Shalat di Istiqlal

Jumat kemaren lagi sibuk-sibuknya kerjaan dan tugas kuliah, gw diculik. Diculik sama anak-anak unit. Gw dibawa ke Jakarta tanpa persetujuan pribadi. Rencananya mau menghadap ke orang-orang penting di dunia tenis meja Indonesia. Hehe.

Sebenarnya gw pengennya jadi ketua unit itu jadi simbol doang. Kebanyakan anak-anak yang pada kerja, gw kerjaannya cuman mendelegasikan kerjaan. Sialnya, ternyata yang namanya simbol juga kudu dibawa-bawa ke sana ke sini. *sigh*

Jadi ceritanya, Jumat itu kita siang hari mau pergi ke Pasar Baru buat ke toko Sinar Surya Sports, salah satu distributor utama Butterfly. Eh, entah kenapa, nyasar sini nyasar situ, tiba-tiba lewat depan Istiqlal, hehe. Pas itu udah mau deket Maghrib, kita tuh udah jalan dari jam 11an. Sempet singgah sebentar buat makan siang dan shalat Dzuhur tapi abis itu belum singgah ke mana-mana. Kudu nyari tempat buat shalat Ashar.

Nah, pas lewat depan Istiqlal, Eki bilang

“Pet, itu ya Istiqlal?”
“Iya, kenapa?”

“Berhenti di situ bisa gak?”
“Argh, dah telat…. lagian juga itu pintunya ditutup”
“Bisa lah itu, Pet, ada yang dibuka dikit…. Masak iya mesjid kok ditutup…. Pengen banget nih shalat di sana.. Mumpung lagi deket”

Akhirnya, kita terpaksa muter balik deh. Mungkin temen gw emang kepingin banget shalat di sana, sebagai seorang perantauan dari Kendari mungkin ada keinginan shalat di salah satu mesjid terkenal di Indonesia itu selagi masih dapat dijangkau oleh pandangan mata. Sesampai di sana, sebelum dia shalat, dia minta difotoin dulu sebagai kenang-kenangan. (Gw juga iseng-iseng ngambil)

“Pet, saya mau shalat dulu. Kalian tunggu yah. Tu ada gereja khan di depan”

Errr…. Temen gw yang satu lagi, Ricky, dan gw itu both protestan, seh (sebenernya yang shalat cuman Eki doang :lol:). Meski emang gakada salahnya kita maen-maen ke Katedral, tapi ya rasanya gimana gitu….

Katedral

Akhirnya si Ricky milih nunggu di mobil dan gw iseng-iseng nunggu depan Istiqlal ngeliatin sungai yang ngalir di depannya, entah sungai apa. Suasananya gak terlalu rame, ada orang duduk-duduk di pinggir sungai dan ada juga yang duduk di pintu masuk masjid untuk buka/pasang sepatu.

Memancing di air keruhl

Yang cukup menarik di hati, ada beberapa orang yang mencoba memancing di air keruh (secara harfiah). Mungkin peribahasa “memancing di air keruh” benar-benar datang dari pemandangan di atas. Agak miris melihat orang di tengah budaya modern (secara harfiah juga), masih kembali ke jaman mengumpulkan makanan dengan menggunakan alat pancing sederhana.

Lumayan lama setelah Eki keluar dari masjid. Sepertinya dia shalatnya sangat khusyuk dan menghayati. Kemudian akhirnya kita kembali ke mobil dan melanjutkan perjalanan.

11 thoughts on “Shalat di Istiqlal”

  1. Arsitektur masjid Istiqlal dibuat oleh F. Sulabanm, seorang Kristiani yang taat.

    ” Meski emang gak ada salahnya kita maen-maen ke Katedral, tapi ya rasanya gimana gituÒ€¦ ”

    Btw, memangnya gimana, Pet?

    1. I wasn’t crazy about the power button lotcaion at first, but after a day or so it felt natural. The Asus Eee tablet looks pretty dope, and with a $399 price tag I think it’s going to be a popular choice for a lot of people.

  2. @fenny :
    iya neh… kebanyakan makan, belakangan

    @reiSHA :
    hehehehe, ketipu yah….

    @ rani! :
    yup, sepertinya harus seperti itu πŸ˜›

    @ Pak Rinaldi :
    saya dulu sering main ke kathedral saat masih bersekolah di sekolah katholik. dan ada beberapa kebiasaan yang berbeda antara penganut protestan dengan penganut katholik.

    biasanya ruang ibadah jemaat di gedung-gedung gereja protestan kalau sedang tidak dipakai untuk ibadah atau acara-acara lain jarang ada kegiatan soliter.
    sedangkan kalau di ruang gereja katholik sering ada kegiatan-kegiatan soliter, misal duduk berdoa sendiri, menyalakan lilin, mengganti bunga, dll.

  3. itu soal yg memancing di air keruh, emangnya mereka bener2 buat dimakan gitu hasil pancingannya?

    gue kira mereka cuma “hobi” mancing aja untuk mengisi waktu……

  4. entah, tapi ada yang bener-bener dapet ikan lele, seh kemaren pas gw liatin.
    gw rasa kalo pun hobi mancing, aneh ah kalo mancing di sungai sejorok itu.

  5. waduh,sulit bgt nulis coment d situs km ni pet,sy dah panjang2 nulis tp ke delete coz ga nulis email doang,beuh…

    pet, alibi aj ni pake nama sy sgla bwt ke mesjid istqlal,blg aj km jg pengen ke istiqlal kan?!!!

    tp sy salut jg ma km coz bs ngerangkap sbagai ketua uatm n panitia itb open xi/2008

    kpn2 kt jln2 lg ya ngelilingi jkt,kan kt blom maen bowling,hehehehe….

Leave a Reply