Dear Bapak Jusuf Kalla

Bapak kok dateng gak ngasih pemberitahuan ke seluruh mahasiswa? Paling enggak ke mahasiswa yang lagi ngadain acara pas Bapak lagi berkunjung. Kita dari UATM udah ngerencanain UATM Cup dari jauh-jauh hari bulan, tapi karena Bapak dateng, hari ini acara harus diundur sampai jam 3 dan kita mesti nanggepin komplain dari para peserta. Jadwal harus dipadatin dan seluruh peserta harus diberitahu. Acara kita ini mo diundur seminggu juga gak bisa karena gedung sudah dipesan untuk acara lain. Atau Bapak mau ngasih izin pemakaian gedung baru yang lebih bagus? Tapi kalau gitu, yang ngangkat-ngangkat meja pingpong siapa? Yang mau ngasih tau seluruh peserta siapa, coba? Yang mau ngasih makan siang wasit, siapa?
Well, paling enggak lain kali kasih tau kita-kita dong. Jangan cuman gara-gara kuliah umum yang gak penting dan gak jelas isinya penting hanya untuk kalangan tertentu, banyak pengadaan acara-acara lain untuk kalangan lain jadi kacau. Hari ini paling tidak ada 5 acara mahasiswa yang saya tahu diundur/dibatalkan. Yang mau tanggung jawab siapa?
Lagipula masak mahasiswa gak bisa masuk kampusnya sendiri? Yang bener aja dong, Pak!
Bapak udah lahir belum sih jaman penjajahan? Buat apa coba Indonesia merdeka tapi kok rakyatnya masih terjajah gini sama pemerintah.
Mbok ya pikir-pikir dulu sebelum cari tempat ngasih kuliah umum. Toh, di Bandung masih ada Gedung Sate sama Sabuga yang lebih bagus daripada Aula Barat ITB buat ngasih kuliah. (Masak kalah sama seminar KM ITB yang jadinya di Sabuga). Atau Bapak segitunya pengen ngeliat isi ITB? Masak belom pernah? Apa ada keinginan khusus atau terpendam?
Terakhir, mbok ya petugas pengawalnya senyum dikit dong, jangan pasang muka garang. Jadi tambah panas hati ini, Pak, ngeliatnya.

(Ah ya udah deh, mau tidur)

6 thoughts on “Dear Bapak Jusuf Kalla”

  1. iya tuh… mana bikin macet lagi.. pas acarapun jalan-jalan sekitar itb pada ditutup.. padahal JK lagi nggak lewat.. Gila banget ya.. kita nggak boleh masuk!! kejam!! Sekampus ITB ditutup!! .. Sebenernya JK di ITB buat apa sih? kuliah umum? umumnya mana? undangan doang yang boleh masuk.. terus kalo gitu, kenapa di ITB? biar keren?? hahaha


  2. @ali : iya tuh, ngeselin abis, sumpah deh!

    @oskar : setuju! sama yang ini gw udah ngalamin 4 kali kekesalan menghadapi protokol sama paspampres bangke!

    @dimsum : sapa yang mo dibakar? 😀 😀

    @ruanee : kalo paspampresnya gak sekejam itu, sih, gak masalah menurut gw ya….

Leave a Reply