Denger Lagu Daerah, Aneh ya?

Sebenernya udah agak lama sih ngerasa risih dengan beberapa prilaku, tapi baru akhir-akhir ini ngerasa bener-bener risih.

Cerita bermula ketika lagi latihan pingpong di GSG, selagi waktu istirahat kita nontonin anak-anak UKM (Unit Kesenian Minangkabau, yang gw ikut bantu-bantu bikin webnya) lagi beres-beres peralatan dan siap-siap nari (sebenernya sengaja latihan buat pantengin biar bisa nonton seseorang nari :mrgreen: :mrgreen: ). Terus ada seorang temen yang anggota kedua unit (tapi lebih aktif di UATM) iseng nyamperin alat musik (gak tau namanya *entah2* ) terus maen-maenin. Kebetulan yang dimainin itu lagu “Selayang Pandang”, lagu Melayu yang sering banget gw denger dari kecil. Lagu ini sering dinyanyikan kalo lagi ada acara gendang-gendang di komunitas gereja gw (GBKP), jadinya familiar banget. (Kebetulan pas Dies Natalis UKSU lalu, ditarikan juga; mana yang nari cakep, lagi :mrgreen: :mrgreen: ). Aslinya emang liriknya emang pantun berbahasa Melayu tapi sering gw denger diisengin berpantun bahasa Karo juga. 😛 😛 (emang gelo’ si bapak yang suka nyanyiin itu dulu)
Lalu pas dia selesai mainin, langsung gw minta mainin lagi, (“We want more, we want more!”)
Dan kemudian tercetus pembicaraan gw dengan 2 orang anggota UATM :

A Pet, lo kok jadi demen sih sama lagu daerah?
P Sebenernya gw suka kok sama lagu Melayu” (sebenernya pengen bilang Karo juga tapi takut yang satunya gak ngerti, lagipula toh itu lagu Melayu sebenernya)
A Heh, gak salah nih? Eh I**s, tau gak kemaren pas gw dateng ke kamar si Petra, dia muter lagu dangdut loh. Biasanya denger lagu bahasa Inggris, ama bahasa Jepang” (well, maksudnya lagu daerah orangtua gw, tapi alunannya rada ngedangdut, lagipula lagu dangdut gak bisa pake bahasa Inggris ato Jepang, gitu?”
I *menatap heran* “Itu kali, t***, mungkin kemaren abis jatuh dari tangga, kepalanya kebentur, jadinya seleranya ganti….
P (Au ah, peduli amat)
A Ya udah kita pukulin lagi aja biar balik lagi
P :marah:

Gw tau sih sebenernya pada bercanda, tapi gimana gitu… Pasti ada banyak orang yang gak sadar dan gak lagi bercanda suka nganggep rendah orang yang lagi denger lagu daerahnya. Kesannya kampungan gitu ya kayaknya? Macem wong ndeso. Yang kayak gitu-gitu biasanya orangnya tukang denger Jazz nanggung, R&B nanggung, Hiphop nanggung (orang-orang mainstream maksudnya). Justru temen-temen gw yang apresiasi musiknya tinggi gak pernah nganggep rendah musik daerah, malah ngerasa bagus gitu kalo bisa menunjukkan indahnya dan khasnya musik etnik Indonesia di depan expatriat.
Terus pas ada abang gw atau adek gw, Winamp kebetulan nyetel lagu daerah ortu gw yang ada di playlist, langsung pada komentar, “Kok tumben sih sekarang pasang lagu Karo?” Well, udah gw ceritain di post dulu, gara-gara nostalgia aja. Soalnya gw yang paling sering disuruh sama nenek buat nyetel lagu Karo di player. (Mereka sih pada sering gak ada di rumah….)
Untung pas ortu lagi ada, gak kebetulan itu Winamp nyetel. Gak bakal nganggep rendah, jelas (ya ortu masih fasih banget sama adat) Tapi gak mau ngebayangin apa komentarnya. Yang paling mungkin keluar itu, “Lagi suka sama orang Karo ya?” (gak sepenuhnya bener sih, tapi gak sepenuhnya salah juga :mrgreen: )

Sebenernya gw agak salah juga sih kalo sering ngerasa risih kalo orang mandang kayak gitu. Well, paling enggak kadang suka malu. Mestinya sih jangan. Kenapa mesti malu ya… Musik daerah itu udah warna dari bangsa ini. Gak bisa dilepasin lagi. Udah identitas gitu. Lagipula siapa lagi sih yang bakal melestarikan lagu daerah di Indonesia kalo enggak kita? Kalo bukan kita siapa lagi? Masak ntar kebalik? Orang Indo mendewakan lagu-lagu barat, orang Barat melestarikan lagu-lagu daerah Indo. Kebalik toh…

Tapi rasanya seneng juga kalo tukar-tukar pikiran soal musik-musik daerah. Kebetulan orangnya lagi ulang tahun, temen gw ini entah kenapa seneng sama lagu Karo, tapi dia juga fasih sama adat tradisinya di Jawa. Suatu malam pas lagi bareng ngerjain tugas, tiba-tiba dia senandung lagu “Mbiring Manggis”. Weks, langsung kaget gw. Kayaknya familiar deh. Ternyata bener, malah bisa nyanyi full lirik. Keren abis! Abis itu dia minta gw muter-muter lagu Karo yang gw punya. Terus malah minta gw cerita-cerita soal lagu-lagu itu (gw juga minta dia cerita-cerita soal lagu-lagu Jawa). Well, gw gak terlalu ngerti terjemahan bagusnya, tapi seringan gw ceritain cerita nenek gw soal lagu-lagu itu pas gw nemenin nenek gw pas minta diputar lagunya. Ngerasa seringan gak mampu jawab, akhirnya akhir-akhir ini gw suka nanya2in ke orang tua dan beberapa teman yang perantauan. Jadinya tambah ngerti, dan tambah suka.
(Kalo mo jujur, gw gak ngerti kenapa tu orang tiba-tiba bisa, katanya sih pengen belajar banyak budaya Indonesia, tapi gw curiga dibalik itu ada cewe Karo yang jadi motivasinya :mrgreen: :mrgreen: )

Well, anyway. Kalo bisa ITB bikin gitu kali ya sebuah malam apresiasi musik-musik tradisional Indonesia. Khan keren tuh, kalo beberapa unit kesenian bisa gabung bikin acara bareng-bareng macam itu. Sekalian tukar pikiran soal kebudayaan masing-masing, ngedalamin budaya sendiri-sendiri, juga mempererat tali persaudaraan sesama orang Indonesia di antara mahasiswa ITB.
(Kalo mo jujur, gw penasaran sebenernya, kok lagu-lagu Karo mirip sama lagu-lagu Melayu ya…..)

(Post ini didedikasikan untuk seorang teman yang kebetulan berulang tahun hari ini, yang sering menemani gw mendengarkan lagu daerah gw (meski dia gak ngerti) saat mengerjakan tugas kelompok)

HAPPY BIRTHDAY!

6 thoughts on “Denger Lagu Daerah, Aneh ya?”

  1. salut deh kalo ketemu org karo yg bener2 menghargai adat istiadat karo..gw juga sangat bangga dengan adat karo..dan emang dari dulu juga ditekankan utk ga menghilangkan adat itu..
    kalo soal musik karo, gw juga suka ko..hehe..apalagi kalo kita hafal liriknya trus pas gendang2 kita nyanyi trus dapet duit..hihi..selain nyanyi, gw juga suka nari..jadi inget postingan lo ttg lima serangkai, dulu gw pernah festival nari itu di gereja..mungkin dari situ gw tambah mencintai budaya karo..jadi jangan malu deh jadi org karo..malahan kata temen gw yg org jawa dia iri sama bahasa karo yg ga ndeso kaya bhs jawa..haha..
    btw..minta dong mp3 lagu2 karonya..:p

  2. Hmm…
    Tumben Petra peduli kebudayaan, haha…
    Alat musik tradisional Minangkabau itu namanya talempong…
    Hmm…
    Gitu deh generasi muda sekarang, ga peduli sama daerahnya sendiri….
    Atau mungkin karena terlahir dan besar di kota, di mana kota besar kan cenderung ga kelihatan kebudayaan aslinya…
    Ga peduli atau emang ga kenal budayanya???
    Hmm…
    Btw, nonton pagelaran Dies UKM ya, hehe (promosi)

  3. @eunice :
    suka ngiri sih sama yang lahir di sananya,,,, lancar gitu ngomongnya,,, gw cuman bisa pasif gini….. ngerti kalo denger, kalo ngomong sering belepotan,,, daripada malu, khan… 😀 😀

    wah, ntar deh gw uplot di ITB, 😛 😛 tapi di mp3search ada juga sih, tapi itu gubahannya Vicky Sianipar,, jadi rada ngemix dengan warna lagu modern….

    @sha :
    situ aja gak tau,,,, yeee,,,
    sebenernya gw peduli sama kebudayaan kok…..

    gw dulu sering jalan2 keliling Jawa Barat, buat interaksi dengan warga-warga dan belajar kebudayaan dan adat mereka…. contohnya masyarakat Madrais di daerah Kuningan, Jawa Barat… terus masyarakat nelayan di Pulau Seribu (ini mah di DKI), pengrajin anyaman pandan di Rajapolah, Jawa Barat…. suka aja belajar2 struktur masyarakat dan kebiasaan2 mereka…. (sampe iseng2 mo diajarin main calung ama angklung),,,

    sama diikutin camp gratis di Taipei, belajar sejarah Taiwan, terus adat istiadat serta (yg gw suka) makanan khas suku di sana yang namanya suku Hakka (sebenernya asalnya dari Cina daratan)….

    tapi baru seneng sama adat orang tua sih pas mo lulus SMA,,, entah yah, tiba2 seneng aja… yah, masak adat orang gw pelajarin, adat orang tua sendiri enggak,,,, gak betul itu,,, ya,,, tapi itu… gara2 gak pede ama badan, jadi ogah ikutan nari… :mrgreen: :mrgreen: mo nyanyi juga suara gak ada :mrgreen: :mrgreen: ….. yah, makanya pengen belajar yang gw bisa pelajarin, kayak bahasa, struktur masyarakat, sejarah, dll…

  4. hohoho….benar sekali itu pet
    anak muda jaman sekarang banyak yang ga peduli ma budayanya sendiri
    padahal itu kan identitas dirinya
    kalo gw sendiri sih, terus terang aja niy…kalo denger lagu karo bawaannya ngantuk
    dulu jaman masih kemana2 bareng ortu, kalo di mobil diputer lagu karo, pasti bawaannya tidur 😀
    kalo ada guro-guro aron atw pesta keluarga juga ga pernah mw ikutan nari

    ga tw kenapa, setelah gw nyampe ke bandung ini, baru mulai tergugah /*halah, tergugah*/ belajar kesenian daerah
    termasuk tari lima serangkai yang kalo ditarikan setelah lama tidak menarikannya /*bingung???*/ bisa bikin kaki dan tangan pegel2 besoknya,
    tapi tetep aja gw seneng nariinnya, walaupun kata orang capeknya ga sebanding

    pokoke…..hidup kesenian Indonesia…..!!!!

  5. Cieh2… yang lagi demen sama lagu daerahnya… 😛 😛

    Woi, kau udah aku kasi recommend ke ketua kaderisasi… kau lolos tahap dua, Bung… 🙂

    Yang rajin yah, ntar kan kalau lulus bisa *censored :mrgreen: *, seperti yang kau idam2kan selama ini… 😛

Leave a Reply