Menikah……

Tadi siang dapet kabar baik dari angkatan IF 2005.
Ternyata ada anak IF 2005 yang akan melangsungkan akad nikah dalam bulan Juli ini.

Sejak malam terakhir angkatan kemarin, Piala UML (kepanjangan dari Unified Modelling Language Udah Menikah Loh) adalah salah satu yang jadi hangat di antara angkatan (selain daripada combo seminar yah :P)
Gw memang sudah menduga bahwa yang dapet piala ini duluan pasti cewe. Dan saudari ini juga udah termasuk dalam hitungan seh. Tapi gak nyangka aja bakal secepat ini. Begitu cepat.

Begitu cepat sampai gw jadi merenungkan….. Kapan gw bisa nyusul yah…..

Menikah itu mungkin hal yang termasuk impian gw. Maksudnya, gw kepengen banget abis pulang kerja ada sapaan selamat datang yang sangat hangat. Abis itu bisa ngobrol di teras berduaan sampe malem. Besok paginya dibangunin dengan suara lembut dan dianterin ke pintu gerbang. Huhuhu. Di kantor semangat kerja karena kepengen cepet-cepet pulang, so on and so forth.


Belakangan pertanyaan-pertanyaan yang dilontarkan oleh orang-orang di sekitar selain “kapan lulus?” adalah “udah punya pacar belum“. Dua-duanya adalah pertanyaan yang begitu sulit buat dijawab. Yang pertama bisa gw jawab, “secepatnya“, kalo yang kedua yah mau gak mau, “belum neh, cariin dong

Untuk urusan kedua sebenernya gw sering gak mau ambil pusing.

Kenapa?

Entah yah, gw dari SMP termasuk orang yang rada introvert. Dan pergaulan gw terbatas. Dengan cowo aja terbatas apalagi dengan cewe di mana SMP gw itu SMP khusus laki-laki. Sampai gw masuk SMA, gw udah lumayan bisa bergaul.

Dan di SMA adalah saat di mana gw mulai menaruh ketertarikan kepada lawan jenis. There was this girl. Dia adalah temen yang sangat deket dengan gw dari mulai kelas 1. Dan gw awalnya seneng aja ngobrol dan tukar pikiran karena orangnya asik. Tapi yah well, you know the continuation lah ya. 😛 And at the end I told her how I feel. “But“, I said, “there’s just boundaries that I really couldn’t pass over. And I really want you to stay as friend despite whatever I’m telling you now“. Well, she did acknowledge that dan kita jadi temen yang lebih deket sampe sekarang meski udah gak pernah ketemu lagi sebenernya.

Setelah itu, I got one crush at the end of high school tapi gw terlalu sibuk buat nyiapin ujian dan gw sempet stress gak karuan (seriously) karena ditolak masuk NTU padahal udah ampe wawancara.

*halah jadi curhat, terusin aja ah, tanggung*

Pas udah masuk kampus, I put an interest to a girl in the end of first year. We share same cultural background, yet we could have many different ways in seeing things. Dan gw bener-bener merasa tertarik dan nyaman. And I was too stiff to recognize that. Dan mungkin suatu saat gw entah bikin kesalahan apa, jadi agak-agak renggang. Dan pada akhir semester 5 gw ngomong ke dia. Expectedly, she refused me. Yah, beberapa minggu mental gw terganggu 😛 Ada sebuah ungkapan yang selama itu terngiang-ngiang di kepala gw, “We won’t know how precious a thing until we are losing it”. Seterusnya gw dan dia itu gak pernah komunikasi lagi sampai mungkin one and half year (yah itu gw yang mulai sih, abis gw kek bingung kalo ketemu mesti ngapain :P). Tapi sekarang udah agak biasa aja sebenernya setelah gw berusaha inisiatif buat nyapa dan lain-lain. Gak sedeket dulu tapi gw rasa udah lumayan lah.

Sekarang? Ada sih. Tapi jujur, gw lagi dalam pemikiran yang sangat berat untuk ini, entah kenapa. Ada satu sifat gw yang gw tuh gampang ngomong ke cewe, tapi kalo udah interest, gw tuh susah banget rasanya. NgeYM tiba-tiba tangan terasa kaku, ngeSMS ato mo nelpon hape terasa berat banget, mau nyapa ato ngajak ngobrol lidah tuh terlalu kaku.

Kadang suka bingung sama orang yang kerjaanya gonta ganti pacar. Hahaha.

Gitu lah, maksudnya gw gak mau ambil pusing karena pas akhir-akhir masa kuliah ini tanggung jawab banyak yang nambah. Dan kayaknya untuk beberapa hal harus gw hentikan dulu. At least, I couldn’t concentrate doing something while someone is running around my brain: how is she right now, where is she right now, has she had her lunch today? how’s her work today?.

Makanya sekarang gw terus bertanya-tanya…… Duh, bisa gak yah ntar gw nikah 😛

Hehehe……

wew jadi panjang,

well, buat saudari Anis dan saudara Aris.
selamat (akan) menempuh hidup baru,
semoga menjadi keluarga yang diberkahi selalu,
Amin!

(semoga doanya nyampe)

7 thoughts on “Menikah……”

  1. uhm . . everyone has own dream , , hope it will be come true, soon . . . ;D
    when you think you ready , so what r u waitin for , pals . .

  2. bwahahaha.. mantap banget curhatnya… hihihi..
    emang pet nggak bisa instant… masa nggak mau dicoba.. minimal coba kenal dia lebih lagi lah.. hehehe… “misalnya samperin dia ke tempat kerjanya, ajakin makan.. hihihi..” jangan sampe u nyesel ntarnya.. hehehe… daripada cuma dipikirin doang n kadang kepikiran n ganggu u.. mending dipastiin juga kan…
    lagian kalo orangnya ngerespon, bagus kan… setidaknya u udah “confirm” ke dia, n ngga cuma memikirkannya aj.. hohoho… semangat pet…

Leave a Reply