Supir taksi yang menyebalkan

Untuk urusan transportasi, gw cukup sering memakai taksi. Karena menggunakan taxi itu gak perlu banyak mikir. Kapan harus ganti angkutan? Naik di mana? Kapan berhenti? dll. Agak sebut merk dikit. Gw udah nyaman banget pake taksi dengan merk Blue Bird. Memang agak-agak mahal sih. Tapi supirnya bener-bener membuat kita nyaman. Mereka tuh sangat perhatian dengan penumpangnya.

Tadi gw bener-bener kena supir non Blue Bird yang rada nyebelin.

Jadi ceritanya gw jalan ke PRJ sama 2 temen anak IF. Terus pulangnya terpaksa ngejar Trans Jakarta di Jembatan Merah. Jadinya kita ngambil taksi. Terus sampe di Jembatan Merah. Tu argo nunjukin 6750. Untuk taksi langganan gw (baca: blue bird) biasanya tuh gw pas-pasin ke 10.000. Tapi kalo gw lagi rada apes (dianya yang apes, sebenernya) gw kasih pas-pasan 7000. Dan biasa supir gak pernah komentar apa-apa. Sialnya, supir taksi merk yang satu ini kebetulan gw iseng ngasih pas 7000. Eh dianya ngambek.

Mas, gak bisa lebih ya. Pasin sepuluh ribu lah. Tau lah kita gak dapat komisi. Mas, sih ngerasa aman-aman aja jalan malem gini.

Wew, udah diancem gitu. Ngeliat temen-temen di kursi belakang mukanya udah agak ketakutan. Ya udah lah gw kasih 10 ribu dah. Dan ternyata mungkin taksi-taksi non (maaf) Blue Bird terutama yang pake label “Tarif Bawah” banyak yang kayak gitu. Salah satu temen yang ikutan tadi sempet cerita pengalaman dia di Bandung. Sama sih. Cuman supir taksinya bilang.

Neng, kalo di Jakarta udah mati ini.

Ampun lah…..

Diposting juga di http://www.facebook.com/note.php?note_id=126772448046

10 thoughts on “Supir taksi yang menyebalkan”

  1. dulu gw pake BB dan sopirnya mabok, parahnya dia curhat kalo bini nya di bawa kabur laki lain.

    ga jaminan ah Pet, itu mah tergantung personal 😀

  2. Wah kemaren dari PRJ juga, naek taksi non blue-bird,
    ama sopirnya kayaknya diajak “jalan2” dulu sebelum nyampe ke stasiun Juanda, mana pake acara sopirnya ngaku2 kelewatan jalan lagi
    Tau deh beneran kelewatan apa ngga

  3. temenku ada yg pernah kerja di BB. Dan emang dia bilang kalo disono rada kecil gajinya, ntah pake sistem apa disono ga ngerti, Dan yg parah adalah, tiap hari bisa satu atau lebih sopir BB dipecat. Jadi emang sistem disono berat bgd. Wajar aja kalo sopir itu minta lebih 😀

Leave a Reply