Mencari bini yang hilang

Salah satu kebiasaan yang gw punya adalah menyimpan dan menggunakan barang pemberian orang lain sekecil apa pun pemberian itu. Selama barang tersebut masih bisa digunakan, barangnya terus gw gunakan. Ketika barangnya sudah tidak dapat digunakan, pasti gw simpen, (meski kadang-kadang pada akhirnya gw lupa nyimpen di mana, at least gak kebuang lah) Dan ketika barang pemberian itu hilang, gw bakal ngerasa sangat-sangat kehilangan dan gak enak hati sama yang ngasih. Apalagi kalo yang ngasih someone special (ayah, ibu, abang, adek -red)… Itu mah bakal gw jaga banget…

Yah pada dasarnya gw punya kebiasaan kayak gitu karena gw sendiri ketika gw memberikan sesuatu kepada orang lain, pasti gw pengen banget memberikan hal yang berguna buat orang tersebut. Dan gw akan merasa sangat sedih kalo barangnya akhirnya gak kepake ato malah hilang. Gw gak bakal marah ke orangnya jelas, instead gw malah ngerasa diri gw bener-bener gak guna “Aduh, gw ngasih barang yang gak guna yah……”

Well, ini kisah tentang bini beanie yang hilang.

Yap, topi beany kesayangan, hadiah natal kemaren. Yang udah menemani di dinginnya malam. Yang tetap membuat nyaman kepala saat lagi pusing-pusing ngoding. 😀

Jadi gini ceritanya, lusa malam gw ngajakin adek gw makan berdua. Sebenernya tiba-tiba aja pengen makan bareng berdua. Udah lama banget. Pengen curhatan sama orang yang udah kenal sama gw seumur hidupnya, yang udah tau jeleknya gw dan bagusnya gw :D. Dan akhirnya gw ngeSMS ngajak makan. Sebenernya agak ngeganggu dianya juga soalnya dianya lagi mau nonton bareng calon pacar temennya.

Akhirnya pas ketemu, dianya bareng temennya. Eh si adek mau ngenalin, ternyata

A: Pet, udah kenal belum neh?
P: Oh, udah, David khan? Petra.
D: David.
P: Haha, iya neh, adek saya udah sering banget cerita. Ampe bosen, banget.
A: Peeeetttt…. (malu-malu gitu deh)
P: Eh, makasih banget yah udah jagain adek saya.
A: Peeeeetttttt….. (makin keras dan malu-malu)
D: Ah iya sama-sama
A: Nih mau gak…. (yey! dapet J.Co gratis!)

Tiba-tiba lewat temen proyekan sambil bawa motor. Dianya ngasi kabar bagus. Ternyata honor udah turun. Alhasil langsung berganti, lah, tempat tujuan makan dari warung makan biasa jadi restoran yang rada mewah 😀 Dan kita lanjut jalan.

P: Eh, kita mau makan bedua yah.
P: Saya pinjem dulu ya adek saya ini. 😀

D: Oh iya silakan-silakan
P: Ah salah. Mestinya yg minjem khan kamu. Harusnya, “saya ambil bentar adek saya yah :D”

Beuh, temen adek gw tuh tampangnya lumayan juga loh ternyata. Wew. Seneng keknya jadi adek gw, cantik, pinter, supel, banyak temen, rajin… Banyak yang ngecengin, euy. Huhuhu…. Entah ya, adek gw pernah bilang, “kalo cewe itu sukanya cowo yang pikiran dan hatinya yang bagus….. mind and heart” Ntah papa, mantan dia yang gw tau punya tampang semua… Harusnya ada lanjutannya “ganteng itu tambahan” *sigh*

Abis itu kita jalan berdua, gw ngajakin keliling kampus ITB dulu lah. Menikmati ITB di malam hari…. 😀 Sambil cerita-cerita. AFAIK, temen adek gw itu di Sion, salah satu komunitas Kristen di ITB. Tumben lagi deket sama orang kharismatik…. Well, gw gak ada masalah sama orang kharismatik, in fact, gw seneng banget dengan pola ibadah mereka. Tapi karena gw dari kecil besar di gereja konvensional dan kesukuan, gw lebih nyaman pergi ke gereja gw yang sekarang. Cuman itu aja sih alasannya.

Lalu kita lewat depan HMIF. Sebenernya pengen pamer, eh gw punya adek yang cantik manis pinter, neh, siapa dulu dong abangnya yang ganteng! Gak taunya pada ikutan hearing cakahim. Kecewa ah 😀 Huhuhu….

Akhirnya kita jalan ke Sushi Tei, salah satu tempat makan favorit gw di Bandung. Tapi sampe di sana, kok kayaknya feeling gw lagi gak mood buat makan sushi yah….. Dan adek gw juga gak tau pengen makan apa di sana. Alhasil kita langsung cabut. Tujuan selanjutnya ke Hanamasa. Pas lagi menyusuri jalan Veteran, baru nyadar udah jam 9. Yah, gak asik banget makan di Hanamasa cuman bentar doang…. Dan sebelum lanjut terlalu jauh, kita memutuskan pergi ke Suis Butcher di deket jalan Riau (eh ato masih di jalan Riau yah?) Untung sempet SMS si Bagrul dulu sebelum nyasar terlalu jauh. Gw gak pernah ke Suis Butcher di sana sih. Kalo gak salah pernahnya yg di Dago deh….

Dan setelah nganterin adek gw pulang, keknya kerasa ada yang hilang di kepala…. Ternyata beanie nya ketinggalan. Argh….. :((

Akhirnya mengaku dosa ke yang ngerajut beanienya.

P: topinya ketinggalan…. maaf… besok saya pergi nyariin….
R: waah….
P: maaf.. ngantuk banget tadi…
R: yaa gpp, semoga ketemu deh
P: kalo gak ketemu, bikinin lagi doong
R: hehe gpp kok. emang kamu pake tiap hari ya. hahaha
P: iya
R: ntar kalau ga ketemu saya bikinin tapi pake syarat
P: syarat? jangan susah2. udah penuh penyesalan nih….
R: ga susah kok… syaratnya lulus ;)  ntar saya kasih hadiah lulus deh
P: walah boleh2
R: hihi. yaaa ga susah toh syaratnya

Untungnya gak marah….. ^_^ Dan malah mau ngerajutin lagi…. Tapi dengan syarat… Harus lulus kuliah dulu… Buat hadiah kelulusan ceritanya, hehehe…. Yosh! Semangat! Semangat! :lompat4: :lompat4:

—–

Gak sampe di atas, sih, ceritanya,

Lanjut ceritanya semalam habis pulang dari ngeasisteni demo progin. Badan tuh bener-bener lelah, ada 6 kelompok yang mesti diasisteni…. Yet sebenernya ada kejadian yang  cukup menyenangkan sebenarnya pas ngedemo, cuman agak sedikit gimana gitu 😛 dan jadi bener-bener kepikiran sampe malam itu.

Akhirnya gw memutuskan  untuk mencari itu beanie yang hilang sambil menikmati suasana Bandung di malam….

Keknya ketinggalan di Sushi Tei deh, neh….. Kualat gak jadi makan di sana….

Eh, gak taunya bener deng….

M: いらっしゃいませ… (irrasyaimase), untuk berapa orang?
P: Saya cuman nyari topi ketinggalan kemarin pas mau makan di sini.
M: Oh topi rajutan yah….
P: Iya, makasih loh mbak…

Setelah dapet, mikir-mikir bentar…. makan di sini gak yah… Tapi sama kayak kemaren… gak ada mood buat makan sushi….

Eh, jadi inget… di situ khan sebenernya deket sama Be Mall… Which means deket sama Bakmi Naripan… Yosh! Akhirnya memutuskan untuk makan di Bakmi Naripan….

Menyenangkan banget, berjalan sendiri menyusuri jalan Veteran. Mobil yang sepi-sepi lewat. Suasana gedung-gedung tua yang dihuni oleh tempat-tempat usaha baru. Dan lampu jalan yang remang-remang. Kapan-kapan pengen bawa kamera buat moto-moto di sana. (duh ketularan si Yudha….)

Sampai di sana mesen bakmi kuah spesial…. FYI, Bakmi Naripan pakai daging babi ^_^ bisa dibayangkan enaknya (buat yang seneng makan)

Dan enaknya gak ketulungan… Puas lah jadinya….. Porsinya itu loh gede banget….
😀 Jarang-jarang makan daging dewa belakangan ini, 😆

Yah abis itu pulang ke Dago dengan kepala rada puyeng-puyeng dikit…. (beuh, masak umur segini udah kena kolesterol sih???). Sesampai di simpang Dago, mampir dulu ke Circle K buat beli sebotoh bir Heineken. Selain buat menghangatkan badan, buat ngebikin kepala biar sedikit clear. Gak sampe mabuk kok…. :mabuk2:

Ngomong-ngomong soal bir dan babi. Jadi inget jaman-jaman Bang Dianta masih di Bandung (sebelum pergi ke Jerman). Biasa kelompok PA kalo lagi ada yang ulang tahun pasti makan-makan di Warung Sempit. Dan abis kenyang biasanya pada mesen bir. 😛 Maklum satu kelompok PA isinya orang Batak semua, sih. Hahahaha. Duh jadi kangen jaman-jaman bareng Bang Dianta neh. Bang, cepet pulang lah, biar makan-makan lagi kita! :mabuk:

Dan akhirnya kepala jadi lumayan clear……

Clear……

Buat menyadari bahwa beanienya ketinggalan di Bakmi Naripan….. :wall: :wall: :wall:

11 thoughts on “Mencari bini yang hilang”

  1. hahahahah

    gw suka ending posting loe! gongnya deh 😀

    makanan molooooo

    erhmmm… sayang gw ga boleh makan babi

    *pnasaran seumur hidup tanpa niat melanggar hukum agama heheheu

  2. Hahahahaha,,
    udah lamaaa banget ga blog surfing.
    salut sama petra yg tetap konsisten ngisi blog..
    ceritanya seru pet. biasanya klo isinya panjang, saya lompat2 aja bacanya. yg ini ngga :p

  3. eits.. bahaya nih klo orang baca judul postnya doang, trus liat fotomu..
    bisa-bisa dikirain lagi ditinggal istri.. 😀 hehehe..

    btw, kok cerita-cerita adik lo dipublish di sini sih?
    hm.. takutnya malah mengganggu rencana.. ;D

  4. btw pet, jadi lo jalan kemana-mana-mana ituh seriusan jalan kaki?? woooww kk wwooooww..
    salute klo itu pet, haha.. kan jauh dari sushi tei ke hanamasa.. :p

Leave a Reply