Kalau mahasiswa ITB nyasar di UI

Kemarin, penulis sedang jalan-jalan ke Fasilkom UI.
(duh, sori mode nulis laporan KP masih nyala…..-buru2 matiin-)

Ngapain sih lu pet ke UI?
Ada beberapa kemungkinan alasan kenapa gw jalan-jalan ke UI

  • Ngelamar jadi dosen (gak mungkin ah, hehe)
  • Ngambek gara-gara kurikulum baru, jadinya pindah univ (ya enggak lah)
  • Ngisi simposium tentang distributed system (ngimpi!!!)
  • Nyari cewe cakep (kurang kerjaan abis)
  • Pertukaran mahasiswa (ada yah?)
  • Dan lain-lain

Well, anyway, apapun alasan gw main ke UI biarlah menjadi rahasia (halah).

Pertama-tama penulis berangkat dari jalan Pengadilan. Naik bus Patas 134 (kalau gak salah ya). Ada banyak sih sebenernya yang ke Depok. Tapi yang berAC cuman itu doang. Harganya 6000 sekali jalan. Wew. Udah gitu cuman ada tiap 3/4 jam sekali. Sialnya gw tertinggal bus sekali karena lagi nongkrong di tukang es kelapa muda dan kenek busnya gak liat. *sad*

Pas turun dari bus… werrrr… udaranya panas….. udah gitu bingung mau ke mana… kalo ibarat di ITB itu diturunin di jalan Taman Sari… di samping tembok, depan Batan.. tempat no man’s land gitu…. Terus nanya-nanya. Sama orang di warung ditunjukin jembatan penyebrangan yang tinggi banget. Pas naek, sempit banget lagi. Untungnya gak ada orang yang lewat juga.

Di jembatannya gw merasa ketakutan. Ini kok pegangannya rapuh banget. Udah gitu pijakannya kayak mau jatuh. Ngeliat di bawah ada kereta lewat lagi. Kalo pijakannya rusak, gw jatuh, kelindes, keknya udah langsung lewat deh…..

Udah turun dari jembatan penyebrangan. Bingung mau ngapain. Ini kok kayak ada halte gini sih…. Ya sudah, gw langsung duduk. Habisnya, capek banget sih.
Tiba-tiba dateng bis kuning. Orang-orang yang di halte itu langsung pada naik bisnya. Gw tidak mau kalah ketinggalan. Asal naek-naek aja.

Bis kuningnya lucu juga. Bentuknya kayak transjakarta. Mirip. Tapi ya, beda kumuh. Jauh banget lah bedanya di situ. Hehehe.

Setelah beberapa lama, nyampe di sebuah tempat gak jelas. Bisnya langsung berhenti. Nah semua orang pada turun. gw langsung bingung nanya orang di sebelah.

“Mas, kalau mau ke Fasilkom gimana ya?”
“Aduh, kurang tau juga, ya”

Argh. Ternyata orang di sebelah nasibnya sama sama gw.

Akhirnya gw ikut turun juga. Takut dibawa kemana-mana, sih. Kayaknya gratis. Tapi biar gratis juga daripada kenapa-kenapa mending turun aja lah.

Kemudian gw samperin satpam dan nanya-nanya lagi.

“Pak, kalau mau ke Fasilkom gimana ya?”
“Itu, Pak, naik biskun”
“Biskun? Maksudnya”
“Bis kuning itu, Pak”
“Ooo…. Terus?” (Argh… asal banget sih nih orang nyingkatnya….)
“Naik yang merah, Pak”
“Heh? Yang merah??” (Loh, bukannya warnanya kuning ya?)
“Iya yang merah. Kalo yang biru nanti turunnya gak bisa di Fasilkom”
“Heh? Gak ngerti, Pak. Merah sama biru? “(Yang kuning tadi apaan dong?)
“Iya, Pak. Yang plat biru dan merah”
“Turunnya di mana, Pak?” (Ooo platnya yang merah)
“Ya di Fasilkom. Pak”
“Errr…..” (Gimana gw bisa tau itu Fasilkom atau kagak?)
“Naik ojek aja deh, Pak kalau gitu

Ya udah lah, naek ojek aja. Paling gak ada angkutan yang bisa dipercaya. Di samping si satpam ada tukang ojek toh ternyata. Lucu juga ya kalo di dalam kampus ada tukang ojek gitu. Ya udah lah, biarin aja deh 6000. Daripada gw ilang di hutan nanti.

Pas naek ojek, baru nyadar, ternyata UI itu bagus juga pemandangannya. Yang di bawah ini suka banget, deh.

Coba kalo di ITB ada kek gituan. Khan keren buat gaya-gaya.

Akhirnya nyampe juga di Fasilkom UI.

Gede banget yah. Lebih gede dari Labtek V.

Anyway, kesan pertama tentang UI dalam 3 kata ; panas, luas, dan rimbun.

22 thoughts on “Kalau mahasiswa ITB nyasar di UI”

  1. Hoho… Kalo aku dulu pernahnya ke Fakultas Ekonomi-nya, soalnya teman sekelas pas SMA adanya di jurusan manajemen sama akuntansi.

    Iya tuh, yang UI wood itu bagus. Kalo di ITB mau dibikin, bikin di mana ya? Masa di kampus cabang Bekasi, hehe…

  2. berdasarkan komunikasi pribadi dengan penulis di atas, jawaban dari pertanyaan “Ngapain sih lu pet ke UI?” adalah “disuruh si Brian karena katanya ada yg penting dan mendesak” 😀

  3. Anyway, kesan pertama tentang UI dalam 3 kata ; panas, luas, dan rimbun.

    panas kontradiktif dengan luas dan rimbun. tapi bisa jadi make sense kalau luas, rimbun (tapi terlokalisasi), sehingga daerah yang tidak rimbun jadi panas. (apa sih?)

    ketemu siapa di fasilkom pet?

  4. apaan sh plat merah-biru??
    koq gw blum ngerti ya??
    hehe.. prasaan pas gw naik bikun ga pernah nyasar..

    Ya iyalah mel, kan ditemen-in -_-‘
    haha 😀

  5. “…Ya udah lah, biarin aja deh 6000. Daripada gw ilang di hutan nanti….”

    Emang ada ya Pet utan di tengah2 kota? hahaha.. paling2 juga nyasar ke ragunan

  6. hahaha….
    lucu jg ya aa
    aing jg pernah gt maen kesuatu tempat yang gk dikenal sama sekali,,ya critanya ampir samalah..

    intinya”jangan malu bertanya ya aa”
    good luck

  7. Biasanya anak2 UI nyebut bis kuning itu bikun. Merah vs biru itu maksudnya kertas(?) yg ada di kaca depan bikunnya. Wew, dari mana tuh naek ojek 6000? Kalo dari asrama sih wajar. Kalo dari Statsiun UI ga wajar… 🙂
    Sebenernya lebih deket kalo naek bikun biru, turun di FISIP. Masuk ke dalam, ke arah kiri, ke Fasilkomnya. Kalo naek bikun merah, turun di Fakultas Hukum. Jalan ke dalam juga, ke arah kanan.
    Saya cek lagi foto di atas, wah ternyata Anda memang ke asrama, awalnya 🙂

  8. Walaupun dah basi. Mau nebak ah, petra ikut summer school y? Wah, jgn2 jd pengajarnya nih.

    Yg jelas cm fasilkom lah fakultas yg ga dilewatin bikun, mesti jalan lemayan jauh, hiks..hiks.. diskriminatif sekali y.

Leave a Reply