Dilema Di Atas Laju Cititrans

Gw adalah salah satu pengguna setia travel Jakarta-Bandung. Rumah gw ada di Jakarta dan kosan gw ada di Bandung. Sejak pertama kali gw di Bandung gw selalu menggunakan travel X-Trans karena dulu itu satu-satunya jasa travel yang punya pool di dekat rumah, di Kelapa Gading. Dan harganya juga lebih murah daripada Cipaganti yang punya kelebihan diantar sampai depan rumah (which itu bener-bener gak efisien karena gw jadi terpaksa menunggu orang-orang yang lain dianterin lebih dulu).

Well, belakangan gw mulai beralih ke Cititrans. Dibanding X-Trans, secara subjektif, Cititrans memiliki banyak sekali kelebihan. Pertama, Cititrans lebih dekat ke kosan daripada X-Trans, lebih gampang ke Dipati Ukur daripada ke Cihampelas. Kedua, Cititrans itu punya personal seat. Jadi tempat duduk agak terpisah dengan tempat duduk yang lain. Lebih nyaman buat gw 😛 Terus ketiga, Cititrans bisa pake kartu debit BCA dan udah bisa pake Flazz :P. Yang keempat, Cititrans di Kelapa Gading deket sama Mall of Indonesia, mall yang agak baru meski rada sepi tapi enak dikunjungi. Jadi sebelum nunggu keberangkatan bisa nonton di Blitz Megaplex dulu.

Satu hal yang menarik dari Cititrans adalah laju mobilnya. Beberapa hari yang lalu gw naik Cititrans pagi hari yang keberangkatan 4.45. Waktu menunjukkan pukul 5.00 saat mobil sampai di pintu tol Pasteur dan gw tidur. Somewhat gw terbangun pas udara terasa agak panas. Rupanya sudah nyampe pintu tol Cawang. Waktu menunjukkan waktu 6.10 wew, seriously, itu cuman sejam lebih dikit…  Jalan tol sepanjang 120 km dijalani selama satu jam lebih sedikit. Entah ya, itu harusnya melebih kecepatan maksimum, sih.

Pagi tadi gw naik Cititrans lagi. Ternyata memang lebih cepat dari beberapa mobil travel yang biasanya (terlihat beberapa mobil dilewati oleh mobil yang gw naiki). Dengan muatan 6 orang penumpang dan 1 supir yang lebih sedikit dari mobil travel lainnya (X-Trans 10 penumpang dan 1 supir) wajar memang mobil Cititrans bisa dikendarai lebih cepat daripada yang lain. Tapi entah kenapa supirnya meski cukup speeding tapi kayaknya gak bisa dibilang ugal-ugalan. Gw malah ngerasa ini supir kayaknya punya kerjaan sambilan jadi supir mobil balap.

Setelah tanya temen sana-sini, ternyata memang banyak yang komplain kalo Cititrans emang rada speeding. Yaah, gw sih gak tau yah. Gw mah seneng-seneng aja… Kalo bisa cepet nyampe tujuan khan malah enak. Masalah mual ato takut, yah tinggal tidur aja. Urusan hidup mati itu pasrahin aja lah. Kalo saatnya dipanggil Tuhan yah udah dipanggil aja…

27 thoughts on “Dilema Di Atas Laju Cititrans”

  1. Sampe sekarang gw blm pernah naik travel sih, klo k jakarta seringnya bareng ama saudara ato naik bus primajasa. Klo bareng ama saudara rata2 perjalanan jakarta-bandung cuma 2 jam. Speednya waktu di tol jangan tanya deh ngeri klo gw liat,(120-140Km/h). tp gw ngerasa biasa aja sih.makin cepet makin baik. Bener jg brur urusan nyawa biar Tuhan aja yg tw.

  2. absen gan,
    gw dulu juga gitu naik cititrans
    tapi gw seringnya naik dari pool scbd
    emang sering ngebut, yah ngebut boleh tapi asal jangan ugal2an aja

  3. gue klo ke jkt skrg juga sring nya naik citi trans..tp klo dr jkt lbh prefer naek kreta, skalian ikut bokap ngantor, lbh murah lagi!
    citi trans emang lebih cpt, wajar klo liat dr juml pnumpang.. tp masih aman kok!

  4. Salam Kenal Mas Petra.. Terima kasih sudah memilih Citi Trans.. Input Mas Petra akan kami pelajari..
    Beberapa langkah telah kami lakukan baik di seleksi, pelatihan maupun evaluasi pengemudi kami.Diantaranya dengan melakukan defensive driving course maupun pemantauan via GPS.
    Moga-moga kami akan mampu semakin memperbaiki kinerja kami dan Mas Petra senantiasa memilih Citi Trans.. Terima Kasih

  5. wah, berhubung Cititrans itu nyaman banget, jadi gak kerasa kalo ngebut. Biasanya 10 detik setelah naek, saya langsung tertidur. Tau2 udah nyampe Fatmawati aja..hehe

  6. oiye, emberrrr, cititrans tuh pernah buat gw kyk terbang saking kencengnya, apalagi pas d cipularang, kan sepi nohh

  7. Hai teman-teman sekalian,…
    Terima kasih atas dukungannya selama ini, Citi Trans berhasil mendapat the TOP Brand untuk kategori Travel Antar Kota (2nd Place) dan kita akan berjuang untuk menjadi yang nomor 1, tanpa anda CITI Trans bukanlah apa2x…

    Seedar Informasi sekarang CITI Trans sudah memiliki pool di CIWALK (Cihampelas Walk) Bandung, dan melayani pemberangkatan setiap 1 jam sekali mulai pukul 05.15 – 21.15. Rute kami adalah CIWALK – SUDIRMAN. Dan armada secara perlahan tapi pasti kami melakukan peremajaan dari armada2x lama menjadi armada isuzu dan Hino 2010.

    1. Sory Mas Mumpung Blog Ini di tanggapi Oleh Cititrans.saya akan complain soal Driver Cititrans yang suka ngebut.ini baru saya alami jumat 18 maret 2016 di pool dipati ukur jam 19:00 saya terserempet oleh Armada CTT yang ingin berangkat sampai Handphone saya hancur parah sepertinya terlindas ban mobil tersebut.saya sudah complain ke pihak dipati ukur sampai sekarang belum ada respon dari CTT untuk handling complain,saya mendapatkan PIC untuk complain a/n DInda.tolong di follow up atas complain saya ini jika tidak ada respon saya akan menulis di blog pribadi saya dan PT Cheil jedang group( korean company) karena saat kejadian tersebut saya dalam kondisi bisnis trip,terima kasih

      Nurwahid

  8. Citi trans, ngeri ….. tp ga jg seh///
    pengalaman..,, naek ct02 bdg to scbd 05.o0 wib… kecelakaan di km 30…. alhamdulilah penumpang selamat semua…padahal mobilnyaaa ringsek brod “!1!!!

  9. Gw rasa semua travel punya kecenderungan sama, kecepatan tinggi membuat penumpangnya terkocok-kocok selama perjalanan sekian ratus kilometer. Itu mobil travel aslinya buat angkut barang dan dimodifikasi ya?

  10. Saya sering bolak-balik Jakarta Bandung pake Cititrans dari pool Dipati Ukur-SCBD. Menurut pengalaman (ini subjektif ya), kalo pagi atau siang supirnya ngebut sih tapi masih wajar menurut gw. Nah cuma kalo malem agak ngeri juga, pernah supirnya ngebut banget dg kondisi ban yg kurang angi dan ngisi angin di KM57, tapi duduk agak di belakang jadi ga bisa ngecek dia kecepatannya berapa. Tapi bener deh itu ngeri, gw sepanjang perjalanan berdoa dan memejamkan mata.

  11. Beberapa hari yang lalu ada teman meninggal naik citi trans, kecelakaan di sekitar KM 2-5, tapi herannya saya cari di media beritanya tidak ada sama sekali. Seolah2 disembunyikan. padahal yang meninggal ada sekitar 3 orang. Semoga saja cititrans memberikan penanganan yang tepat dan introspeksi untuk perbaikan ke depannya.

  12. Sebenernya gw g ngerti kenapa mereka harus ngotot perjalanan max 2,5jam. Bdg-Jkt okelah. Tapi Jkt-Bdg 2,5jam itu ga masuk akal. Berdasarkan pengalaman pribadi, dr pool Kuningan yg notabene udah deket banget ama masuk tol Cikampek macetnya bisa 1,5jam. Jadi cuma 1jam d cipularang? Ini sih emang g ngehargain nyawa penumpang namanya.

    Pernah juga gw naik cititrans dan supirnya ngantuk, hampir nabrak pickup. Untung ibu2 yg duduk di sebelahnya nggak tidur dan ngejerit. Lolos lah dr kecelakaan.

    Coba itu pihak Cititrans jangan cuma posting promosi aja di blog orang. Baca juga komentar2 yg masuk dan perbaiki pelayanannya. Nyawa lebih penting daripada cepat sampe tujuan.

  13. Cititrans tuh supirnya kebanyakan ugal2an nyupirnya. Semua jalur diapkai smp ke bahu jalan. Kemarin sedikit lg nabrak mobil yg sdg berhenti d bahu jalan. Soal duduk paling oke, tp kalau soal nyupir, gawat.

  14. Numpang comment
    Tolong di perhatikan untuk driver yang berangkat jam terakhir kadang kadang suka nga kontrol,mungkin karena pengen cepat sampai ya.boleh ngebut asal bisa melihat kondisi sekitar.

  15. Gue udah 5 tahun lebih bolak balik jkt bdg pake cititrans terus, karena menurut gue travel ini lebih nyaman di banding yg lainnya. Dan so far aman2 aja ko.. Ngebutnya juga masih dalam batasan wajar, karena emg tagline ct trans kan ‘ontime shuttle’. Lebih bijak aja sih menyikapi kecelakaan ini, namanya jg musibah pasti ga ada yang ngarep 😉 drpd terus nyari2 kesalahan 😉

  16. cititrans parah terlambatnya, saya naik premium shuttle cititrans, bayar 165ribu ,berangkat dari dipati ukur ke kuningan, terlambat 45 menit!!!!!!!!! tanpa ada ganti rugi. Pool tidak bisa beri keputusan apa-apa, telepon Call centernya pun sia-sia. Cititrans, pelopor travel terlambat dan tidak bertanggung jawab.

  17. Ya gw juga seneng banget tuh Naik CT(Kalo lagi punya uang hehehe). Selain Mobil nya bagus terawat safety juga cepat.. gw sih gak masalah ya mau supir nya ngebut atau gak asal Mobil nya safety. Gw liat juga Di beberapa dealer Toyota & Mercy ,,CT rutin service Mobil mereka kok.. hanya saja AC semua travel kenapa tidak Di hidupkan optimal ya..

Leave a Reply