Diary, General, Journey

Kala Mahasiswa ITB nyasar (lagi) di UI – part 2

Deta

Deta

Lanjutan dari postingan yang kemaren.

Sebelum gw membahas gedung-gedung apa saja di UI Depok, gw pengen membahas hal yang menarik di kemahasiswaan UI. Kebetulan saat itu gw dipandu oleh seorang tour guide yang merupakan temen sekelas adek gw di SMA dulu. Panggilannya Deta,  jurusan Teknik Industri angkatan 2007. Foto ada di sebelah. Yang mau kenalan bisa lewat gw :P (nah tuh, Det, biar enteng jodoh lo, gw pajang foto lo di sini)

Kebetulan yang bersangkutan pas itu lagi jaga stand di acara pendaftaran ulang calon mahasiswa UI. Acara daftar ulangnya kira-kira sama kayak di daftar ulang USM ITB yang diadakan pada hari yang sama (karena disengaja bertepatan dengan SPMB atau SMPTN sebutannya sekarang). Standar lah mahasiswa, seperti di ITB juga, kesempatan ini dimanfaatkan untuk jualan mengorek-ngorek uang orang tua calon mahasiswa untuk kebutuhan organisasinya hehe.

Meski sepertinya yang bersangkutan agak sedikit sibuk, gw culik aja daripada gw nyasar keliling UI. Hehehe.

Seperti yang gw tulis tadi, di posting ini gw pengen membahas hal menarik yang berbeda di kemahasiswaan ITB dengan UI. Pertama adalah jas almamaternya.

Dari pengamatan gw, mahasiswa UI menganggap jas almamaternya lebih sakral daripada di ITB. Karena kayaknya mereka itu selalu pake jas almamaternya. Bandingkan dengan jas almamater ITB yang kebanyakan mahasiswa cuman pake pas upacara penerimaan mahasiswa baru abis itu ditaro di lemari pakaian (emmm…. apa jangan2 anak ITB yang menganggap lebih sakral jadinya gak mau dipake sembarangan :lol:) ato yang make cuman aktivis-aktivis Keluarga Mahasiswa (KM-ITB). Tapi gw akui secara desain jas almamater UI lebih keren daripada ITB meski gw lebih suka warna jas almamater ITB :P

Kalau di ITB, himpunan mahasiswa program studi memiliki atribut jaket, di UI sepertinya mereka menambahkan emblem organisasi kemahasiswaan mereka di jas almamater. Gw rasa sangat efisien dan hemat :P Oke sebagai contoh kita lihat jas almamater milik tour guide gw.

_

Yang di atas adalah emblem fakultas. Jadi fakultas teknik di UI itu emblemnya warna latarnya adalah biru. Entah kalo fakultas lain :P

_

Yang di atas ini adalah emblem tanda mereka sudah mengikuti kegiatan kaderisasi angkatan skala universitas.

_

_

Kemudian di gambar atas ada dua. Yang atas adalah tanda mereka sudah mengikuti kaderisasi angkatan skala fakultas. Yang di bawahnya adalah tanda mereka sudah mengikuti kaderisasi skala himpunan mahasiswa jurusan.

_

_

Yang terakhir adalah mungkin emblem dari unit-unit aktivitas kemahasiswaan yang lain.

Gw jadi gak kebayang kalo mahasiswa yang aktif banyak organisasi, kira-kira jas almamaternya sebanyak apa yah :D

Gw jadi gak kebayang kalo mahasiswa yang aktif banyak organisasi, kira-kira emblem di jas almamaternya sebanyak apa yah :D

Terus satu hal lagi yang cukup berbeda. Gak seperti di ITB, di UI ternyata ada organisasi kemahasiswaan di tingkat fakultas. Di ITB yang punya itu cuman Fakultas Seni Rupa dan Desain sama Sekolah Bisnis dan Manajemen :P Di bawah adalah gambar dari backdrop yang dipasang di kantin Fakultas Teknik UI (gw makan siang di sana). Backdrop ini isinya struktur organisasi BEM FTUI. Dipajang gede-gede biar orang pada tau. Cara bagus buat soliasisasi. Ketimbang di ITB yang cuman berani tempel-tempel kertas di tempat yang gak semestinya.

BEM FTUI

Anyway, kantinnya luas banget :D Terus ternyata bangku-bangkunya secara tidak tertulis ternyata terbagi-bagi ke mahasiswa-mahasiswa per jurusan. Jadi kalau mahasiswa Teknik Industri di sebelah mana, mahasiswa Teknik Sipil di sebelah mana, dst. :P

Lalu yang lucunya di FTUI, kalau menurut narasumber, setiap himpunan mahasiswa jurusan dikasih semacam kontainer gitu. Seperti di bawah.

Kontainer

Lucu ^_^

Sekian hasil pengamatan kemahasiswaan UI. Mohon kalau ada hal menarik bisa ditambahkan di komen.

Well, menurut gw pribadi, jalan-jalan ke universitas lain dan melihat budaya mereka sama menariknya dengan jalan-jalan ke luar negeri atau daerah lain. Oke, tunggu postingan berikutnya yang isinya gak kalah menarik dari sudut pandang mahasiswa ITB yang nyasar di UI.

Standard

10 thoughts on “Kala Mahasiswa ITB nyasar (lagi) di UI – part 2

  1. ah blognya tentang UI sih…
    kalo UI saya udah banyak tau…
    dari dulu sering main2 ke UI, sekedar jalan2..liat2 danau..duduk2 dipinggir danau..
    *kayak anak kampung,hahahahaa…

    tapi spakat petra..
    budaya tiap perguruan tinggi beda-beda..semua unik…
    kayak ITB, acara arak2an pas wisuda tuh unik banget..bisa dijadiin wisata gw rasa..
    tapi sayang kemaren ga ada..huhuhuuu…

  2. Unik juga almamaternya..
    Kalau aku sih.. pake jas almamater emang kalau ada acara tingkat universitas..
    atau pas KKN..
    selebihnya..
    kan ada jaket jurusan..
    ada jaket, kemeja, polo shirt, n kaos organisasi mahasiswa..
    kadang malah sekali ada event=ada baju baru.
    boros banget, emang..

    btw, tuh kontainer buat apaan yak?

  3. anak_fasilkom says:

    Gw jadi gak kebayang kalo mahasiswa yang aktif banyak organisasi, kira-kira jas almamaternya sebanyak apa yah
    Ya cuma 1, yang banyak tu emblemnya :lol:

    Btw, ga nyasar di bikun lagi kan? :D

  4. broadcast UI 09 says:

    iya kak , kalo ketua mahkamah mahasiswa sekarang badge nya udah penuh banget sampe sampe di 2 lenganya udah ga muat abis itu badge fakultasnya udah luntur luntur gitu kereen deh

Leave a Reply