Teman Baru Dari Korea

Ini postingan melanjutkan postingannya si Nanto.

Di sebuah siang yang kelihatannya cukup cerah, gw pergi ke kampus dengan niat buat nyari-nyari slide buat ujian Arslan (Arsitektur Komputer Lanjut). Tapi akhirnya berujung kepada gw tepak-tepok bola pingpong sama anak-anak himpunan di himpunan (ya jelas lah di mana lagi?). Tiba-tiba si Ewa manggil, katanya butuh orang buat nemenin orang Korea studi banding di ITB.

Sebenernya gw tahu ada orang Korea studi banding di ITB hari sebelumnya. Pas lagi latihan tenis meja di unit, tiba-tiba ada rombongan dari Teknik Kimia bilang kalo mereka lagi nemenin 2 orang Korea buat studi banding dan salah satunya pengen nyoba maen pingpong. Akhirnya gw suruh lah si Eki yang paling jago di situ saat itu buat ngeladenin. Well, meski si orang Korea lumayan bisa maen, tapi si Eki masih lebih jago, ternyata.

Balik lagi, abis gw kenalan dengan kedua orang Korea tersebut, tiba-tiba Nanto langsung kabur aja dengan alasan, “Mau jaga UAS“. Oke, itu cukup ngeselin sih sebenernya. Masak melemparkan tanggung jawab begitu aja, sih. Parah banget sih nih si John, ketua himpunan kelakuan kek gitu sama anggotanya. Padahal gw yakin banget dia kabur gara-gara gak bisa bahasa Inggris, yakin gw, to!  😆 Canda, to! Piss!

Kedua orang tersebut bernama An Gum-hyoung dan Chung Jin-ho, si Gum-hyoung atau dia lebih prefer dipanggil An, kuliah di jurusan computer science sedangkan Jin-ho kuliah di jurusan business politics (kalo gak salah inget, ya).

Pas abis kenalan itu mereka minta ditemenin beli baju dan makan siang. Aduh, kok minta ditemenin sih….. Yah, tapi kesian juga sih. Katanya cuman bawa baju dikit banget dan mereka belum sarapan. Ya sudah lah, tak temenin aja. Jadinya rencana kita nyari baju dulu di Jl. Juanda, lalu abis itu nyari makan entah di mana.

Awalnya gw pengen ngambil angkot Caringin – Sadang Serang dari depan ITB, tapi berhubung sebenernya deket dan gw jaga gengsi dikit, ya udah lah gak jadi pake angkot. Terpaksa jalan. Kenapa jaga gengsi? Well, menurut gw ya, orang-orang di Asia Timur itu seneng yang namanya jalan. Gw sendiri pernah pengalaman pas konferensi pelajar di Taiwan. Gw pengen ke pasar buat beli barang, terus gw nanya temen baru gw di Taiwan situ saat itu.

Petra : I want to buy few things, where the nearest place I could get them?
Temen : You can go to the XXX Night Market
(Lupa nama Night Marketnya, tapi itu paling deket)
Petra : Is there a bus I could take to get there?
Temen : What??? That’s only 1 km! You should walk!

Walah, ternyata orang-orang di sana sukanya jalan toh. Dan gw berasumsi kayaknya di Korea sama aja 😀 Well, they don’t mind walking. In fact, si An cerita kalau sebenarnya rumah dia itu jauh banget dengan kampusnya dia, jadinya dia mesti jalan kaki terus naik kereta terus jalan kaki lagi ke kampus dengan memakan waktu hampir 2 jam. Wew, itu sama aja kayak gw pergi Jakarta-Bandung. Yah, I just said that people in Bandung are way too depended to Angkot. 😛

Satu hal yang gw penasaran, harga baju di Factory Outlet yang ada di Bandung sama harga baju yang biasa mereka beli itu murahan mana yah. Sebenernya gw yakin murahan di Bandung, tapi semurah apa sih? Ternyata menurut mereka, tuh, harganya bener-bener murah. Untuk barang yang sama harganya bisa 400an ribu rupiah. Entah gara-gara kurs ato gimana, tapi menurut pendapat gw sih ya kalo baju-baju gitu dijual di, katakanlah, mall berkelas di bilangan jalan Sudirman, emang harganya bisa naik jadi 10 kali lipat. Dan gw cukup senang kalo mereka senang lantaran pilihan baju di sana banyak banget dan murah-murah.

Oke, mereka akhirnya masing-masing beli 2 kaos. Dan proses pemilihannya lumayan lucu banget, soalnya mereka rada maksa nanya ke mbak-mbak yang jual pake bahasa Inggris dan mbak-mbaknya juga rada canggung karena kayaknya gak bisa bahasa Inggris 😆 Terus mereka bayar di kasir. Si An bayar pake kartu kredit sementara si Jin-ho bayar pake tunai.

Abis itu kita pergi makan, si Jin-ho kepingin banget makan di KFC. An langsung nyeletuk kalo si Jin-ho dari tadi pagi udah nyanyi-nyanyi pengen ke KFC. Menurut mereka KFC di Indonesia itu bener-bener enak. Yah, well, emang dalam satu hal ini gw cukup kasian sama beberapa negara yang gak bisa menikmati bumbu-bumbu khas Indonesia, hehehe. Kita foto-foto bentar di pinggir jalan dan ngambil angkot. Oke, gw jelas gak berani sok keren maksain jalan dari Borromeus sampe KFC. Capek ah *sigh*

Pas di KFC, gw makan dibayarin, hehehe. Asik, asik! Yah well, that’s really nice of them showing gratitude like that. Pas makan itu kita banyak cerita-cerita.

Ternyata mereka itu datang ke Indonesia, sebenernya modalnya rada modal nekat. Maksudnya modal nekat itu mereka dateng aja didrop gitu aja di ITB 16 orang dan grupnya berdua-dua lalu langsung ngomong aja pake bahasa Inggris ke orang-orang yang ada di sekitar. Tujuan utama mereka adalah making friends. Keren juga sih tuh idenya, dateng ke suatu tempat dengan modal nekat, terus di sana nyari-nyari temen, entah sekedar kenalan atau makin bagus buat bertukar informasi. Wew, jiwa petualang gw langsung berapi-api, neh kayaknya. Ntar nyoba ah, pas ada waktu ke daerah-daerah perkampungan di Jawa Barat sini.

Awalnya sih banyak yang langsung menghindar pas mereka tanya-tanyain. Gw ngerasa kasian gitu sih. Gak enak, kita sebagai seorang asing pengen nyapa penduduk lokal tapi orang-orang menghindar. Yah, orang-orang sini gak salah juga sih sebenernya. Gak semua orang bisa dan percaya diri untuk berbahasa Inggris langsung dengan orang asing.

Selain itu, mereka juga cerita tentang wajib militer yang harus mereka ikutin sebelum masuk kuliah. Kalo gak salah denger 2 tahun yah. Gw pribadi gak kebayang yang namanya wajib militer. Seharusnya memang bagus sih ada yang namanya wajib militer sebagai bentuk usaha bela negara (halaaah!) Jadi mereka semua kuliahnya rada telat karena harus ikut wajib milter. Dan sialnya, wajib militer ini hanya berlaku untuk cowo-cowo di sana. (I am sooooo lucky not to born there!)

Ternyata mereka juga sebenernya kesulitan untuk berbahasa Inggris. Keliatan banget, kita itu suka salah nyambung karena pronounciation mereka itu gak terlalu bagus. Jadi terpaksa gw minta mereka eja kata yang gak gw gak ngerti. Well, gw udah biasa juga kayak gitu, pas kerja di Indosat, gw disuruh wawancara engineer dari China. Dan dia itu bahasa Inggrisnya bener-bener susah dimengerti (ngomong “one” aja bilang “wang” ) Kadang-kadang mereka (orang Koreanya) ngungkapin candaan atau perasaan (in English, of course) dan gw diem aja. Garing. Aduh, jadi gak enak. Abisnya mereka becanda pake bahasa Inggris tapi logatnya logat Korea. Apa boleh buat. 😛

Setelah ngobrol-ngobrol di KFC, kita balik ke kampus lagi. Dan gw sebenernya pengen nganter-nganter keliling Informatika. Tapi berhubung si Nanto udah ngajak ke Informatika, yah garing lah kalo gw ajak-ajak lagi. Sebagai sesama petualang (halah), gw tau di dalam lubuk hati mereka yang paling dalam, mereka ingin melihat banyak sekali hal-hal yang ada di ITB. Jadinya gw anter keliling-keliling ITB. Dan mereka cukup antusias dalam memperhatikan ITB. Contohnya mereka selalu nanya kenapa banyak cewe-cewe pakai kerudung. (Yah jelas gak gw jawab itu mode fashion yang lagi on)

Abis beberapa putaran, kita istirahat dulu di kantin Bengkok. Sekarang ngobrol-ngobrolnya tentang alat-alat elektronik, mulai dari laptop sampe hape. Dan gw malah ngobrol sama si An tentang programming coba 😛 Ngebahas-bahas tentang Java, Netbeans, .NET, C#, dll. Jadi kasian sama si Jin-honya yang kayaknya gak ngerti sama yang diobrolin.

Akhirnya kita balik lagi ke HMIF setelah nelpon si John kahim gak bener 😛 Di situ gw sama orang-orang Koreanya tukeran alamat imel sama alamat blog (which jelas gw gak ngerti isi blognya mereka apa as well, kalo tulisan Jepang masih bisa gw jabanin). Terakhir gw saranin mereka pergi ke pemandian air panas di kawasan pegunungan. Sebenernya mereka pengen ngajak gw nemenin, tapi gw hari Sabtu sama Minggunya rada-rada sibuk banget jadinya gak bisa.

For An Gum-hyoung and Chung Jin-ho, it was really nice to see both of you. I hope you could enjoy your visitation and share it to your friends there!

3 thoughts on “Teman Baru Dari Korea”

  1. Wew, ampuun,.
    Awak disebut-sebut di sini tak bertanggungjawab, parah bet dah, kan awak menjalankan tugas asisten yang lama dianaktirikan,. 😀

    He2, memang logat mereka aneh, sewaktu hari pertama bersama awak juga sempet maksa ketawa ketika mendeteksi mereka sebenernya mau ngelucu, meski baru ngerti sesudahnya,. 😛

Leave a Reply