Susahnya Menilai Tugas Kuliah

Ikut-ikutan postingannya pak Budi Rahardjo. Kalau bedanya beliau sebagai dosen, gw sebagai asisten dosen (tapi bukan asisten beliau, jelas). Hari ini gw udah merampungkan tugas sebagai asisten, menilai demonstrasi tugas besar. Ada total 16 kelompok yang harus gw nilai tugasnya. Lusa kemaren 3, kemaren 7, dan hari ini 6 kelompok. Dan semuanya gw kerjain maraton. Kerasa bener kalo jadi dokter kayak gitu. Cem capek banget rasanya.

Anyway ada beberapa hal yang susah dari menilai tugas menurut gw.

Pertama, susahnya untuk bersikap objektif. Berbeda dengan memeriksa essay atau lembar jawaban lainnya, yang namanya menilai demo mau gak mau kita berhadapan dengan orang. Beberapa contoh kesulitan yang gw hadapi

  • Ada kelompok yang mengalami kesulitan dalam mendemonstrasikan tugasnya karena perkara teknis. Kalau lagi mood bagus, pengennya kasih kompromi dikit lah, tapi kalo mood udah jelek banget, pengen banget ngecut tuh kelompok biar gak buang-buang waktu gw.
  • Rasa capek gara-gara maraton menilai. Ternyata melakukan hal yang sama berulang-ulang itu bener-bener melelahkan. Memulai sesi demonstrasi dengan pertanyaan yang sama, mengulang-ulang pertanyaan yang sama, mengakhiri dengan pernyataan yang sama. Pas pertama mungkin semangat banget, banyak pertanyaan, ini itu ditanya-tanyain. Terakhir-terakhir jadi udah bener-bener males nanya, sejujurnya.
  • Ada peserta yang ngeyel banget. Untungnya gak kena di gw. 😀 Peserta-peserta yang gw nilai itu anak-anaknya untungnya baek-baek semua. Tapi temen gw itu padahal cuman nanyain dikit doang, tapi si pesertanya ngejelasinnya (lebih tepat membela diri) panjang lebar gak jelas juntrungannya. Untung temen gw itu sabar.
  • Peserta-peserta yang terlalu asik. Pas demonya jadi ngelawak-ngelawak gitu, terus ngobrol-ngobrol di sela-sela menilai tugasnya. Terus kadang-kadang becandaannya kadang implisit dan eksplisit nego-nego nilai gitu, hehe. Akhirnya pas nungguin kelompok lain jadi malah sesi gosip gitu
  • Yang paling susah itu kalo kelompok yang dinilai itu ada cewe yang manis, neh. Bener-bener susah. Jadi gak konsen meratiin yang didemoin, malah meratiin orangnya, hehe. Terus pengennya nyuruh-nyuruh dia ngejelasin tugasnya cuman biar pengen denger dia ngomong doang. Udah gitu juga kadang suka ada perasaan pengen nambah-nambahin nilainya di sana-sini
    Gawat deh kalau misalnya sempet pas bagian kuis kecil tertulis keluar pertanyaan khusus di lembar pertanyaan dianya, “Ntar malem mau makan bareng gak?” Tapi untungnya masih rada kuat iman soal itu.

Terus hal lain adalah susahnya menyamakan standard di antara asisten. Biarpun udah dibikin form penilaian tetep aja ada beberapa hal yang kadang-kadang masuk asumsi pribadi. Untungnya asistennya cuman 4 dan deviasinya juga gak jauh-jauh banget. Awalnya takut soalnya kok kelompok-kelompok yang gw nilai kok rata-ratanya jauh di bawah temen-temen asisten lain yah. Eh tapi ternyata kebetulan aja kelompok-kelompok mereka itu pada bagus-bagus seh 😀

Terkait dari masalah standard dan subyektifitas, agak perasaan susah untuk menjadi konsisten. Kadang-kadang ada beberapa hal yang mesti kita kompromikan. Mungkin contohnya hari ini dan yang lalu, enggak terlalu keliatan seh. Yang jelas jadi dilema. Kalo gak kompromi, rasanya kasian, tapi kalo ada yang dikasi kebaikan, gak adil buat yang lain. Terus kalo ada hal-hal yang diluar kemampuan kita sebagai manusia, ngasih nilainya gimana coba…..

Kemudian masalah “master“, untuk setiap tugas pasti ada oknum yang menjadi sumber jawaban dari tugas tersebut. Kalo soal ini rada bingung seh ngadepinnya. Soalnya ya gw khan juga mahasiswa, dulu (sampe sekarang juga seh) ngerjain tugas yang bukan keahlian gw hampir selalu ngandelin yang namanya “para jagoan” yang selalu berhasil ngerjain tugas lebih dulu dari temen-temennya. Jelas gw pribadi sadar gw gak boleh rada munafik, 😀 . Tapi kalo menurut gw yang penting mereka banyak yang terbuka wawasannya aja seh, gak mesti ngerti. At least pada tau gimana lamanya compile kernel, gimana repotnya nambahin system call, apa itu task_struct, apa itu procFS, dll. Biar gak dalem-dalem banget yang penting pernah denger istilahnya.

Paling enak sih sebenernya kayak biasanya pelatihan TOKI, pake automatic grading. Bener-bener objektif. Tapi susah kalo tugas-tugas kayak ginian, cemmana mau gradingnya coba.

Satu hal lagi, jadi tau capeknya jadi dosen meriksain essay. Yang tulisannya jelek, yang kata-katanya beda-beda. Huhuhu.

Kayaknya ini bener-bener latihan yang bagus kalau mau jadi dosen.

7 thoughts on “Susahnya Menilai Tugas Kuliah”

  1. Ratapi sajah nasibmu melihat tulisan2 yang variatif dari mahasiswa. hahahaha

    Dosen ITB harus S3 kan? n harus sarjananya yang di ITB… bisa dong.. hehehe

  2. kayaknya kelompok yang di sela2 nunggu kelompok lain dengan bergosip kelompok aku deh… Maaf ya ka.. T__T

    Tapi kita gak secara eksplisit dan Implisit meminta nilai tambah.. Udah bahagia banget tugasnya selesai.. (Abis kelompok kita gak ada dewa nya)…

  3. @taruma :
    ho oh, cobaan berat sepertinya jadi dosen. merasa bersalah soalnya tulisan gw pasti jelek banget 😀

    @difa :
    enggak, lah… santai aja…
    menyenangkan kok bergosip2 pas nungguin kelompok lain…
    kalo soal tambah2 nilai itu juga rata-rata juga becanda soal itu…. dianggap lucu2an aja lah… 😀 gak bakal ngurangin (ataupun beneran nambahin) nilai kok

  4. @reisha :
    wogh, gak salah toh?
    selama penilaian masih tetep obyektif 😀

    @meliza :
    makasi-makasi.
    kemaren saya baik-baik aja khan pas ngeasistenin kelompok kamu? gak ada masalah khan 😀

Leave a Reply