Menggambar…

Sebelum mengenal komputer, hal yang paling gw seneng itu adalah menggambar. Jadi inget pas masih kecil pasti dimarah-marahin sama mama gara-gara menuh-menuhin dinding rumah sama coret-coretan spidol. Itu dinding rumah pasti ada gambar-gambar rumah, bunga, orang, sawah, dan pemandangan lainnya. Hehehe.

Pas SD juga selalu kena marah sama guru soalnya gak pernah nyatet pelajaran. Itu buku catatan pasti banyak sobek-sobekan gara-gara dipake buat ngegambar-gambar. Dan pas buku-buku catatan dikumpulin, catatan gw yang paling bersih. Apalagi sering ketauan ngegambar-gambar di kelas dan setelah itu dikirim ke suster kepala sekolah buat di”ceramah”in. Tapi mama dulu cukup bijak dengan mengikutkan gw ke lomba-lomba mewarnai, dari mulai mewarnai telur paskah (halah) sampai lomba-lomba mewarnai yang entah gak jelas diadain di mall-mall. 😆

Begitu masuk SMP udah mulai sedikit terarah. Gw mulai terbiasa megang kuas. Biasanya dulu pakai cat poster sama cat air. Tapi akhirnya rada-rada urung gara-gara frustrasi sering nyobek-nyobekin kertas akibatnya ngelukisnya agak-agak sporadis. Meski gitu gw sempet menang juara melukis buat poster bertemakan teknologi masa depan. Ingetnya itu aja, tapi gak inget pas itu yang digambar apa. Sempet nyentuk kanvas dan cat minyak. Tapi gara-gara make cat minyak itu bener-bener susah (ditambah gak suka baunya) akhirnya urung juga (aaah. gampang menyerah nih…. hehehe….).

Gak tau yah, tapi untungnya pas di SMP, klub CaniArt (Canisius Art Club), klub gw dulu, buka divisi baru namanya CaniArt Manga. Gw jadi mulai melihat adanya aspek menarik dari sebuah gambar. Gw jadi menyukai sebuah konsep di mana gambar-gambar dapat disusun secara sekuensial menjadi sebuah cerita yang sangat menarik. Jadi seorang pelukis berbicara dengan lugas tentang apa yang ingin diceritakannya dengan adanya runtunan adegan-adegan yang tertuang pada setiap kotak-kotak gambar dan balon-balon di dalamnya. Gw berangkat menyukai komik dari gw menyukai menggambar, bukan sebaliknya. Well, gak ada yang salah sih emang menyukai menggambar dari mulai menyukai komik.

Sayangnya klub ini berdiri di akhir gw kelas 3 SMP dan gw harus melanjutkan ke SMA bukan Kanisius.

Sesampai di SMA, gak ada sebuah klub atau aktivitas ekstrakurikuler yang gw nilai cukup serius di dalam menekuni bidang ini saat itu.  Dan akhirnya gw udah jarang banget menggambar. Pelajaran kesenian yang ada dibagi jadi 2 sesi: seni lukis dan seni musik. Tapi, pelajaran seni lukis ini isinya hanya malah menggambar teknik aja. Gambar perspektif dan lain-lain. Tapi gw cukup suka dan gw termasuk orang yang gampang dalam melakukannya karena mungkin gw cukup terlatih dalam imajinasi 3 dimensi.

Sebenarnya saat itu, cita-cita gw pernah lama banget pengen jadi arsitek. Beneran loh. Gw pengen banget jadi arsitek. Tapi entah lewat mana dan ada angin apa tiba-tiba gw bisa nyasar di Informatika (wew, udah tingkat akhir padahal….) Udah gak pernah gambar lagi…

Ngomong-ngomong soal gambar, gw jadi ada kesenangan baru yakni moto-moto. Bukan moto narsis. Jadi pengen belajar fotografi, neh… Ntar deh kapan-kapan diceritain…

Anyway, tadi pas nungguin praktikan mau demo tugas, iseng-iseng ngegambar-gambar langsung pake pulpen di lembar penilaian (walah…. parah banget yah.. hehe)

Gambar

Gambar aslinya

Gambar

Not bad lah ya. Duh apa lulus ntar les gambar aja yah… Hehehe.

7 thoughts on “Menggambar…”

  1. hiyaaaaa….. ternyata petra pinter nggambar juga, saya juga suka gambar pet, klo ngantuk di kelas suka nggambarin dosen 😀

  2. Keren Pet! Btw, itu Caniart Manga dibuka pas jaman lo ya? Skrg Caniart udah metamorfosis jadi Canisius Art n Design. Caniart Manga berdiri sendiri

  3. Baguuusss! Gw baru tau lo suka gambar, Pet. Kalo gw sih, paling cuma ngegambar pohon sama orang pas tes IQ aja, hehehe. Sisanya? Kan ada si Abang anak FSRD, hihihi 😀 Gw lebih bisa ngarang, jadi kalo bikin komik bareng, gw bikin kata-katanya, dia bikin gambarnya. Kan saling melengkapi tuh 😛

Leave a Reply