‘Promosi’ Telepon

Sebenernya dari dulu udah mo ngepost… Tapi males…
Eh, gak taunya ada yang udah ngepost juga di sini

Tapi kali ini versi gw nya…. Jadi ceritanya udah 3 kali nih…..
Yang pertama… jalan Ganesha
Salesman: Permisi mas…. Mahasiswa ITB ya?
Gw : Iya
S : Dari luar kota Bandung ya?
G : Iya
S : Wah, kebetulan, mas, kita dari pameran di XX (rahasia) lagi mau promosi.. Karena mas dari luar kota Bandung, maka mas berhak dapet bingkisan. Tapi jangan lupa pergi ke pamerannya…
G : *ngangguk*
S : Jadi ini produk kami… *nunjukkin telpon*…. bagus gak mas? Ini harganya 1 juta, loh… Menurut mas, pantes gak harganya 1 juta?
G : *ngangguk gak jelas*
S : Nah,, mas, dapet ini kalo bisa jawab pertanyaan saya…
G : *ngangguk*
S : Tapi… kita mesti bayar kewajiban ke negara, loh mas…. pajak… 200 ribu…
G : *udah cium gelagat gak jelas* aduh, mbak… gak tertarik deh…
S : Eh, mas… sayang loh…..
dan gw kabur….
Yang kedua…. di Salman… salesman yang berbeda,,,
S : Mas, kita mau survey nih…
G : *udah ngeliat ada bungkusan yang sama seperti kemaren* Aduh, maap mas… saya lagi buru2 nih…..
S : Kita juga buru-buru.. cuman mo nanya dikit doang…
G : *kabur*
Yang ketiga…. di gerbang belakang….
S : Permisi mas, dari kampus ITB…
G : Iya
S : Tadi dapet kuliah dari pak XX (menyebut nama yg gw pasti gak tau), pas acara dari perusahaan XX (gak mo nyebut merek, gw)?
G : Enggak tuh…
S : Ah, kebetulan. Jadi kita dari perusahaan XX lagi mo promosi… *menunjukkan bingkisan yang sama kayak kemaren2*
G : Aduh… kebetulan nih buru2… *kabur lagi*

Bisa aja tu orang pada kayak gitu.. Duh, entah itu nipu ato kagak ya… Mbok ya kalo ngasi telpon yang murah, dong… Pengen gw cari tau itu telpon harganya berapa…. beneran itu 200 ribu… masak banyak banget sih orang yang mo ditawarin??!?!?!

4 thoughts on “‘Promosi’ Telepon”

  1. Wah, Sabtu yang lalu aku juga ketemu tuh sales di gerbang belakang. Pertama2 sih orangnya izin mau ngomong sebentar, terus salaman, abis itu mulai nanya “mas, aslinya dari bandung ato luar kota?”, terus waktu aku jawab “luar bandung”, dia nanya lagi, “biasanya kalo nelpon pake HP apa? Siemens? ato Nokia?”. Karena sekarang aku lagi pake Nokia, ya aku jawab aja langsung “Nokia”. Nah, terus si masnya langsung aja bilang, “wah, kebetulan, jangan lupa ya ntar nonton pamerannya!” Pameran naon? Emang ada pameran Nokia yah? Aku juga ga tau, soalnya aku abis itu buru2 pergi sambil bilang, “mas, udah ya, saya pergi dulu”. Waktu aku mulai beranjak pergi, si masnya masih usaha manggil2, “eh mas, ini hadiahnya…”, yang langsung aku jawab, “nggak usah deh mas, makasih”.

    hihihiiii… *dah pengalaman sih, di kampung dulu pernah, di Bandung juga dah pernah, modus operandinya sama lagi, cuma beda lokasi aja*

  2. ja, begitoelah boeng.
    itoe oknuum ada iang sampai ngasi itoe pertanjaan iang djawabannja pasti bener…
    contoh:
    “Negara manakah pengekspor barang elektronik terbanyak ke Indonesia?”
    dan kita itoe disoeroe beli itoe tilpun, poen….
    oentoeng ejk tida tertipoe itoe poen….

Leave a Reply