Kalau Dosen Pembimbing Ketemu Dengan Orang Tua

Ketika gw masih SD, gw inget banget yang namanya pertemuan orang tua dengan wali kelas. Sebuah acara caturwulan (tiap 4 bulan, kalo gak salah) yang selalu membuat gw ingin tiba-tiba menghilang dari Jakarta dan muncul entah di mana. Bukan kenapa-kenapa, dulu tuh gw termasuk anak yang bandel: males belajar, males ngerjain PR, suka ngobrol di kelas, suka coret-coret buku catatan dengan gambar-gambar kartun, dan lain-lain (kebiasaan yang kayaknya masih kebablasan sampai sekarang). Dan pasti habis acara pertemuan itu pasti gw selalu kena marah….

Sebenarnya di bangku kuliah, tidak ada acara pertemuan saat itu. Acara pertemuan terjadwal yang melibatkan kehadiran orang tua hanya pertemuan IOM dan wisuda. Orang tua biasanya dipanggil ketika mahasiswa yang bersangkutan memiliki kasus akademik. Dan ini biasanya kasusnya sangat jarang terjadi.

Cerita ini berawal ketika gw harus pergi ke Jakarta untuk bimbingan. Well, berhubung dosen pembimbing harus pergi ke Belanda untuk waktu yang sangat lama (meski biasanya juga ninggalin mahasiswa TAnya untuk waktu yang lama juga) dan beliau insist gw harus untuk secepatnya seminar, maka beliau meminta gw untuk segera merampungkan tulisan dan melakukan bimbingan terakhir sebelum seminar.

Yup, gw sepertinya terlihat niat banget sampe harus nyusul ke Jakarta meski esok siangnya ada UTS Sistem Terdistribusi yang konon membuat panik 2 angkatan Informatika. (*alah berlebihan, cem gw belajar aja*)

— Anyway, intermezzo dikit. Sejak perjalanan Jakarta-Makassar dan Jogja-Bandung dalam 5 bulan terakhir ini, Jakarta-Bandung udah gak kerasa lama lagi, hehe. —

Perjalanan dua setengah jam dilalui hanya untuk bimbingan yang cuman setengah jam. Melihat senyuman si Ibu yang sepertinya puas melihat puluhan lembar yang gw ketik 3 hari 2 malam, rasa lelah selama perjalanan Jakarta-Bandung sepertinya hilang. Tiba saatnya untuk pulang, tiba-tiba hujan turun.

Ibu pembimbing bilang, “Kamu udah makan?
Belum, Bu…” (cemmana coba mau makan.. baru juga nyampe di Jakarta )
“Ya udah kamu makan di sini aja. Kamu dijemput siapa?”
“Ayah sama Ibu”
“Ya udah kamu telpon saja, sambil nunggu makan di sini”

Dan akhirnya gw makan di rumah saudaranya beliau itu (rumah beliau khan di Bandung) yang kebetulan deket rumah gw juga. Well, yang ngira ceritanya bakal berlanjut ke gw dikenalin sama ponakan perempuan beliau yang cantik dan seumuran, silakan terus berimajinasi… Soalnya gak ada. Udah pada lulus dan kerja semuanya kayaknya. 😀

Pas tiba-tiba kedengaran bunyi mobil ortu gw, gw langsung bilang.
“Udah dijemput, Bu”
“Oh kamu terusin makan aja. Biar saya yang keluar”
“Oh….”
(aduh perasaan dah gak enak.. tapi, sialnya, makanannya enak banget.. :lol:)

Sementara gw menikmati makanan yang enak banget itu, kedengeran suara si Ibunya keluar gerbang, ngejemput orang tua gw, sampai akhirnya ketiganya masuk ke ruang tamu. Dan gw langsung cepet-cepet kelarin makan buat bergabung…

Pembicaraan yang terjadi yah kayaknya standar ibu-ibu ngobrol gitu deh. Si Ibu muji-muji gw. Nyokap gw muji-muji si Ibu sekalian ngerendah-rendahin gw dikit…. Yah, well, entah kenapa sepertinya keliatan si Ibu pengen ketemu ortu gw dan ortu juga pengen ketemu si Ibu.

Pertama-tama agak marah-marah kalo ngasih makan gw…. 😛

“Aduh, Bu, si Petra jangan dikasih makan, Bu” , (well, sejak kecil diajarin jangan makan di rumah orang (kecuali rumah impal)… kayak masih berlaku)
“Oh, tenang aja kok, Bu, saya selalu batasi kok”
“Oh gitu ya Bu?”
“Saya khan sering itu bawa makanan buat anak-anak di lab kalau habis ngawas ujian”
(dan maksudnya gw kalo makan pasti diliatin supaya gak nambah lagi…. belum lagi pas di Makassar gw pasti kena marah pas keliatan kepingin nambah….)

Yah abis itu ya gitu deh…

Kami terima kasih banget loh, Bu, Ibu udah mau ngebimbing si Petra(kata nyokap gw)
Iya, Bu, sama-sama(kata si Ibu)
Petra sering cerita tentang Ibu, makanya kami pengen banget ketemu Ibu (hayaaah…… berlebihan deh)
Oh iya??
Petra juga jadi dapat pengalaman ke sana kemari kayak kemaren ke Makassar sama Jogja
Iya, Bu, saya juga terima kasih sama Ibu jadi ada anak
(yang bisa disuruh-suruh maksudnya, hihihi)

Wew, dan ngeliat orang tua sama pembimbing ngobrol tuh entah kenapa rasanya seneng juga sih… Ngeliatin si Ibu cerita tentang aktivitas di Sumatera Utara (which ortu gw dari Sumut juga) dan kebanggaan beliau dengan tempat di sana. Bokap juga cerita-cerita tentang tempat-tempat di sana. Hihihi….

Dan tiba saatnya ngomongin progres TA.

“Iya Bu, saya rencana nanti Petra seminar sensor, prasidang sensor, dan sidang sensor , lanjut si Ibunya.
“Oh iya, gitu yah, Bu?”, bales nyokap
“Nanti rencana sehabis prasidang, saya bawa Petra ke Siantar sana. Biar konsen bimbingan TA dan gak keluyuran ke mana-mana” (hayaaaaaah )
“Bawa aja, Bu, silakan!” (weeeeew)
“Biar di sana juga nanti bisa bantu-bantu saya”
“Oh gak apa-apa, Bu, biar bisa fokus TA kalau dekat Ibu”,
nyokap keknya antusias banget ngusir gw ke Siantar…. 😀

Yah, well.. Kalau progres tetep lancar, berarti gw dapet tiket liburan perjalanan gratis ke Siantar….. Entah di mana yang namanya Siantar itu…. *sigh*  Maklum, jangankan Siantar; ke Tanah Karo aja gw cuman sekali. (anyway, perasaan ngeliat di peta, Siantar sama Lagu Boti jauh banget deh….)

Dan pas pulang dari tempatnya si Ibu, gw tetep kena marah sama bokap gara-gara dibilang males… Ternyata informasi yang bocor dan gak sempet ketangkap biro penerangan…. huhuhuhu….

6 thoughts on “Kalau Dosen Pembimbing Ketemu Dengan Orang Tua”

  1. hahaha..TA gw baru ngambil TA 2012 bos..abis punya banyak misi dulu sebelum lulus..dan keknya ..
    gak bakal dapat pengalaman se-tegang ini..
    pertemuan antara Orantua – Dosen Pembimbing..

    (cem neraka :D)

Leave a Reply