Jangan Komen di Blog Selebâ„¢ ?

Jangan KomenAda hal yang menarik setelah jalan-jalan di blog-o-sphere.
Gerakan Jangan Komen di Blog Selebâ„¢. Intinya jangan sering komen di blognya selebrity di blog-o-sphere. Entah mau mendukung atau tidak. Dari dulu emang gw paling heran sama isu ini.

Mata uang di dunia blog adalah inlink (jumlah link yang masuk). Makin banyak inlink, makin kayalah blog.

Blog baru terus bermunculan dan anehnya, tanpa disuruh, blog baru selalu dan selalu ngelink ke blog-blog seleb. Sayangnya, blog seleb terkenal pelit ngelink ke blog baru.
Akibatnya fatal: blog-blog baru jadi makin miskin. Blog seleb makin kaya.


Well, ternyata orientasi ngeblog sudah berubah.. Apa ini yang namanya evolusi struktur masyarakat di dunia blogging. Dari dulu jaman manusia purba, manusia saling menukarkan bahan makanan untuk saling melengkapi dan saling mengikat rasa kekeluargaan. Makin berkembang ada yang namanya uang yang menggantikan nilai tukar sebuah komoditas. Tapi makin lama, uang pada orang bukan lagi dinilai untuk nilai tukarnya terhadap sebuah komoditas. Sekarang makin banyak uang, makin tinggi status seseorang dalam masyarakat (entah itu dapet opini publik yang positif atau negatif), bahkan jika sampai mati pun uang itu hampir tidak pernah digunakan (analogi : Gober Bebek). Apa gunanya uang itu jadinya?

Kritisi selebriti yang jarang melink blog baru, menurut gw gak rasional. Wajar aja lah kalo gak di link, wong kenal aja juga enggak. Masak iya gw cuman suka baca blognya pak Priyadi, hampir gak kenal orangnya secara langsung, terus minta dilink. Udah gitu pelampiasannya biar dapet incoming link, malah ngespam. Ngelink juga banyak-banyak gak bagus. Selain capek masukinnya juga bikin jelek tampilan blognya (jadi panjang gitu khan? bisa aja diakalin pake javascript, tapi ngegede-gedein ukuran document size yang mesti didownload ke browser)

Gw gak setuju pada 2 hal pada isu ini (bukan ke penulisnya sih juga sih).

Yang pertama, incoming link sebagai “tolok ukur” kekayaan sebuah blog. Yah, tergantung orangnya juga sih. Kalo si empunya blog orangnya gila eksistensi, ya wajar lah dia minta sana sini buat di link blognya padahal isinya sebenernya gimana gitu…. Kalo kayak gw sih tujuan ngeblog ya buat cerita-cerita aja 😀 😀 😀 Kembali ke tujuan ngeblognya deh, gak semua orang bikin blog, minta dilink toh. Cuman buat yang pecinta eksistensi doang.

Kedua, (yang ini tidak setujunya kepada pelaku) upaya memperkokoh eksistensi dengan quick-reply (baca : spam; comment first, read after) di blog-blog tenar (blog tenar itu blog yang banyak dibaca orang karena isinya menarik (informatif atau kontroversial)). Mbok ya usaha dulu bikin isi blog bagus, terus memperluas kenalan di dunia blog. Ya, baru di link. Meski komen di blog adalah kemerdekaan untuk berserikat dan berkumpul, mengeluarkan pikiran dengan lisan dan tulisan tapi toh kita kenal khan yang namanya spam seperti halnya pada e-mail dan mailing list. Buat empunya blog, sepertinya mesti di moderasi itu komen yang masuk.

Gw memandang ini dari segi pembaca blog yang lain, bukan dari segi blogger yang lain. Kasian yang mo baca, buat ngeload satu post yang pake headline dulu, mesti ngeload komen-komen yang sudah dikotori komen-komen gak penting. Gw sering ngalamin mesti ngebaca ratusan komen buat nyari tanggapan yang serius dan bermanfaat perihal topik menarik yang dibahas. Mak, itu juga banyak tanggapan penting yang suka kelewatan. Itu bener-bener mengganggu, loh. Ibarat kalo kita mesti rapih-rapih inbox e-mail, lah. Gak suka toh kalo tiba-tiba surat yang penting gak kebaca karena keselip di antara spam. Sepertinya di dalam mata kuliah Interaksi Manusia Komputer (Human Computer Interaction) di bahasan Web Development perlu di tambah bagian khusus Webblog Interaction and Usability Design.

Tolong lah blogger berpihak kepada kami para pembaca setia blog yang miskin bandwith dan butuh informasi penting pada blog anda.

(Ini bukan karena gw sirik ato jiper gara-gara jarang dikasi komen 😛 😛 😛 )

14 thoughts on “Jangan Komen di Blog Selebâ„¢ ?”

  1. Fakir Komen yg bos 😛

    iya ya… saat ini gw liat fenomena komen di Blog Seleb semakin marak. Padahal komen yg berkaitan dengan tulisan yang dikomentari malah banyak yang tidak sesuai.. paling cuman ingin menunjukkan ‘keeksisan’ dirinya di Blog Seleb.

    Tp klo di blog kita banyak komen.. biasanya itu ngasih ‘semangat’ lebih untuk terus ngeblog.. walaupun tujuannya ngeblog kan bukan buat banyak2an komen.

    Yah.. yang penting ngeblog itu buah happy2 n nambah temen2 n menjaga silaturahmi ama temen2 lama biar ga lupa… 🙂

    sekaligus belajar mentranformasikan pikiran, ide, uneg-uneg, pemikiran dalam otak menjadi tulisan… 😀

  2. @rendy:
    oh iya dong, serius. fenomena quick reply itu mengganggu loh sebenernya. meski emang paling cuman menambahkan sekian kb dari document size (belum lagi yang pakai fasilitas gravatar, nilai sumbangannya jadi sedikit besar, (thx to policynya gravatar)), tapi tetep aja, di dalam bagian web usability, ada salah satu bagian kenyamanan pembaca yang ditunjukkan dengan seberapa banyak user mesti scrolling sebuah page (lagi semangat2nya nih abis dapet tu kuliah 😀 😀 😀 ) gw suka banget baca2 di blog seleb karena isinya emang bagus, dan karena emang banyak komentar yang menarik yang terselip di antara komen2 yg rada \”gak guna\” bwt gw. mengganggu gak sih?

    @chaidir :
    yee… khan udah dibilang, bukan sirik, bukan jiper, bukan minder… biarin aja komen dikit… yg penting gw bisa dapet akses internet terus ngeblog, udah sukur….

    setuju! yang penting ngeblog itu happy2 and nambah2 temen 😛 😛 😛

    tapi…. masi bingung….

    sebenernya blog yang ngescroll ke bawah itu…. mengganggu gak sih? kok gw suka annoyed, yak….

  3. weks….

    untung gw kenal orang di atas….

    kalo gak kenal udah gw ilangin 😛 😛 😛

    kayak gitu, deh…. komen2 gak guna banget….

    thx buat contohnya ya!

  4. gw pasti komen kok di blog lu tenang aja pet…

    kalo blog gw si terserah aja ada yg mo baca apa engga,
    penting gw nulis,
    soalnya lg susah nyari tempat pelampiasan niat nulis gw…

  5. Pingback: www gratis poker
  6. Pingback: live poker game

Leave a Reply