Nomor HP Baru dan ceritanya

Baru beli nomor HP baru :9***5678 (udah lama juga sih)….. Nomor bagus ya? Iya kayaknya.
Tapi menurut gw lebih bagus nomor CDMA yang lama 9***1987 yang 4 digit terakhir adalah tahun kelahiran gw. Dan lebih bagus lagi nomor GSM gw 081311**1987 yang 8 digit tersebut adalah tanggal kelahiran gw (13 – 11 – 1987).
(Kebetulan tanggal hari ini juga rada bagus 05-06-07 (mm-dd-yy) :mrgreen: )

Kenapa ganti nomor? Karena RUIM card gw jatuh di jalan. Entah kenapa. Ya, gw rada ceroboh, nyimpen nomor entah di mana soalnya HP lagi diservis.

Suatu ketika, gw pengen ngambil tu HP. Dan setelah kuliah, gw jalan ke BEC ditemani oleh 3 orang teman sekalian nemenin mereka milih headphone yang bagus buat MP3. Well, saat di gerai Esia, sang satpam bilang kalau mau claim nomor yang hilang mesti bawa surat hilang. Weleh, timbul paranoid gw kepada polisi. Ogah, ah. Lalu temen-temen tersebut bilang ke gw supaya beli nomor baru aja, soalnya yang kemarin belom banyak yang tau. Ah ya udah. Setelah berkeliling-keliling akhirnya dapet yang rada menarik. 9***5687, karena gw suka angka tahun kelahiran gw (87) terus ngeliat ternyata ada nomor 9***5678 yang lebih bagus (menurut teman – teman tersebut). Tu nomor dijual 300 ribu rupiah. Percaya gak? Just for a number with starting credits about 30K, people have to spend 10 times? Yah, gw sih cuek aja. Beli yang pilihan pertama, harganya 35K. Cincai lah, nomornya bagus, ndak apa – apa ngasih untung buat pedagangnya barang kira – kira 10 ribu perak.
Abis itu bareng ke jalan ke Plago dan di sana gw iseng2 miskol temen2 terus bilang itu nomor baru.

Dua hari kemudian orang tua dateng. Terus gw ngelapor tu nomor baru dengan miskol (soalnya udah hampir 2 minggu lost contact dengan orang tua). Lalu nyokap tiba – tiba kelupaan nyimpen setelah dimiskol terus nanya,
“Nomornya yang mana?”
“Yang belakangnya 87”
“Eh, yang mana?”
“Yang belakangnya 87”
“Gak ada tuh”
“Eh?”
“Yang ada itu yang belakangnya 78”
“Eh??”

Ternyata setelah dilihat ternyata nomornya 9***5678. Heh?? Yang harganya 300 ribu itu?!? (sepertinya mas – masnya salah ambil starter pack :mrgreen: )
Setelah announce di buku kelas, salah seorang dari temen – temen yang nemenin gw itu ngebaca tu buku kelas, terus kaget kalo nomornya beda. Dia inget kalo belakangnya 87 bukannya 78. Langsung nanya, “Beneran nih, Pet? Kok beruntung banget lo, Pet? Khan mestinya 300 ribu ini.”

Gw sih cuman bisa senyum – senyum aja.

It wasn’t my luck, I believe.
Well, personally, even though I don’t give damn thing about my cellphone number, but I really believe that you, folks, surely did bring me some fortune back there. Thanks, anyway ^_^

3 thoughts on “Nomor HP Baru dan ceritanya”

  1. @roberto :
    yah, gw toh gak bangga… khan udah gw tulis.. gak peduli aja… tapi ngerasa gimana gitu…. ^_^

    @fanny :
    ternyata esensi yang didapat berbeda dari yang gw harapkan… ya udah kalo gitu postnya gw reedit deh kalo gitu….. :mrgreen:

Leave a Reply