Friendster

Iseng-iseng ngebuka friendster, ternyata udah lama banget gak up to date sama friendster. Udah banyak ternyata fitur-fiturnya (kemana aja, bang!) Tapi entah kenapa banyak-banyak fitur gitu, ternyata banyak bug-bug di sana-sini. Dari mulai bug tampilannya, bug kodenya lah, sampe bug-bug yang gak keliatan (securitynya maksudnya). Keliatan banget pihak developernya itu ngembanginnya keknya pake sistem tambal sulam dan sekenanya (yang penting fiturnya jalan). Teknologinya juga bisa terbilang biasa-biasa, aja, keknya. Gak ada bagus-bagusnya.

Friendster

Sebenernya bukan mau ngebahas IT concern yang jelek banget dari friendster. (Tapi kalo diajak ngomong soal friendster tetep aja cuman cetusan sinis doang yg keluar dari gw :mrgreen: ) Cuman pengen cerita-cerita.

Dari dulu mulai SMA, beneran gak suka banget yang namanya friendster. Tapi tetep aja gw punya accountnya 😛 well daripada dibilang gak up to date dan ketinggalan jaman. Jaman-jaman masih SMA, yang namanya friendster itu booming banget. Dan ternyata jaman sekarang, yang gw sangka trendnya udah mereda, ternyata sama sekali enggak. Cuman agak sedikit pindah aja. Dulu khan boomingnya di Jakarta dan kota-kota besar. Ternyata sekarang udah sedikit kepinggir lah. 😀 (Maklum, internet / warnet udah cukup membumi di Indonesia, sepertinya)
Malah gw berani duga, kalau ada sebuah kota kecil yang baru dimasuki internet, kayaknya pada minggu pertama, situs dengan frekuensi kunjungan tertinggi adalah friendster, bukan google, hehehe, 😀

Yah, ketika di SMA yang namanya friendster udah merambah, ya jelas gw ikut-ikutan bikin, soalnya bukan kenapa-kenapa. Sebagai penyambung tali silaturahmi di kalangan siswa SMA di Jakarta, friendster itu cukup ampuh keknya. Abisnya saban kenalan, “Friendsternya apa?
Dulu tuh, menurut gw yang namanya friendster tuh buang-buang waktu, udah gitu bikin lemot koneksi internet di SMA. Apa boleh buat, kebetulan pas SMA disuruh jadi site admin sekolah, dan ada akses gampang ke proxy sekolah, juga deket dengan guru yang jadi net admin sekolah. Alhasil, internet sekolah jadi terhasut untuk tidak menampilkan situs friendster beserta situs-situs sejenis 😛 😛
Akibatnya, gw tuh jadi tambah terkenal sama siswa dan siswi penggemar friendster. Ada yang gak suka lah :hindar: , tapi ada yang muji juga sih (yah, soalnya kesannya keren katanya)

Cerita-cerita, nih. Kemaren ceritanya maen ketempat bung Rendy Maulana, rencana mau nyewa hosting. Doi ternyata lagi buka-buka friendster. Lagi ngirim surat penawaran lamaran kerja via friendster. Wew, ternyata keren juga idenya 😛 (entah berhasil atau gak, tak tunggu kabarnya ya, bung!) Pas urusan selesai, gw nya males balik dan akhirnya nongkrong di tempat doi. Dan ternyata diajakin ngeliat temen-temennya doi. Hoho, ternyata lucu juga.

Tadi pagi, bangun pagi jam 5 langsung nongkrong ngeliatin beberapa forum-forum langganan saya. Ternyata ngebosenin. Bayangin aja, masak forum yang hanya bisa diakses oleh 167.205.0.0/16 sepi banget! Buset dah.
Yah, jadinya iseng-iseng buka friendster terus ngeliat friend list, ngeliat friend’s profile seseorang yang menarik, ngeliatin friend listnya mereka, and BFSly doing the same :g33k: (ya nggak BFS banget sih :mrgreen: ) . Ternyata menarik banget euy….. ngeliatin comment dan testi dari orang ke orang lain… lucu-lucu lagi….. ngakak gw ngeliatinnya…. 😆

Setelah ngeliat jam, udah 3 jam waktu dihabiskan buat ngeliatin friendster doang: . Weks :kaget: lama juga ya…… sepertinya gw terperangkap di jaman-jaman booming friendster yang sudah gw lewati dulu. 😛 😛

(ngelanjutin ngeFS :mrgreen: )

5 thoughts on “Friendster”

  1. Wew, FS, iya bener :mrgreen: . Sekarang trennya menyebar ke kota2 kecil. Anak2 di SMA gw dulu sekarang kayaknya lagi demen bikin FS.
    And I’m sure that it’s just their unadultness thing to be active in such a site like that. (Katro banget English gw ya 🙁 )
    Ya, saya lihat, mereka2 itu kayaknya ngabisin 5 jam di warnet cuma buat FS doang.. 👿

Leave a Reply