Laporan dari Pestanya Pak Joe n Bu Risna

Yah, sebenernya gw juga gak enak mo cerita. Soalnya khan biasa motto teman-teman dunia maya itu adalah ‘bukan bukti kalau gak ada rekaman citra’, jadinya minta maaf kalo gak ada fotonya, karena memang kameranya ketinggalan.

Mari kita mulai dari upacara pemberkatan pernikahan Pak Joe dan Bu Risna. Upacara pemberkatan ini diadakan pagi hari kira-kira jam 9 pagi hari di GKPS Sidorame hari Sabtu kemarin (01/27) Yah, dari semua upacara pemberkatan yang pernah gw ikuti, mungkin yang kali ini agak sedikit lebih sederhana tapi suasananya damai. Khotbah sang pendeta pun mengena, bakal gw coba inget-inget ntar kalau gw udah berkeluarga.
Yah, lalu setelah khotbah pun dilanjutkan dengan lagu yang bagus,


Tenanglah kini hatiku : Tuhan memimpin langkahku
Di tiap saat dan kerja tetap kurasa tanganNya
Tuhanlah yang membimbingku: tanganku dipegang teguh
Hatiku berserah penuh tanganku dipegang teguh

Di malam yang gelap benar: di taman indah dan segar
di taufan dan di laut tenang tetap tangankuu dipegang
Tuhanlah yang membimbingku; tanganku dipegang teguh
Hatiku berserah penuh tanganku dipegang teguh

denger lagunya jadi terharu, ih. Bener-bener menyatakan menyerahkan diri dan seluruh masa depan keluarga hanya di tangan Tuhan saja.
Lalu mendengar janji pengantin, awak benar-benar kagum pun dengan suara lantangnya pak Joe, “Ya, dengan segenap hati saya mengaku. Saya berjanji mengasihi Risnawaty dan tidak akan menceraikan Risnawaty kecuali kematian menceraikan kami berdua
Yah, akhirnya pas ucapan selamat dan sepatah kata, awak pun kabur dari gereja 😛 😛 😛 lalu pergi minum bentar dan pergi ke tempat upacara adat di wisma yang jaraknya cukup dekat di sana.
Pas di wisma, ternyata banyak juga ya ucapan selamat yang dikirim sama orang-orang dalam bentuk rangkaian bunga. Yah, setelah antrian yang lama memasuki tempat upacara adat, akhirnya dapat kesempatan juga menyalami kedua mempelai. Pak Joe bilang, “Nyampe juga ya?” Hehehe, nyampe dong pak!
Setelah masuk, bingung lah awak. Itu di sebelah kiri tulisannya “parboru” di sebelah kanan tulisannya “paranak” (CMIIW). Awak pun tak tau di mana mesti duduk. Nanti gimana kalo awak duduk di sembarang tempat terus dipelototin itu sama saudaranya bu Risna… Akhirnya setelah bingung, ditunjukkin tempat untuk tamu di sebelah paling depan.
Sialnya, ternyata makanannya nasi kotak restoran Padang, pun! Awak khan dateng juga pengen icip2 itu makanan a la Simalungun pun… Ah, akhirnya terpaksa memuaskan diri dengan nasi kotak dan melihat saudara-saudara bu Risna makan… (mau dong….)
Adapun yang lucu mengenai acara nikahan a la Simalungun dengan a la Karo menurut abang sepupu gw. Katanya kalau Karo itu istilahnya SMP, kalau Simalungun lebih maju SMA. SMP itu Sehabis Makan Pulang, SMA itu Sehabis Makan Adat. Jadi kalo Karo itu katanya abis makan langsung acara selesai, sedangkan Simalungun abis makan baru acara adatnya.
Oo, gitu toh….
Yah, lalu setelah udah lama di sana, agak bingung lah ngapain acaranya. Sebenernya langsung minta pamit sama pak Joe dan bu Risna, tapi disuruh pun jangan pulang, soalnya acara adatnya masih gak berapa lama dari saat itu. Ya udah, tungguin aja lah.
Tapi karena kelamaan, akhirnya menyerah juga. Acara adatnya pun baru sampe ngomong2 dari keluarga bu Risna.
Jadi tanpa mohon pamit lagi, yah pulang lah. Jadi minta maaf gak sampe selesai lah ya… ^_^
(masih draft, tapi ntar tak update deh kalo ada yg salah….)

Leave a Reply