Tugas Kuliah : Bersahaja atau berlebihan?

Sebuah pilihan yang sering kali dihadapi para mahasiswa Informatika kalau sudah diberi tugas kuliah. Mau mengerjakannya bersahaja atau berlebihan? Mengerjakan tugas secara bersahaja adalah mengerjakan tugas kuliah benar-benar sesuai spesifikasi wajib. Sedangkan mengerjakan tugas berlebihan itu mengerjakan tugas kuliah sesuai spesifikasi wajib ditambah spesifikasi bonus dan ditambah spesifikasi lain yang nambah-sendiri-seenaknya-jidatnya-aja. Berlebihan berbeda dengan perfeksionis. Perfeksionis tidak harus berlebihan, bahkan bisa bersahaja 😛 Hanya saja yang perfeksionis semuanya harus dikerjakan sebenar mungkin sampai sedetail mungkin (ampe margin-margin sama styling di dokumentasi diperatiin bener-bener). Pokoknya sempurna, mau bersahaja atau berlebihan 😛

Ada beberapa hal yang menyebabkan mahasiswa mengerjakan tugas secara bersahaja

  • Malas ngerjain
    Yah, ini standar lah :mrgreen:
  • Tugasnya Susah
    Biasanya sih setelah selesai mengerjakan seluruh spesifikasi wajib, ada rasa, “Hah, sudah cukup lah effort yang dikeluarkan untuk tugas ini” dan dilanjutkan dengan memberi penghargaan kepada diri sendiri atas kerja yang telah dilakukan. Well, gak semua orang senang dengan challenge sih sebenernya 😀
  • Banyak Tugas Lain Yang Menumpuk
    Ya udah deh, gini aja…. Animasinya gak usah ditambahin….. R** ama O** belum selesai nih….” salah satu contoh yang gw inget :mrgreen: apa boleh buat, ini sih emang ngebikin terpaksa jadi bener-bener minimalis meski sebenernya tugasnya itu bener-bener menyenangkan.
  • Tenggat Waktu Dekat
    Tugas kuliah di IF pertama yang gw alamin tuh di kuliah IFxx9x. Disuruh nyalin spesifikasi HTML dari W3C. Dikumpulnya besoknya kudu ditulis tangan. Kata dosennya, “Masih ada 24 jam, toh?“. Alhasil dari semua tag yang ada cuman dikit yang bisa ditulisin. (tapi keknya tugasnya gak penting banget deh)
  • Persentasi Penilaian Tugas Kecil
    Kalau persentase UTS 40%, persentase UAS 50%, persentase penilaian kehadiran 9%. Sudah selayaknya tugas ini mending dikerjain minimalis atau gak usah dikerjain kalau boleh :mrgreen:
  • Dosen/Asisten Cukup Murah Nilai Untuk Tugas
    Misal untuk mata kuliah IF5xxx, disuruh bikin sebuah aplikasi dengan menggunakan dua buah algoritma. Karena satu dan lain hal, algoritma keduanya ndak jalan *sigh*, tapi ujung-ujungnya dapet nilai 80an. Gak perlu sampai ngerjain bonus-bonusnya. (well, yang lain 100an :P)
  • Dah yakin UTS/UAS dapet bagus banget
    Nah ini kalau misalnya UTS dah yakin dapet 100, UAS udah ngerasa tinggal walk in the park. Sebagai contoh untuk mata kuliah di atas, nilai UTS 9x, nilai tugas kecil 1 100, nilai tugas besar 1 1xx, nilai UAS 8x, kehadiran > 80%. Keknya kalau tugas besar 2 gak dikerjain juga masih lulus juga deh 😛

Dan ada beberapa hal juga yang menyebabkan mahasiswa mengerjakan tugas secara berlebihan

  • Kurang Kerjaan
    Kebalikan dari males ngerjain. Intinya sih ini sebenernya :mrgreen:
  • Hasrat Ingin Eksplorasi
    Hampir semua tugas Informatika selalu memberikan kerjaan-kerjaan bonus yang bersifat eksplorasi. Seperti item pada web yang bisa didrag and drop, manipulasi file yang kurang kerjaan, parsing command yang kebangeten. Tapi semuanya itu memang ditujukan buat eksplorasi. Seorang mahasiswa yang punya jiwa sebagai explorer yang tulen biasanya gemes atau penasaran ngeliat kerjaan-kerjaan bonus pada tugas dan kepingin nyoba ngerjain.
  • Tugasnya Kegampangan
    Kalo ini kasusnya kek lagi dapet tugas dengan effort senilai 5 jam, tapi tenggat waktu 2 minggu dan orangnya kurang kerjaan langsung ngerjain begitu rilis. (Dan sialnya di Informatika keknya hampir gak pernah kek gitu deh) Langsung aja kerjain itu bonus-bonusnya sampe yang gak disuruh pun dikerjain.
  • Kepingin Cari Muka/Pamer
    Nah yang ini kalo misalnya anggota kelompoknya ada yang cantik/ganteng atau juga kalo asisten pengujinya cantik/ganteng (well at least menjadi pujaan hati pengerja tugas), so pasti ada semacam dorongan bagi pengerja tugas untuk melakukan hal yang bersifat making impression buat anggota kelompoknya tersebut atau asisten penguji yang bersangkutan dengan niat agar anggota kelompok yang bersangkutan atau asisten penguji bersangkutan bakal feel impressed. Pengamatan membuktikan tidak ada pasangan di Informatika yang terjadi karena orang yang bersangkutan merasa impressed dengan tugas kuliah yang dikerjakan, hehehehe. (CMIIW)
  • Hasil Tugas Bisa Laku Dijual
    Gak pernah ada contohnya ah selama ini. Skip!
  • Persentase Bonus > 50% Nilai Total Tugas
    Yang ini juga gak pernah ada contohnya. Tapi kalau memang misal nilai total tugas adalah 100 ditambah nilai bonus 60, ada baiknya kalau bonusnya dikerjain.
  • UTS/UAS diganti dengan Tugas
    Biasanya beberapa dosen mengganti UTS/UAS dengan tugas. Sebagai contoh pada sebuah kuliah alam gaib misalnya setelah rapat dengan dosen yang bersangkutan akhirnya UTS diganti dengan tugas suruh ngebikin editor gambar sederhana dengan bonus-bonus yang gak jelas didefinisikan oleh dosennya. Karena yang pasti UTS/UAS memiliki besar penilaian yang besar, ada baiknya tugas yang bersangkutan dikerjakan sampai ke bonus-bonus yang paling gak penting.
  • Nilai UTS/UAS dah yakin dapet jelek
    Pengalaman, kalau UTS/UAS dah yakin dapet jelek, biasanya ada perasaan putus asa. Tapi perasaan putus asa itu biasanya membangkitkan ambisi untuk mengerjakan tugas dengan sebaik-baiknya. (meski kadang-kadang hal ini juga gak ngaruh kalo persetase tugasnya kecil, tapi sekali-sekali membangkitkan harapan khan gak ada salahnya toh)

Sebenarnya banyak contoh lagi sih. Tapi ini mungkin yang paling umum ditemui pada kasus-kasus anak Informatika pada khususnya. Yah ini juga ditujukan buat teman-teman senasib dan seperjuangan di Semester VI terkutuk di Informatika tercinta ini.
Siapa tau bisa jadi panduan (yang ada sih nyesatin)

Untuk Tuhan, Bangsa, dan Algoritma!

3 thoughts on “Tugas Kuliah : Bersahaja atau berlebihan?”

Leave a Reply