HARI GINI MASIH BELAJAR DFD? KAPAN MAJUNYA?

Ketika berjalan-jalan di jalan Sumur Bandung, gw melihat banner ini.

dfd

Seperti tertulis di banner “HARI GINI MASIH BELAJAR DFD? KAPAN MAJUNYA?
Di sebelah kirinya terpampang logo sebuah sekolah tinggi. Dan di sebelah kanannya terpampang logo yang sangat familiar: UML dan Java.

Entah kapan banner tersebut dipasang.
But somehow that thing pissed me off……

Ngerasa disindir sih lebih tepatnya. Gw bukan orang yang sangat tepat untuk mengkritik kata-kata tersebut karena di bidang rekayasa perangkat lunak, siapa sih saya? Baru mahasiswa tingkat III Teknik Informatika, bukan asisten tetap laboratorium Rekayasa Perangkat Lunak, juga gak terlalu jago di bidang itu.
Tapi buat saya pribadi, keknya kata-kata tersebut benar-benar menyindir deh.

Mungkin memang untuk sebagian orang, DFD (Data Flow Diagram)itu kadang suka ngeselin dan emang pada kenyataannya kayaknya emang jarang kepake.

dfd2

Dan buat saya pribadi beberapa hal yang saya gak suka dari DFD selama memakai DFD di kuliah

  • kurang mengutamakan pengguna
  • susah diimplementasikan di bahasa pemrograman yang object oriented
  • untuk sebuah proses bisnis atau requirement DFD bisa berubah sangat banyak jika proses bisnis atau requirement berubah sedikit
  • capek buat dicek, dan software otomatisasi pendukungnya juga dikit
  • gak ada referensi yang pasti untuk DFD. beberapa sumber bisa sangat berbeda dalam menjelaskan sebuah permasalahan
  • dua orang dosen, ngajarinnya berbeda (loh?) karena memakai slide yang berbeda sumber
  • gw kebetulan selalu ketiduran pas keduanya menerangkan tentang DFD

uml-use-case

tapi kadang-kadang senangnya kalau pake DFD ketimbang pake UML 😛

  • kalau disuruh bikin sketsa software yang kecil, pake bahasa yang prosedural (e.g. PHP), gak banyak berubah, gak banyak interaksi pengguna, gak banyak permintaan, terutama kalau disuruh sketsa pas ujian kuliah. mending pake DFD 😛
  • kalau dapet pesanan suruh bikin software seperti yang di atas, dan gak ada software yg bisa generated code langsung dari UMLnya…. enakan pake DFD…. bisa langsung copy paste 😛
  • bisa dibikin pake MS Word kalau gak ada MS Visio
  • kalau tiba-tiba lupa cara bikin interaction diagram, class diagram, dan seluruh diagram-diagram di UML (loh??)
  • kalau pas ujian disuruh pake DFD (ya iya lah……)
  • kalau yang mesen gak nyuruh pake UML
  • kalau software bersangkutan gak perlu diaudit sama pihak lain
  • ……
  • (apalagi ya???)

well, kalo didetailin banyak gak enaknya sih pake DFD, keknya…. 😛

yah, argumen terakhir saya….. “kalau gak tau barang gak enak, gimana kita bisa tau enaknya barang yang lain?” (loh??)

Hari gini masih belajar DFD? Kapan Majunya?
mo sekarang, mo besok, mo kapan-kapan tergantung yang belajar ama make sih keknya……
lagian kenapa sih pertanyaan kek gitu dibuat jadi promosi??
mangnya anak SMU ngerti gitu?

lha? kok gw sewot?
sebenernya sih cuman rada arogan doang sih disindir-sindir gitu… lagian capek-capek ikutan kuliah RPL 4 SKS yang hampir seperempat semester ngebahas seputar DFD dan kawan-kawannya…….. eneg juga sih tiap pagi lewat tu jalan sambil ngeliat kek gituan….. :mrgreen:

OOT :
tapi entah kenapa di STEI ada yang mirip. Untuk buat kuliah IF1282 Dasar Pemrograman, sayang banget operasi lambda dihilangin dari silabus gara-gara sekarang jarang digunain, padahal materinya lucu ^_^

59 thoughts on “HARI GINI MASIH BELAJAR DFD? KAPAN MAJUNYA?”

  1. tai anjing… cuma postingan murahan, kalo memang ahli buat contoh proyeknya trus diposting itu baru benar…ini yang inilah yang itulah…dasar…

  2. Ahhh bagong goblog, judul lu tai babi dud, buat apaan bisa UML or DFD kalo kga bisa ngoding, ahh bagong tolol,, kaga kepake lu di dunia kerja, cuma bisa analis makan oncom doang lu di jakarta mah.

  3. Aku lebih ngerti DFD sih daripada UML,
    ngeri sama UML, sumpaaaaaah…
    Tapi memang lebih mudah UML sih, lebih mudah dimaintenance.

Leave a Reply