What’s So Nice Tonight

Ada orang bilang, cewe biasa kalo didandanin jadi cakep 😛 😛 Kadang-kadang emang gitu sih. Biasanya kalo keliatannya gak gimana gitu, tiba-tiba ngeliat didandanin, pandangan berubah 180 derajat.
This day might be the most tiring day in the week, even though today is weekend. Oh, please. Kemaren udah dibagiin ujian Strukdat yang nilainya biasa-biasa aja terus diumumin Tugas Besar II. Rasanya mo mati, bener. Mana hari ini sosialisasi materi latihan tenis meja di UATM. Bayangin, gw disuruh ngayuh bed buat ngebalikin 500 biji bola yang dichop setengah mampus. Pinggang ama bahu udah mati rasa. Udah gitu ada latihan buat Mukrab yang di tengah lapangan parkir dinginnya gak nahan.

(Enough for the introduction)
Well, but this night seems clear it all by the suprises it gave to me. Siapa kira hari ini gw gak bisa dapet tontonan seru sekaligus beberapa kejutan gak disangka.
Ceritanya hari ini gw nonton Dies Natalis 28 UKSU ITB. Sebenernya setelah latihan Mukrab, pengennya langsung balik tidur. Tapi sayang ah, udah beli tiket. Tujuan utamanya penasaran dengan 2 orang temen sekelas: yang ini (13505033) dan yang ini (13505119).

Oke, pertama yang ini 😛 Temen sekelas sekaligus temen sekelompok IMK. Biasa di kelas keliatan tomboy. 😛 😛 Enak diajak ngomong, karena ya gak cewek2 amat gitu. Tapi kali ini keliatan beda deh. Pas acara Dies Natalis dia nampil 3 kali: Tari Karo, Tari Tapanuli Selatan, dan Tari Melayu. Pertama ngeliat dia di tari Karo: Tari 5 Serangkai. In fact salah satu dari orang tua dia emang orang Karo. Setelah sedikit percakapan, tau lah relasi kita berdua itu adalah erturang impal (kalo gw gak salah inget sih….) Well anyway, seeing her in that Karo dress a little bit shocking. Biasanya ke kuliah pake jaket, kaos oblong, dan celana jeans dengan muka ngantuk, sekarang pake kebaya merah rada transparan bagian bahu dan sarung serta selendang (duh…. gw lupa istilah Karonya apa) dengan rambut disanggul. *speechless* Untungnya tari yang ini rada lama dan pelan, rada bosen sih ngeliatnya (meski gw orang Karo), jadi bisa memuaskan rasa kaget nan penasaran.
Yang pas di Tari Tapanuli Selatan, gw gak terlalu meratiin sih, entah itu udah ditariin sebelum gw dateng ato ditariin pas gw mesti keluar buat ke toilet. Paling enggak yang pas Tari Melayu itu, loh…. Aduh,,, dandanannya itu.. きれい ね。。Pas nari apa lagi.. Gerakan yang lemah gemulai mengalir seiring lagu ditambah ekspresi yang manis nan ceria dan gaya yang imut, kekanak-kanakan, serta menggoda… (arrrgghhh…. kawaii….!! suki da….!!! :gila2: ) Paling bagus deh diantara 2 cewe lain yang nari bareng…. Really can’t take my eyes off her.

Terus yang satu ini lagi. Temen sekelas juga… Sekelas di kuliah agama juga. (tapi sekarang gw udah pindah ke hari Sabtu) Jadi dulu suka minjemin alkitab kalo gw lupa bawa. Entah kenapa gw ngerasa wajah dia itu rada mirip dengan foto wajah nyokap gw pas muda. Perasaan doang, ah. Enggak juga sih, soalnya dia mirip sama tante gw, dan banyak yang bilang tante gw itu mirip nyokap gw pas muda 😛 😛 😛
Eniwei, pas Dies Natalis dianya cuman nari 1 tarian doang, ya itu tari Karo, Tari 5 Serangkai. In fact juga, dia orang Karo juga. Kalo gw gak salah inget, di adat Karo, relasi kita itu impal. Well, ya terkejut juga, dengan gaya berpakaian untuk kuliah yang tidak berbeda dengan yang di atas (minus muka ngantuk), tiba-tiba menari dengan dandanan Karo seperti yang dideskripsikan di atas juga (kebaya merah rada transparan bagian bahu dan sarung serta selendang terus rambut disanggul). Sayang sih cuman nari 1 tarian, jadinya gak bisa ngeliat gayanya dalam pakaian tradisional daerah yang berbeda… Tapi cakep loh… suka sama penampilannya… bagus… kalo gw perkolong-kolong sama dia, kebanting kali ya gw… hahaha…. 😀 😀 (ya iyalah, orang dulu gw cuman nari setaon sekali, sekarang mah dah lupa)

Setelah menonton, gw mengambil kesimpulan. Ternyata kalo ngeliat cewe dengan gaya yang lain, bisa merubah cara pandang. Bukan nganggep cewe itu cuman mesti dilihat penampilannya… tapi justru itu… moralnya adalah… kalo ngeliat cewe itu sebenernya jangan dari penampilan dulu… yang namanya penampilan itu dengan gampang bisa diubah…. penampilan yang biasa-biasa aja dalam keseharian, pada saat special occassion… tiba-tiba jadi cakep….
Dan ternyata di kelas gw banyak juga cewe cakepnya 😛 😛 hehehe….

NB : Impal itu semacam pertalian darah seperti sepupu. istilahnya di Toba itu pariban. Secara hukum adat diperbolehkan menikah. Kalo erturang impal itu lebih khusus dari impal. Secara hukum adat dilarang menikah. Udah, ah. Susah lah jelasinnya.
For more detail of Karo culture and tradition visit Tanah Karo Online . (Maklumlah, anak orang Karo perantauan, jadi kurang terlalu ngerti 😀 😀 😀 )

*udah lah, gak penting banget… jadi gak enak ama orang2 yang diceritain*

8 thoughts on “What’s So Nice Tonight”

  1. ya tuh om.. emang cantik tuh gw nonton juga acara UKSU kemaren emang cukup “stunning” doi hehehehe peace yo !! ayo beri kk beriii

  2. @anggriawan :
    bukannya baru tau gitu sih, kalo ngeliat cewe gak mesti dari penampilan….. tapi emang baru ngerasa kalau sepatutnya seperti itu……..
    tadi baru diceramahin sama temen cewe,,,,
    “Pet, setiap cewe itu pasti punya sisi cantik. Hanya, mungkin elo gak pernah meratiin dalam keseharian. Baru elo sadar ketika ada sesuatu yang spesial yang terjadi.”

    @KnightDNA :
    weits… bukan napsu pengen ngeliatin… cuman pengen ngirim ke nenek gw di Jakarta… sejak ngurus gw dari kecil, nenek gw jarang nonton acara-acara yang nampilin tari-tari Karo…. paling kalo pulang ke rumah di Medan….

    @gray_fox :
    salam kenal, deh…. siapa yak? 😛 😛

  3. Aih, yang diomongin ngebaca juga…. *sigh*
    Alo, nessya… gak marah khan diomongin? 😛 😛 😛

    kemaren narinya keren banget, loh!! :2thumbs: :2thumbs: :2thumbs:

Leave a Reply