Perilaku Mendominasi Kuliah

Oke, kuliah IF3191 Sistem Operasi hari ini resmi didominasi oleh satu orang. Dari mulai jam 7.28 sampai dengan jam 8.40, benar-benar didominasi oleh satu orang. Saya yakin orang yang saya sebutkan lambat laun akan menyadari post ini. Dan saya memang terlalu malas untuk menegur beliau.

Dari dulu perilaku beliau itu agak menyebalkan, seperti membuat dosen gak mood ngajar, membuat kelas garing, memanjang-manjangkan topik yang out of topic yang dilontarkan dosen.

Sebagai contoh ketika kuliah IF3171, Mr. M mengeluarkan sebuah candaan
Mr M : Kalau kita lihat logo ITB sekarang. Huruf pertama menyatakan, anak ITB masuk itu pintar-pintar. Huruf kedua, di ITB anak ITB itu jadi kurus-kurus. Huruf ketiga, keluar dari ITB, jadi buncit-buncit
Peserta kuliah : (cekikikan….)
beliau : gak setuju, Pak! bla bla bla (thanks buat ralat dari Reisha, dan selanjutnya tuh pokoknya candaannya didebat aja)
(langsung jadi garing)

Okay, itu agak sedikit berlebihan memang. Tapi hari ini tuh beliau benar-benar menyebalkan!

Dimulai dari pertanyaan nomor 1 UTS IF3191 tentang process scheduling. Mengapa beliau menanyakan tentang arti round robin process scheduling dan diagram process scheduling yang jelas-jelas ada di buku dan sudah pernah disinggung di kuliah. Udah gitu kenapa banyak menanyakan hal-hal yang gak penting yang sebenarnya sudah terlalu obvious. Dan ternyata yang ditanyakan tidak hanya nomor 1, tapi berlanjut pada nomor-nomor lain yang jawabannya sudah jelas ada di buku dan tertulis di soal. Masak menanyakan kenapa sebuah memory address pada sebuah sistem memory paging 2 level harus dibagi menjadi 3 bagian : page table 1, page table 2, dan page offset? Dan masak menanyakan besarnya memory merupakan 2 berpangkat dari satu bagian dari memory address? Kemudian menanyakan 2 buah tabel pada soal mengenai Resource Deadlock yang jelas-jelas di buku dinyatakan satunya sebagai tabel available resource dan satunya sebagai tabel used resource? (Please dong… Masak mau ujian gak baca buku, sih?)

Untung sang dosen IF3191 ini sangat baik mau mengajari ulang. Tapi terkesan menyuapi, jadinya. Saya gak menyalahkan sang dosen. Apalagi sang dosen tersebut adalah salah satu dosen favorit saya di IF ^_^ karena saya merasa sang dosen sangat skillful serta mampu mengajarkan dan menjelaskan sebuah materi. Terima kasih karena Bapak sudah mau sabar. Salutlah untuk dosen kita yang satu ini ^_^

Dan saya juga gak mengejek kemampuan beliau dalam mencerna kuliah. Dengan ini saya memang terlihat sangat jahat. Saya hanya ingin mengatakan di blog ini apa pun konsekuensinya, Peserta kuliah ini bukan anda saja, Nona!

Kalau ingin bertanya secara pribadi mengenai materi kuliah, mohon ditanyakan di luar kelas!! Kalau bisa mohon dipikir dulu apa yang mau ditanyakan, ya! Berbelas kasihan lah pada sang dosen….

28 thoughts on “Perilaku Mendominasi Kuliah”

  1. bantai aja.. debat langsung di kelas..

    lagian, seharusnya istilah definitif tidak ditanyakan di kuliah.. lemot banget.. ketauan banget klo nggak baca buku.. balik aja lagi ke SMA sana.. biar diajarin kayak anak SD

    kalo mau diskusi di kelas justru yang argumentatif.. misal. kenapa di buku ini menjelaskan begini padahal di buku yang ntu menjelaskan begitu (ada bagian yang berlawanan)? biar peserta kuliah yang lain juga bisa mendebat

  2. – Kalo yang percakapan sama Mr. M ga kaya gitu Pet. Kan selanjutnya keluar pertanyaan “Itu beneran terjadi di kehidupan nyata atau gimana?” Hihi…

    – Sebenernya aku juga ga terlalu ngerti siy sama OS… Tapi yang jelas aku lebih memilih memahami lagi dari buku daripada bertanya kaya gitu n buat orang sekelas kesal. Tampaknya juga yang bersangkutan ga nyadar kalo orang-orang tu dah mulai kesal…

    – Pak Imam sabar banget ya, salut… Coba Mr. M. Kalo aku yang jadi dosennya siy, aku bakal bilang “Coba Saudara pahami lagi materi kuliah, baca buku, pahami, baru tanyakan pada saya”. Hehe…

  3. wow,, udah rame ya pagi-pagi di kelas ganjil.. hahaha sayang skali gw uda berpindah jadi k2… 🙁

    tapi emang sih.. suka-sangat-berlebihan.. dan gw setuju, mo negur pun malas..

  4. Hehe, itu namanya ga tau diri. Kita emang ga boleh malu bertanya. Tapi pertanyaan yang diajukan di kelas mestinya adalah pertanyaan yang membangun, setuju seperti perkataan peb. Kalau ada di buku sih ga perlu ditanyain lagi.
    Saya jadi menyelami makna pernyataan menyakitkan dari dosen besar kita. Waktu itu lagi kuliah OOP, dan ada salah satu teman saya bertanya. Beliau lalu menjawab:

    Itu pertanyaan bodoh anakku!

    Mungkin cerita petra di atas menjadi contoh nyata pertanyaan bodoh.

  5. Sabar… sabar… sabar,,,setidaknya membantu kita menggunakan waktu kuliah lebih cepat..:P

    gimana klo yang bersangkutan dikirimi e-mail supaya baca blog dikau pet,,, supaya gak cuma dibilang ngomongin orang di belakang…

    solusi kah??
    [OOT] daku sama irfan masih ngesave game lawan boss terakhir (dikau sama ghafur), tadi game over deh,
    masih bisa di load kan?[/OOT]

  6. @peb :
    harusnya emang gitu

    @sha :
    thanks buat ralatnya

    @brahm :
    well, coba tadi yang ngajar bu IL 😛

    @anggri :
    nanti orangnya juga baca kok. ini dibikin publik supaya bisa ngebantu orang buat steering aja ^_^

    @ray :
    hmmm… ntar orangnya pasti baca kok ^_^
    [OOT]gampang lah ntar diload lagi… latihan dulu tapinya :D[/OOT]

  7. eh, pet…

    kalo niat loe tuh mau negur orang,
    first, tegur dia empat mata..
    jangan pernah langsung ke publik gini (apalagi ybs ga tau) -_-;

    steering? deuh.. terserah loe deh..
    IMHO, cara ini gak etis..

  8. umm.. bagi kami-kami yang tidak mengetahui siapa itu orangnya sepertinya tidak masalah.. toh yang kami nilai itu perilakunya, bukan subjek pelakunya..

    *walau diakui juga tidak jarang mengundang umpatan ‘pointer nyasar’*

  9. hahaha,,gw d tngah2 anak IT..terlihat bagaikan jam timex di era digital nih…wkaakakkk…mnurut gw pet orang tersebut memang sgt menyebalkan,,tp orang tipikal kyk gitu emang ada aja dah dmana2…kesannya mau show off kalo dy tu skillfull..gw tu lebi appreciate orang yg skillfull terselubung

  10. Nah,,, tambah rame deh blog lo pet, hehe..

    Kalo kata gw, emang lebih enak ditegur di dunia fana, alias ketemu langsung, dibandingkan dengan “ngomongin” di dunia maya gini. Tapi ga ada salahnya juga nulis2 kayak beginian, kan blog juga bisa berisi “limpahan permasalahan” yang ada di hati. Hehehe…

    Sekalian kita mempelajari kelakuan sesama, kelebihan dan kekurangannya, yang pada akhirnya bisa kita simpulkan sesuatu = Nobody’s perfect. 😀

    @tingky :
    Orang skillful kalo terselubung juga ga bagus loh,, eits, definisi skillful terselubung apa dulu nih? 😛
    BTW, punya jam timex lebih bagus daripada ga punya jam sama sekali ato cuman ngandelin jam henpon loh… hehehe…

  11. gmn ya pet, kayanya dia stress deh, ga tau jg knapa.

    makin banyak yang sebel ama dia, gw liat-liat..
    sebagai temen seangkatannya (CMIIW) jadi prihatin ama tingkah dia akhir2 ini yang bikin banyak orang makin bete aja gitu ama dia.
    ada solusi yang lebih baik?

    *menegur, tapi umm, dibuat mengerti gitu orangnya, ato ditemenin, biar stressnya bisa berkurang…

  12. @tingky : wakakakak…… kecuali lo anak informatika semua :mrgreen:

    @PAW : yah, gimana lah ya….

    @ebh : sok lah situ temenin dulu, ntar kalo butuh bantuan gw ikutan….

    @berto : temen sendiri juga…..

  13. yah, gitu2 jg kan temen kita…
    emang sih, nyebelin, kalo gw denger sendiri dari temen2…
    (gw sendiri emang blm pernah bermasalah ama dia)

    umm, tapi masa sih ini jadi korban kedua dari if04 keganasan if itb!?
    *yang pertama, ada udah stress berat akhirnya mengundurkan diri dari itb.

    temen2 if04 lain mungkin ada yang bisa kasi saran lebih bijak!?

    @petra : ya yang nemenin cewe lah, kalo gw ntar gw digampar lagi..

  14. hummm… sebenernya malas ngasih comment, tapi petra minta langsung jadi…
    cerita aja sih, saya sempat mimpi dijauhin ma kelompok SI saya (si ibun tiba2 marah besar dan Reisha ikut2an marah) dan di mimpi saya itu saya bener2 ngerasa sendiri, pas bangun juga saya hampir nangis. dan pas saya mimpi saya merasa kondisi saya seperti kondisi beliau. 😛
    saya sendiri juga bingung harus gimana. setahu saya beliau dulu nggak kayak gitu (CMIIW ya angkatan 2004). dan beberapa teman 2004 juga udah berusaha ngebantu beliau mulai dari cara paling halus sampai yang keras.
    emang usaha saya untuk ngebantu beliau hampir bisa dibilang nggak ada sih. tapi sebagai masyarakat yang sehat (seperti kata dosen kita 🙂 ouh miss her so much…) kita emang harus saling mengingatkan… yakin sih banyak yang nggak setuju dalam masalah ini, at least dalam segala kekesalan kita, bahkan kebencian kita, kita masih menyelipkan do’a untuk beliau. 🙂

  15. @anis kamilah :
    yah, gw juga pernah ngadepin orang kek gitu…. langsung…
    dan sampai sekarang juga gw bingung gimana…. dan ini kasus kedua yg gw liat seperti itu….
    bahkan untuk yg pertama gw kagak ngerti… gimana yang ini…

    @zack :
    melihat komen di atas lo…. sepertinya susah juga…. *sigh*

  16. Hahaha…
    Bagi yang belomp ernah merasakan punya masalah sama dia, mungkin ga tau ya…
    Mau ngomong ke dia “Jangan kaya gitu di kelas” yang ada lo ntar diceramahin disuruh kembali ke jalan yang benar…
    Hahaha…

  17. @Pak Rinaldi :
    asisten lab Bapak sendiri, kok ^_^
    dengan clue yang terakhir ini dengan clue-clue sebelumnya seharusnya sudah ketahuan siapa

    @all :
    orangnya sudah mengakui kelakuannya di milis mata kuliah bersangkutan dan sudah berjanji untuk lebih berhati-hati di dalam kelas
    jadi untuk selanjutnya mohon jangan dibahas orangnya lagi

Leave a Reply