Gadis Penjual Donat dan Maling di ITB

Kalau sering jalan-jalan ngiter di ITB pasti sering ngeliat anak kecil yang sering jualan donat. Yah, tau lah. Namanya gak usah disebut, perawakan lengkapnya juga gak usah.
Kadang-kadang gw suka beli donat sama anak ini. Sejak mulai dia jualan donat Rp1000 per donat, Rp1500 per donat, dan hari ini Rp2000 per donat.

Dik, minta donatnya dua
Iya kak
(saat gw sedang memilih-milih donat, anak ini berucap)
Kak, di sini banyak maling ya…. Uang saya hilang…..

Gw tertegun, baru teringat gw udah 3 kali mendengar anak ini berucap demikian sebelumnya.

Hilangnya di mana?
Di situ…. Uang SPP saya……” (menunjuk ke arah aula timur)

Terakhir kali gw mendengar anak ini berkata demikian di daerah Oktagon.

Gw merasa kasian sama anak ini. Kok, tega banget ya maling nyolong uang gadis sekecil ini…..
Tapi kok bisa ya, anak ini gak belajar sama sekali…. Mestinya udah 3 kali kehilangan uang harusnya sebelum yang keempat mestinya sudah bisa hati-hati….

Yah, gw merasa kasihan. Merasa iba. Tapi apa daya keterbatasan saat itu gw hanya bisa berucap.

Lain kali hati-hati, dik ya

Atau sebenarnya……………….

8 thoughts on “Gadis Penjual Donat dan Maling di ITB”

  1. Kasian banget tuh…… 🙁

    Semoga malingnya cepet ketangkep, dan kampus ITB jadi tambah aman…. Paling parah sih maling helm di parkiran Perpus. Tiap hari kayaknya ada aja yang hilang helm.

  2. pet, gw curiga ini modus si neni minta duit.
    die cerita ga bisa bayar spp ke temen gw beberapa hari lalu.
    terus gw sering denger die minta duit ke anak2 yang kenal

  3. hmmm…
    sbenernya kalo itu emang knyataan ya pet
    yeaaa kasian dan patut dikasihani si…
    tapiii kok orang2 pada galiat dr sisi yg satu ini si,,
    lo yakin tu anak jujur uang sppnya ilang???
    ampe 3kali pet???
    apa gak cuma akal2annya dy karena mahasiswa pasti idealis dan kasian lah ama seorang anak penjual donat yg kehilangan spp..

    kalo gw sih,,kalo udh 3kali gituuu suudzon gw kluar dah..
    soalny gw prnah ktemu anak sd ngaku2 uang jajannya ilang gk ada ongkos pulang,,prtamany gw kasi aja seribu,,ehh besok2 tu anak gak inget gw prnah ngasi dy duit apa ya dgn alasan yg sama ngaku2 lg,,yhaa kaga gw kasihlah..

    trus wkt itu prnah jg gw seangkot ama anak kuliahan trus pas itu ada anak sd naik..trjadilah drama d angkot
    anak kuliah (AK) : kamu anak yg waktu itu kan?
    Anak SD (AS) :yaaa
    AK:katanya sekolahnya d daerah banjaran kok ada dsini
    (which is tmpatnya wkt itu d dago)
    AS : iyaaa aku udh pindah sekolah *dgn nada gugup
    AK : trus katanya kamu kalo pulang skolah jalan kaki
    n so on blablablabla

    jadi saudara2 yg bisa kita simpulkan ialah:
    anak kecil sekarang udah bisa mlakukan penipuan dgn memanfaatkan image mreka yg lugu dan blom tau apa2

Leave a Reply