Sempitnya Dunia

Tanpa bermaksud ingin menimbulkan sebuah gosip yang memang gak ada intinya tapi menarik cerita, gw ingin bercerita mengenai sempitnya dunia di antara gw dengan seorang teman sekelas gw. Jadi ceritanya gw mempunyai seorang teman sekelas di Informatika ITB yang pernah gw ceritain di sebuah cerita di blog gw ini.

Kebetulan, gw lagi jalan-jalan ke tanah tempat orang tua gw dulu tinggal, Sumatera Utara. Entah angin apa yang bikin gw jalan-jalan ke sana padahal biasanya gw gak mau disuruh (padahal emang gara2 mo menghadiri pernikahan kedua dosen di Informatika). Dan setelah tiba, gw langsung ngeSMS temen-temen gw yang katanya tempat tinggalnya di daerah Medan. Yah, dari semuanya, cuman dia yang ngebales *sigh*. Setelah itu gw janji mo kunjungan ke rumah dia di Medan ini. (tanpa bermaksud apa-apa loh, bener! karena temen di ITB yg gw kenal cuman dia sendiri yang masih di Medan)
Pas Hari-H, gw setelah jalan-jalan bersama-sama dengan saudara gw, gw iseng-iseng aja minta dianterin lewat rumah temen gw tersebut. Setelah kita sendiri jalan jauh banget sampai ke tepi Medan buat nyari karena salah informasi, akhirnya ketemu juga karena ada sedikit masalah administrasi (karena katanya baru-baru ini nama jalannya diubah, makanya kita gak nemu-nemu). Wuih, tanpa terduga-duga, rumahnya gede juga *sigh* (2 kalinya rumah gw di Jakarta ada kali ya). Kebetulan kata Pak Uda gw juga itu keluarga yang tinggal di situ baru aja pindah ke daerah situ. Ternyata rumahnya deket banget dengan rumah Pak Uda gw tempat gw nginep (tinggal jalan kaki dikit ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜› )
Lalu setelah jalan-jalan itu gw dioper ke Pak Tua (suami dari kakak ibu gw ๐Ÿ˜› ) buat diajak makan Mie Aceh Titi Bobrok (makanan non babi terenak di Medan, sepertinya ๐Ÿ˜€ ) Kebetulan juga karena Pak Tua gw itu pendeta yang cukup terkenal di Medan, gw tanya-tanya mengenai temen gw itu, dan ternyata Pak Tua gw kenal. Jadi ceritanya itu keluarga yang baru pindah ke sana, pernah juga dua-duanya tinggal di daerah situ. Dan kebetulan yang memberkati pernikahan orang tua temen gw itu adalah Pak Tua gw itu. Lalu kakak tertua dari temen gw itu adalah junior dari sepupu gw anak kedua dari Pak Tua yang kuliah di Teknik Sipil USU (dan ceritanya kakak tertuanya itu adalah kembang kampusnya Teknik Sipil USU, dan memang setelah cross-check gosip, bener euy, cantik ^_^ ) Mengenai cerita itu kebetulan abang gw itu yang cerita, sekalian dia nanya apa gw kenal adiknya: marga Ginting jurusan teknik Informatika ITB angkatan 2005 (yg jelas emang kagak ada)
Well, dari percakapan berdua yang dimulai dari jam 6 sore sampai jam 9 malem (isi lain dari pembicaraan tersebut dirahasiakan) di rumah temen gw tersebut, akhirnya memang dikonfirmasi ternyata bener, temen gw itu pernah diceritakan oleh orang tuanya tentang pak Tua gw. (Tapi entah kenapa pas gw kenalan sama ibunya, kok kayaknya mendapat reaksi yg agak dingin, mana pake acara seluruh sodaranya ngeliatin di belakang. Serem kali…)
Dan setelah sepupu gw itu jemput pada jam 9 kurang yang mengakhiri pembicaraan gw dengan teman gw tersebut (duh, padahal Bika Ambonnya masih pengen gw makan, enak ^_^ ). Abang gw tersebut cukup kaget ternyata gw kenal dengan adeknya junior abang gw (ya iya lah! nanyanya marga Ginting bukannya beru Ginting, jelas gw gak kenal!) itu yang katanya kembang kampusnya Teknik Sipil USU ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜› (dan mana baek lagi… kita lagi ngomong berdua, dibawain Bika Ambon yang banyak sama Kue sisa Tahun Baruan oleh sang kakak yg katanya kembang kampusnya Teknik Sipil USU)
Sesampainya di rumah Pak Uda gw, Bibi Uda (adek kandung nyokap gw) gw langsung ribut-ribut. Ternyata dia kenal juga dengan orang tua dari temen gw itu. Ternyata dulu ibunya itu pas mau masuk perguruan tinggi, pas itu kebetulan nyokap gw yang ngajarin Kimia di bimbingan belajar gereja (maklum, nyokap gw itu termasuk yang terkenal pinter di kampusnya, beda dengan anaknya yang satu ini gk ada pinter-pinternya). (sayangnya setelah gw konfirmasi ternyata nyokap gw lupa yang mana orangnya ^_^ ) Lalu ternyata orang tua dari bapak temen gw tersebut adalah orang terpandang di kampung itu yang memang banyak yang kenal (termasuk bokap gw).

Yah, inti dari cerita gw ini,,,, bukan masalah dunia itu sempit atau bukan, sih… mengingat memang gw adalah mahasiswa asal Jakarta, dia mahasiswi asal Medan (sebelumnya di Siantar) ketemu di Bandung dan ternyata punya sejarah keluarga yang pernah berhubungan… bukan itu sih,,, tapi yang gw kagum sih itu karena eratnya rasa persaudaraan di adat Karo. Bayangin aja, orang yang udah lama gak ketemu aja, masih bisa tau yang mana dan gimana sejarah keluarganya sampai ke kakek-neneknya. Keren juga ya….
Mengutip kata-kata dari Bi Uda gw, “Kalo orang Karo, gak bakal ke mana

2 thoughts on “Sempitnya Dunia”

  1. bisa baca sendiri, toh, kesimpulannya

    yang gw kagum sih itu karena eratnya rasa persaudaraan di adat Karo. Bayangin aja, orang yang udah lama gak ketemu aja, masih bisa tau yang mana dan gimana sejarah keluarganya sampai ke kakek-neneknya. Keren juga yaรขโ‚ฌยฆ.

    adat simalungun pun gitu,
    sodara pak Uda gw bisa tau pun bu Risna itu menikah ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜› ๐Ÿ˜›

Leave a Reply