Mahasiswa Berproyek

 Di ITB dan banyak universitas lainnya, mahasiswa itu sebenarnya tidak jauh dari yang namanya proyek. Tahu sendiri lah ya yang namanya mahasiswa, masih bergantung kepada orang tua. Yang mana banyak mahasiswa (termasuk saya sendiri) yang merasa biaya hidup yang orang tua berikan setiap bulannya, kadang rasanya kurang untuk memenuhi banyak kebutuhan-kebutuhan tersier mahasiswa itu sendiri : nonton bioskop, jalan-jalan, malam mingguan, dll. Atau malah banyak mahasiswa yang membayar uang kuliahnya sendiri. Dan tidak jarang mahasiswa mencari pekerjaan sambilan untuk memenuhi kebutuhan tersebut. Ada yang jadi karyawan lah, ada yang jadi pramusaji lah, ada yang jadi tukang koran lah. Dan ada yang berproyek.

Saya pribadi sebenarnya gak ngerti kalo dibilang suka mroyek. Saya tuh kena cap mahasiswa banyak proyek. Bukan proyek sih sebenarnya. Ceritanya begini, awalnya sih sebenarnya sering banget diminta bantuan sama beberapa kenalan. Kenapa gw? Ya karena kenal aja, kalau tidak kenal ya mereka males minta bantuan. Yah, bantuannya kebetulan di bidang yang sekarang saya pelajari, yakni IT. Kebanyakan sih membuat program (sedikit yang bisa dibilang software).

Yah, saya orangnya khan senang kalau bisa bantu-bantu orang lain apalagi di bidang IT, jadinya saya suka bantuin. Tapi ya itu, hampir dari semuanya memberikan honor atas bantuannya (kalo dikasih honor namanya bantuan bukan?) dan honornya itu kebetulan tidak sedikit, malah ada yang saya bilang terlalu berlebihan kalau dibandingkan dengan bantuan yang saya berikan. Ya sudah lah, dikasih rejeki kok gak mau? :peluk:
Dari beberapa kenalan yang saya bantuin, mereka biasanya punya kenalan lagi yang minta dibantuin, dan kemudian kenalan dari kenalan saya itu punya kenalan lagi yang minta dibantuin.

Tapi akhir-akhir ini, setelah dapat kuliah Rekayasa Perangkat Lunak dan Analisis Dan Perancangan Berorientasi Obyek, kayaknya sekarang kepengen bersikap sok-sok profesional. Kalau ada yang minta bantuan, langsung jalanin yang namanya Requirement Engineering. Kepengen mempraktekkan apa yang sudah diajarkan di kuliah RPL tersebut, apalagi kata anak-anak 2004 di semester 6 yang tersohor itu bakal kayak gitu. Ya, kepengen latihan juga sih. Tapi ujung-ujungnya ngerjainnya pake cara yang lama-lama juga, abis males sih :mrgreen: (udah OOT, ah)

Sebenarnya dari dulu saya pribadi suka berpikir, apakah mahasiswa itu sudah sepatutnya berproyek? Sebutuh apa sih mahasiswa akan proyek/portofolio?

Kebetulan saya belum pernah kerja secara formal, tapi dari pertukaran pikiran dengan beberapa mahasiswa, memang ternyata banyak bidang pekerjaan yang menitik beratkan pertimbangan pada portofolio di samping sejarah akademik. Contohnya jurusan-jurusan seni rupa dan desain, ada teman yang bercerita bahwa di bidang-bidang tersebut misalnya Desain Komunikasi Visual, seseorang itu lebih dilihat portofolionya daripada riwayat akademiknya. Make sense, memang. Kemampuan desain dan seni seseorang susah kalau dilihat dari riwayat akademik saja.

Kalau jurusan-jurusan lain gimana, ya? Apalagi keprofesian bidang yang butuh alat-alat yang susah didapat dan pembuatan produk yang butuh biaya besar, gitu…. Paling pengalaman kerja kali, ya, yang ditanya, bukan pengalaman bikin produk apa aja.

Kalau di IF sendiri, saya juga gak pernah tukar pendapat sama yang alumni apa butuh yang namanya portofolio atau tidak. Kalau dilihat sih, rata-rata alumni IF pada mulus-mulus semua, ah, kayaknya. Tapi pasti ada aja sih, mahasiswa yang suka nyari kerjaan atau proyek yang bikin-bikin program entah apa. Kalau bikin program, sih, sebenarnya bukan IF aja, sih ya sebenarnya. Mahasiswa prodi lain juga banyak yang nyari obyekan di ladang IT. Makanya paling males kalau punya proyek di bidang IT. Saya tuh pernah bilang sama temen sekelas,

Kalau mau nyari proyekan mahasiswa sekarang tuh, susah. Kita tuh dah dikepung sama banyak saingan.
(sambil nunjuk sebelah utara, selatan, dan timur Labtek V :mrgreen: )

tapi kalo mo praktekin intelijensia buatan macam machine learning, dll kayak yang diajarin pak Windy, bisa gak ya ngurangin saingan 😛 (kata beliau, yang unsur itu kurang diperhatikan di Indonesia padahal sebenarnya penting,,,, jadi kira-kira bisa gak, pak :bangga:)

Jadi ingat pandangan Pak Rinaldi tentang yang namanya tugas kuliah. Kebetulan memang beliau selalu memberikan tugas kuliah, kalau tidak software yang benar-benar “menjual” atau “menarik” paling juga makalah. Kalau makalah memang ide bagus, karena bisa tambah di riwayat hidup kalau kita tuh punya sesuatu yang sudah kita tulis dan publikasikan (meski yang baca cuman Pak Rinaldi seorang :P). Dan menurut beliau, tugas kuliah IF benar-benar baik kalau ditambahkan ke riwayat hidup kita sebagai portofolio. Jadi kalau udah lulus keliatan yang udah dibikin banyak, padahal tugas kuliah semua, hehehe. Apalagi beliau juga sering mengirimkan tawaran proyek atau tawaran magang untuk mahasiswa ke milis HMIF. Berarti dukung dong *ngasal* ?

Tapi gak jarang memang, proyek itu malah jadi jurang. Beberapa orang yang saya kenal suka mendapat kerjaan atau proyek, jadi sering gak keliatan di kampus. Karena mungkin memang sibuk ngurusin pekerjaannya itu. Yah, udah banyak memang cerita-cerita dari dosen, mahasiswa yang terpaksa mengundurkan diri dari ITB (khan gak ada DO 😛 ) karena masalah-masalah akademik yang sebabnya karena jarang nongol, cuek, dll karena kerjaan atau proyeknya itu. Sibuk. :capek:

Ya udah lah kalau gitu, jalan tengah aja. Ikutan proyek kalau lagi bener-bener butuh duit *sigh* Kalau gak ya….. ya….. ya….. kalau honornya banyak, ikutan aja… ^_^ (loh?)

NB :
eh, tapi kalau yang ngasih proyek itu dosen atau dosen ngasih kita kerjaan, kalau bisa ikut aja lagi. kata banyak kenalan untungnya banyak ternyata, gak hanya materi. jadi lebih kenal dengan dosen tersebut, dan kenal dengan kenalan dosen tersebut, terus bisa dapet rekomendasi, bisa dapet kepercayaan, dan selanjutnya…. (yah, tapi jangan ngarep nilai loh ya :P)

10 thoughts on “Mahasiswa Berproyek”

  1. yang penting bisa mengatur prioritas, pet! enjoy aja, mumpung ada dan bisa dikerjakan proyeknya, ya ambil. kalo dirasa nggak pas…jangan. tul gak?

  2. Kalau mau ngelamar kerja di software house luar negeri, pasti dituliskan “please send us a CD contains your portfolio”, jadi udah pasti penting banget portfolio itu.

    Masalahnya, kalau bisa apa yang kita kerjakan di proyek sebisa mungkin sesuai dengan spesialisasi kita di tempat kerja.

  3. yang namanya kita masih mahasiswa, bakalan bagus banget kali kalo sebelum lulus kita udah punya banyak pengalaman,, ya proyek2 ini lah…

    Kalo IF ya so pasti programming.. kalo EL ngapain donk pet? minta saran neh gw.. 😀

  4. what???!! jajan lo dari bapak masi kurang, pet?
    set dahh.. gw aja asik2 aja meski jajan gw lebih dikit..
    masi bisa nonton, creambath, beli ice cone, ngenet, nonton konser, shopping, dll.
    dasar lo nya aja..
    kalo TI proyekannya apaan ya, bang?
    tapiii, gw sudah bahagia dengan traktiran McD mu tiap dapet honor.

    btw, jadi pulang gak?

  5. Hello ms,,,

    Saya lg nyari studi kasus buat PA saya, kebetulan dari kemaren – kemaren lum ketemu juga,

    Nah mohon bantuanny donk ms, Ada g perusahaan/instansi yang perlu aplikasi gitu,,,,

    Mohon bantuannya y mas,,, terimakasih

Leave a Reply