Hang Out Sendirian, Gak Bisa Bayar Makan Siang, dan Nyari Sendal Buat Nenek

Sekali-sekali memang rasanya enak hang out sendirian, jalan-jalan gak jelas di Mall. Bukan bermaksud berlebay-lebay minta diberi rasa kasihan karena status masi sendiri, tapi emang enak rasanya hang out, sendirian. Terakhir kali itu hang out sendirian pas makan di Hanamasa sendiri dengan maksud kabur di hari deadline tubes 1 OS 😆 . Abis itu kalo hang out di luar kosan, biasanya rame-rame sama temen, entah temen kuliah atau anak-anak Batagor.

Tujuan utama dari hang out sendirian ini karena diutus oleh sang Nenek tercinta untuk mencarikan sendal baru buat beliau. FYI, adalah salah satu kebiasaan gw untuk membelikan sang Nenek hadiah di saat berlimpah rejeki 😀 Pertama kali beliin sendal buat Nenek itu pas kelas 2 SMA. Gw pas itu habis menang lomba, dapet duit, terus pengen ngasi kejutan buat Nenek yang telah mengasuh gw dari sejak gw lahir. Pas itu gw beliin sendal.

Sekarang pas udah kuliah, biasa kalau abis terima honor entah proyek dari mana-mana, biasa gw nanyain pengen dibeliin apa. Kemaren-kemaren gw tanyain,

“Nek, Nenek mau dibeliin gelang emas, gak?”
“Enggak ah, nanti aja kalau kamu udah nikah. Nenek minta beliin gelang sama kalung emas yang banyak”

Sebelum cerita acara mencarikan sendal, ada prolognya dikit lah. Jadi tadi gw jalan-jalan ke Mall Kelapa Gading, sementara Mama sama adek malah jalan-jalan ke ITC Cempaka Mas, entah buat beli apa. Sebenernya yang namanya nyari sendal itu ya bagusan di ITC, seh. Yah, tapi berhubung di ITC yang bisa dilihat cuman orang jualan baju, sendal, sepatu, sama handphone, rasanya mendingan beli di MKG aja, deh. At least, masak di mall yang konon paling luas di Asia Tenggara, gakada dijual yang namanya sendal sih. Lagipula tujuan kedua gw adalah buat nonton.

Karena semester ini bener-bener sibuk, jadinya cuman bisa keluar nonton sekali doang. Mana filmnya “The Day Earth Stood Still“, endingnya mengecewakan. Masak iya sih Keanu Revees dateng ke bumi peristiwanya perasaan keren banget, eh pas perginya cuman gitu aja. Cem gak dibayar dia maen filmnya… Ntahpapa…. Kayak sinetron-sinetron kejar tayang di Indonesia. 😛

Oh ya, balik lagi (masih pengen menumpahkan kekecewaan atas tu film sih), tadi tuh nonton Transporter 3 di Gading XXI. Keren banget deh. (udah gitu doang…)

Btw, tadi ada cerita yang bakal lumayan membekas di ingatan pas gw lagi makan siang. Ceritanya gw makan di Ajisen Ramen di Food Court MKG. Itu yang di bagian Mall yang paling baru deh kalo gak salah. Pas deket Ce Wei BBQ tempat gw makan bareng adek gw beberapa hari yang lalu. Well, pas mau bayar makanan ke mbak-mbak kasir.

Berapa Mbak” *nyodorin kartu BCA*
“31000, Kak”
“Hmmm”
“Maaf, kak, untuk pakai Debit BCA, harus ada minimum 50000”

Gw ngecek-ngecek dompet dan kantong jaket…. Cuman ada 20 ribu… Huhuhu….

“Aduh, mbak, gak cukup uangnya, saya ambil dulu di ATM deh”

Dan gw dengan rada bersalah jalan ke ATM. Sebenernya rada gimanaaa gituuu, kayak tukang tipu, neh. Pura-pura pake kartu debit, kurang kuota, pura-pura ke ATM, terus kabur gak bayar makan. Ah, daripada disangka tukang tipu, mending cepet-cepet. Saking groginya, gw ampe nyasar, bingung mau ke mana…

Eh tiba-tiba ada yang nepuk dari belakang,

“Kak, ATM BCAnya di arah sini”, ternyata mbak-mbak kasir yang tadi ternyata ngikutin. Haiyahhhh,,,, beneran disangka tukang tipu, neh, gw….

But, look at the bright side, gw jalan ke ATM ditemenin mbak-mbak yang manis loooh :D,,, Diajak ngobrol, pula.

“Kak, kalo gak bawa duit cash gitu, pulangnya gimana?”
“Yahh, khan masi ada duit 20 ribuan. Ada lah buat ongkos parkir…”
(Padahal juga datengnya dianterin nyokap, pulangnya juga naik taksi 😛 kagak bawa mobil)
“Ooooo”
“Iya neh, bener-bener lupa ngambil uang cash lagi, tadi soalnya beli karcis nonton. Kebiasaan pakai debit, tapi lupa kalau di tempat makan biasanya minimum 50 ribu”
“Iya, bla bla bla bla”
dan kita ngobrol sampai ke ATM.

Akhirnya gw narik duit 100 ribu. Yah jaga-jaga mesti ada uang cash lah.

Kak, di sini aja bayarnya, gak usah repot-repot ke atas lagi” (duh, pengertian banget si mbaknya)
“Oh, boleh? Bonnya ada gak, mbak?” (tadi lupa gak ngeliat bon)
“Waduh, gak bawa, Kak”
“Ooo ya udah deh, ini uangnya”
(menyerahkan selembar uang 50ribu)
“Waduh, lupa juga bawa kembaliannya” (si mbaknya tersipu-sipu malu, gitu….)
“Ya udah deh, bareng lagi ke atas”

Yah, dan terlibat ngobrol lagi deh sampe ke tempat makannya. Hihihi…. Dan abis bayar, baru inget…. kenapa gak nanyain nama ato nomornya gituuuuu…… Argh… Mau balik lagi, malu ah. NTar aja kapan-kapan makan lagi di situ terus underquota lagi ah 😀

Well, abis nonton Transporter 3 yang keren banget itu (yah, keren banget, tapi males bahasnya), gw segera menunaikan titah dari sang Nenek untuk mencarikan sendal baru. Perjalanan mendaki 2 lantai Sogo pun dilalui cuman buat mengetahui kalo tempat jual sepatu/sendal wanita itu di lantai dasar. Ntahpapa….

Sebenernya sang Nenek udah dibelikan sendal sebelumnya. Pas gw balik dari Makassar, dapat honor lumayan banyak akhirnya pengen beliin sendal baru lagi buat sang Nenek. Tapi karena habis dari Makassar kudu langsung ke Bandung buat cetak KSM, gw terpaksa hanya menitipkan uang ke Mama buat dibeliin sendal. Ternyata Nenek gak suka sama sendal yang dipilihin Mama, maunya kayak sendal yang gw beliin 4 tahun lalu itu.

Model yang gw beli itu, sendalnya warnanya krem, dengan ikatan yang sangat sederhana berwarna cokelat terang, dan tanpa hak. Lumayan terjangkau saat itu harganya bagi seorang anak SMA yang baru ketiban rejeki uang menang lomba.

Oke, abis itu the worst nightmare. Gw seorang cowo sendirian di tengah belasan ibu-ibu yang sedang memilih-milih sepatu. Pengennya cepet-cepet ngambil itu sendal yang mirip terus keluar. Sialnya gak ada yang mirip. Meski gw udah belajar yang namanya pattern recognition dengan banyak cara : Hidden Markov Model, Dynamic Time Warping, dan juga Neural Network, tetep gak ketemu. Udah gitu pake cara yang diajarin anak TK, kalo pernah baca majalah Bocil, nonton Dora The Explorer, ato media-media anak-anak lainnya pasti inget deh ada yang namanya disuruh mencocokkan gambar kayak “Budi-kehilangan-botol minumnya.-Bentuknya-bulat,-warnanya-hitam,-bla-bla.-Bisakah-kamu-membantunya”-whatsoever, gak ketemu juga.

Ada yang mirip-mirip warnanya, tapi hak tinggi…. Masak nenek-nenek dikasi hak tinggi?!?!?! Ada juga yang gak pakai hak tapi warnanya merah menyala gituuu dehhh…. Duh…. beneran gak ketemu…. Sampai gw mondar-mandir di tengah ibu-ibu…. Abis disangka tukang tipu, masak iya gw mesti disangka sebagai cowo panggilan buat ibu-ibu… Plis deh…. Dan disamperin

“Pak, ada yang bisa dibantu?” (waduh, bingung gw jawabnya… masak harus jawab nyari sendal buat nenek)
“Iya, saya nyari sendal buat pacar saya. Kemaren saya gak sengaja ngerusakin, dan dia ngambek minta dibeliin yang sama” (yosh, dapet juga alesan yang rada masuk akal :P)
“Mereknya apa Pak?”
“Aduh, lupa sayaaa…. Pokoknya ciri-cirinya bla bla bla bla…. Tapi kayaknya gak ada sih”

Still, gw harus pulang dengan tangan hampa….

Nenek, maafkanlah cucuMu yang tak berguna ini…..

13 thoughts on “Hang Out Sendirian, Gak Bisa Bayar Makan Siang, dan Nyari Sendal Buat Nenek”

  1. wahahaha ceritanya lucu banget. Kenapa Neneknya ga diajakin sekalian pas beli sendal, biar bisa bebas pilih sendiri gitu. Ajakin nonton juga bolehlah hehe…

  2. Udah lama gak maen sini kayaknya udah beda yaa…
    sekali beliin nenek laptop napa? biar nenek bisa ol dan contact2-an ma cucu tercintanya lewat dmaya gituu

  3. iya pet ..”The Day Earth Stood Still” endingnya jelek,,,heu3…mana aq dateng nonton nya tlat stgh jam lagi,,jadi ga ngeliat pas Keanu Revees dateng ke bumi
    hmmph

  4. @bu Risna :
    Nenek gak mau diajak keluar

    @Rita :
    Boro-boro beliin laptop, saya aja lagi butuh laptop 😛

    @Bang Aswi :
    Ada cerita lanjutannya kok, baru saya posting 😀

    @nia :
    oiya, dong, gw gitu loh

    @tina :
    sayang banget, Tin, si Keanu Reveesnya padahal keren banget loh dateng ke Buminya. – menurut pengamatan seorang penggemar sci-fi, bukan penggemar Keanu Revees :mrgreen:

    @surya :
    wew, udah banyak banget yg nge-tag gw…. padahal udah pernah… yo wis lah, ngepost lagi deh gw

  5. iiii pet, kejadian yang lo-ga-bisa-bayar itu memalukan bgt tauuu.. malah bangga lagi, hahah.. kenapa nggak lo pesen lagi aja 1 menu buat take away, pasti udah lebih dari 50rb kan 😆

  6. hehehe

    soalnya biasa2nya makan khan bareng temen2…. jadi selalu lebih dari 50 ribu….
    baru pertama kali makan sendirian di restoran setelah pakai rekening BCA, soalnya….
    maklum 😛

Leave a Reply