Mahasiswa dan Seminar

Setelah hampir dua tahun menuntut ilmu di jenjang sarjana, banyak sekali hal – hal unik yang gw liat. Salah satunya fenomena mahasiswa dan seminar. Ini fenomena yang sepertinya lumrah di kalangan banyak mahasiswa. Tapi tetap kalau dipikir-pikir menjadi hal yang rada aneh. But still, tetep biasa aja kok kayaknya.

Pertama kali gw sadari itu saat pertama kali mengikuti workshop di ITB. Ketika memesan tempat untuk mengikuti workshop, gw denger orang nyeletuk, “Dapat sertifikat khan?” Sebagai mahasiswa baru yang belum tau seluk beluk dunia perguruan tinggi, kayaknya rada aneh. Wajar, gw masih sangat idealis saat itu. Gw berpikir, gw itu kuliah buat nyari ilmu dan bergaul. Jelas gak salah toh gw nganggep orang nyeletuk hal seperti itu rada aneh, soalnya gw ikut workshop itu buat nambah ilmu, toh, bukan buat dapet sertifikat. Sama seperti gw kuliah, buat nambah ilmu toh, bukan buat mengisi daftar hadir.

Setelah itu, iseng-iseng nyoba survey. Gw pernah ikut ngejaga ticket booth untuk beberapa seminar yang diadakan. Setelah di survey, ternyata pertanyaan-pertanyaan yang paling banyak dilontarkan mahasiswa-mahasiswa saat membeli tiket.

  1. Dapat sertifikat khan?
  2. Harganya segini khan?
  3. Ada snacknya khan
  4. Dapat seminar kitnya khan?

Well, gimana gitu. Jelas prioritas pertama adalah sertifikat dari seminar yang bersangkutan. Lalu pertimbangan harga tempat dengan sertifikat beserta tema dari seminar. Setelah itu enak atau tidaknya seminar dengan ada tidaknya snack untuk seminar bersangkutan. Lalu adanya seminar kit supaya kalaupun gak bisa mengikuti dengan baik masih bisa dipelajari setelah seminar selesai.

Gw sebenernya gak mau berpikiran jelek soal para pengikut setia seminar. Tapi kalo emang bener seperti apa yang gw pikir, gw ngerasa kasian aja sama panitia dan narasumber dari seminar bersangkutan. Panitianya udah capek-capek, narasumbernya udah jauh-jauh dateng dan nyempetin buat bagi-bagi ilmu, eh, malah yang ikut rada gak niat. (Semoga lebih banyak yang niat)

Kalau dulu, jaman-jaman masih rada idealis, gw suka banget ngikut-ngikut seminar dan workshop buat nambah-nambah ilmu. Dan beberapa kali suka berhalangan hadir. Ada teman yang kebetulan jadi panitia ngomong, “Pet, kok gak ikut kemaren? Itu sertifikatnya mau diambil gak?” Langsung gw tolak sih biasanya, “Ikut aja enggak, masak gw ngambil sertifikatnya” (Tapi biasanya akhirnya dikasih juga, soalnya katanya menuh-menuhin laci)

Udah agak sedikit lama, yah, gitu deh. Ikut-ikutan seminar. Kalau isi seminarnya udah mulai ngebosenin, biasanya ambil makan terus keluar di tengah seminar, ngomong ke bagian registrasinya, “Ini sertifikatnya bisa diambil di sekretariat khan?” Lalu pulang bawa seminar kit dengan harapan bisa dipelajari di kamar, tapi biasanya kececer entah kemana dan gak jadi apa-apa. Well, lumrah toh? Mahasiswa yang lain juga banyak yang kayak gitu toh.

Lalu suatu saat, ketika terlibat dalam pembicaraan mengenai pejabat dan gelarnya, gw membahas fenomena pejabat yang punya gelar panjang-panjang dari universitas antah berantah dan akhirnya banyak yang terbukti gelarnya palsu atau bisa dibilang gelarnya itu dibeli dengan harga yang gak murah dari suatu lembaga yang gak punya akreditasi ataupun punya akreditasi yang didapat entah bagaimana yang katanya berakreditasi internasional dan berhubungan dengan perguruan-perguruan luar negeri (yang namanya kedengaran keren, padahal faktanya banyak yang ternyata cuman ruko-ruko kecil di luar negeri).

Tapi ya itu, kok gw ngerasa nyindir diri sendiri ya ngomongin mereka. Apa sih bedanya gw sama mereka? Gw ngambil sertifikat dari seminar tanpa harus datang ke seminarnya (ato dateng cuman buat makan siangnya). Jadinya map riwayat hidup gw itu isinya cuman sertifikat-sertifikat “berbayar”. Gak ada ilmunya gitu dari sertifikatnya. Gimana gw bisa pertanggung jawabin kalo ditanya tentang suatu topik dari seminar yang pernah gw ikutin. Kalo dipikir-pikir kayaknya memang kebiasaan kayak gini nih yang bikin produk macam pejabat-pejabat dan gelar-gelar antah-berantahnya.

Udah ah, tobat.
Sertifikat yang sekarang? Udah terlanjur ini ^_^ sayang kalo gak dimasukin :mrgreen: (loh, kok? *just kidding* 😛 )

2 thoughts on “Mahasiswa dan Seminar”

  1. aduh… kecewa.. pas baca entri yang muncul di planet-if, bagian atasnya doang, dikirain ‘seminar’ di sini ‘seminar TA’.. :)).. ternyata seminar yang lain..

    aduh.. iya ya.. bentar (kurang dari 1 thn) lagi insya4JJI lulus, ke mana ya sertifikat-sertifikat dari seminar2 yang pernah kuikutin dulu??

  2. ” Silahkan baca seksama!
    Jangan baca jika Anda sudah merasa sukses. Beri saya waktu 5 menit saja untuk mengubah Anda menjadi jutawan internet plus pengetahuan Anda meningkat pesat.

    Sebuah solusi cerdas untuk menghasilkan”Rp750.000 per hari”dengan memanfaatkan produk buatan orang lain
    Melalui halaman ini, saya akan membongkar sebuah rahasia tentang
    “bagaimana cara menghasilkan Rp 750.000 per hari dari Internet, atau rata-rata Rp 13 s/d 20 juta per bulan” hanya dengan memanfaatkan produk buatan orang lain.http://www.nambahilmu.com

Leave a Reply