Ms. Right?

(post ini dibuat setelah sehari mengalami depresi: Kuis Matdis, Ngerjain Tubes, lalu Kalah maen pingpong. lalu rasa hati jadi rada melankolik setelah nonton Sukuran sem 2 eps 26 sambil ngelanjutin koding buat tubes; maap buat yang baca kalo postnya rada gak penting)

Beberapa minggu lalu, ada acara di GII Dago berjudul, “Finding the Right Person”. Seorang teman nanya, “Pet, pergi gak ke tu acara?
Gw dengan skeptik menjawab, “Gak, penting ya?
Beberapa minggu sebelum itu ada juga teman yang nanya, “Pet, udah punya pacar belum di kuliah?” Gw dengan skeptik menjawab, “Gak, penting ya?
Beberapa minggu sebelum itu orang tua juga nanya, “Pet, udah ada cewe yang disuka?” Gw dengan skeptik menjawab, “Gak, penting ya?

Akhirnya pertanyaannya berubah. “Gak penting, ya?
Biasanya kalo nanya kayak gitu, gw suka mikir, beberapa cewe yang pernah gw suka. Berapa orang ya? Argh, gak inget. Yang paling inget cuman satu pas SMA 😛 kemudian satu institut. Ah, cerita lama 😀 Sekarang juga sebenernya gak ada, tapi di kelas kadang “terlihat seperti suka” dengan seorang cewe. Jujur, itu cuman sikap ramah (terlalu) berlebihan doang. Untung gak ampe masuk buletin gosip angkatan (ada ya?). (Walau memang gw orangnya ramah sama semua cewe)
Anyway, sebenernya pernah ada loh cewe yang pernah suka ama gw. Cuman gw biasa aja. Bukan sok keren ato sok jual mahal. Tapi males aja. Dan setelah waktu yang lama, dia ngaku setelah gw tanya. Tapi saat itu dia mengaku pernah, dan yang disuka itu sepertinya adalah kepribadian gw yang lain di dunia maya (Aih….).
Mengenai beberapa cewe yang pernah gw suka, kalo diinget-inget lagi, kalo gak salah, biasanya gw suka mengurungkan niat karena perbedaan. Secara probabilitas, gw sebagai anggota golongan minoritas, kemungkinan untuk suka dengan anggota mayoritas sangat besar. Kalau untuk yang terakhir, jelas gw sempet bilang kalo gw suka, tapi yah, akhirnya gw minta tetep jadi temen *sigh* Kalo yang sekarang gw suka? Haiyah, nyata aja kagak…..

BTT, kenapa sih gw selalu jawab hal-hal itu sebagai ‘gak penting?’. Sepertinya sih karena kesibukan sih, ya. Kalo harus meluangkan waktu buat cewe, sepertinya gimana gitu…. Mana kegiatan udah terbilang cukup padat.
Well, honestly. Mungkin alasan di atas, kayaknya hanya pelarian doang. Kayaknya rasa gak pede aja sih ya. Mungkin gw kasian ama cewe yang mungkin bakal nemenin gw. Apa sih yang bisa didapet dari gw. Seperti disebutkan beberapa paragraf di atas, kepribadian gw di dunia nyata mungkin sama sekali gak worth it. Ada apa sih di gw? Tampang gak ada, body gak ada, pinter kagak. Selfish, egoistic, bossy, tukang pamer, sombong, cari perhatian, pemalas, tukang tidur di kelas, tukang cabut, inkonsisten, computer geek, boros, banyak omong tapi topiknya sering gak menarik, bla bla bla…. Aduh, kesian kali ama yang jadi cewenya. (Jujur, sepertinya buat gw gak berlaku motto, “For the world you might be someone, but for someone you might be her world” )

Kayaknya gara-gara kebanyakan nonton anime, gw jadi mikir hal-hal yang aneh. Bisa gak ya kira-kira ada cerita kayak di anime-anime gitu. Ada cewe seiman, cakep, rajin, IP tinggi, pinter, kaya, dan manis (ras dan umur tidak menjadi pertimbangan nah loh, jadi lamaran untuk biro jodoh) bisa suka sama cowo kayak gitu, kemudian setelah cerita yang panjang, they live happily ever after. (referensi : School Rumble, Midori no Hibi, dan sejenisnya)
Au ah, kebanyakan mimpi. Susah sepertinya menghadapi kenyataan. Kenyataan itu pahit, bung! One day, perhaps. Apa gw berbenah diri untuk menjadi the Mr. Right for the Ms. Right for me? Aih, susah juga ya……. Ntar lah kapan-kapan (mulai lagi deh….)

(Buat yang baca, sekali lagi maaf kalo ngerasa ini post gak penting. Hanya ingin melampiaskan stress, setelah tekanan yang berat dalam sehari. Udah ah, mo balik koding. じゃあ ! おやすみなさい !)

5 thoughts on “Ms. Right?”

Leave a Reply