, kok tiba-tiba jadi macet. Bayangin, naik Caringin-SadangSerang dari ITB ke Dago bisa memakan waktu setengah jam.
  • Gampang laper dan lemes. Entah kenapa gw yang gak ikutan puasa kok jadinya lebih laper dari biasanya yah 😀
  • Iseng-iseng ikutan berburu ta’jil gratis. Kalo udah sore-sore biasanya suka ada yang bagi-bagi cemilan gratis. Ada beberapa teman yang suka ngajak-ngajak nongkrong di dekat tempat-tempat tersebut hanya buat iseng berburu cemilan. Hahaha.
  • Kalo pagi-pagi buta kosan jadi rame. Pada sahur semua. Jadi kadang-kadang malah ikutan terbangun. 😆
  • Susahnya ngatur jadwal kehadiran buka puasa. Entah kenapa gw sering dapat undangan buka puasa. Dan biasanya jadwalnya suka bentrok. Gak bisa membelah diri neh. ^___^

Apa lagi yah….

7 thoughts on “Cerita di Bulan Puasa”

  1. Untuk makan pagi, malam sebelumnya dibeli dulu makanan untuk sarapan (misalnya lauk pauknya, nasinya, dsb). Kalau pagi tinggal dihangatkan (ada kompor nggak di tempat kos?). Nikmati saja suasan puasa selama 1 bulan ini, Pet, meskipun kamu tidak ikut berpuasa. Minimal kamu bisa dapat takjil gratis di berbagai tempat….

Leave a Reply