20140401-191510.jpg
Diary

That Building

20140401-190841.jpg

One among few reasons why I am so reluctant moving out from my current place of eight years is this building in this picture taken from outside my room. There was this lady with whom I often walked back from campus together. One afternoon we walked passed this then nearly-finished apartment. I started out the conversation, “This will be a very nice apartment to live in, don’t you agree?” to which she smiled and replied, “When you buy the apartment one day, I will visit you.”

Since that day every morning when I woke up and saw this building and then walked by it to campus, I always thought thousand ways how I could afford it by myself. The feeling even got stronger after I mistakenly broke that friendship.

Years after, for quite some time now I have already been able to afford it. It is thankfully because of the sight of this building in the morning that always keeps my motivation running all this time. Despite of that, I have learnt a lot about real-estate and, and realistically speaking, affording this apartment is not a really good investment.

But a small part of me still remembers that promise and wonders whether it will ever come true. It is now my morning routine, stopping by it, seeking just a tiny faint sense of purpose.

Standard
Diary

November Birthday Wishlist [updated]

Buat gw mendapatkan hadiah ulang tahun dari orang lain adalah hal yang hampir tidak pernah terjadi seumur hidup gw. Well, mungkin sampai tahun lalu di mana gw mendapatkan hadiah T-Shirt dan tumbler dari beberapa temen gw yang cantik dan ganteng (Thank you banget loh, temen-temen!). Tapi yang sering terjadi adalah gw ngebeliin hadiah ulang tahun buat diri gw sendiri. -yeah, sounds a bit pathetic, though-

Berhubung bulan depan adalah ulang tahun gw yang ke seperempat abad plus satu tahun, gw lagi mendaftarkan apa aja yang gw mau beliin buat diri gw sendiri. Sebenernya tahun ini gw lebih kepikiran buat ngebeliin aksesori buat jas baru gw. Yup, jas, bukan tipe kaos-kaos geek yang gw biasa punya.

Perdana pakai jas baru di kondangan sepupu.

Yup, gw punya jas baru buat mempensiunkan jas lama gw yang umurnya udah tua banget. Dua tahun belakangan ini gw lebih suka buat pakai jas daripada batik buat ke kondangan temen. Jadi kayaknya lebih enak beli jas baru satu daripada beberapa batik biar gak kebanyakan baju yang disimpen di lemari. I mean, untungnya buat cowo pake jas yang sama aja dari waktu ke waktu sebenernya gak terlalu keliatan. Lebih keliatan kalo pake batik yang sama dari waktu ke waktu.

Iseng pakai jas tua gw bareng kaos sama jeans (sebenernya ini gw kebetulan abis pulang dari acara yg rada semi-resmi).

Jas yang lama itu sekarang udah jarang gw pake buat ke acara-acara resmi. Biasanya gw pakai ke acara yang semi resmi yang mana selalu gw pakai bareng kaos berkerah dan celana jeans. Untungnya terlalu nabrak juga biarpun kancingnya ada tiga. Sayang juga sih kalau jasnya udah gak pernah dipakai lagi gara-gara ada yang baru.

Lebih suka tiepin yang agak polos dan gak banyak ornamen kayak gini.

Barang pertama yang gw pengenin adalah tiepin (iseng nemu gambarnya di Zalora, kebetulan juga banyak yang modelnya gw suka). Sejak pertama kali gw punya jas, gw udah punya tiepin, sebenernya. Sebelum itu gak pernah ngerti kenapa orang pake tiepin. Terus pas jadi beberapa kali pakai jas, ngerasa rada annoying aja dasinya ke mana-mana. Akhirnya setelah nyadar gunanya tiepin adalah biar ngikat dasi, gw beli juga. Itu pas kebetulan lagi lewat di tempat yang jual. Sampai sekarang tiepin gw juga cuman yang gw beli lebih dari 10 tahun lalu itu. Masih bagus sih, tapi lama-lama bosen juga sebenernya.

Cufflink yang modelnya gak terlalu mencolok.

Dan barang selanjutnya adalah cufflink. Gw awalnya gak ngerti ini apa dan gunanya apa. Tapi gara-gara sering nonton Suits, gw sering notice kalau mereka kancing di ujung lengan kemejanya rada gak biasa. Rada beda dengan kancing yang di bagian dada kemejanya. Setelah lihat sana sini, baru tahu kalau itu ternyata emang ada jenis aksesorinya. Dan karena gw gak tahu dan gak pernah pakai juga, jadi kepengen beli aja biar tahu apakah beneran tambah bagus kalau pakai itu. Atau sebenernya ada gunanya selain dari cuman aksesori doang.

Setelah dipikir-pikir panjang dan seksama, kayaknya cuman dua itu aja yang lagi gw pengen meski gak segitu butuhnya juga sih. Gw orangnya terlalu simpel gak sih. Dan sebenernya biarpun gw lumayan suka pakai jas, tapi gw jarang banget pakai jas sehari-hari, jadinya gak ngerasa butuh-butuh banget. Mungkin kudu punya pekerjaan kayak pengacara kali ya biar bisa pakai jas tiap hari. Haha.

 

**UPDATE**

 

Birthday present this year!

Birthday present this year!

Dan tahun ini gw dapet dua hadiah yang sama. Yang pertama itu cufflink sama pocket handkerchief dari orang kantor. Dan yang kedua itu juga cufflik, handkerchief, dan ada tambahan dasi. Thank you guys!

Standard
photobooth2
Diary

Nontonin Sembilan Dedek-Dedek Lucu Nyanyi-Nyanyi di Jakarta

Seharusnya gw ngeposting ini minggu lalu. Tapi berhubung masih #GagalMoveOn selama satu minggu ini jadinya baru nulisnya sekarang.

Girls' Generation 2013 World Tour Girls and PeaceJadi tahun 2013 ini untuk yang ketiga kalinya, gw bisa nonton konser SNSD! Yang pertama itu di Girls’ Generation World Tour 2011 di Singapore dan yang kedua itu tahun lalu di SMTown Jakarta. Awal tahun ini memang ada gosip kalau SNSD bakal manggung secara solo (biarpun isinya 9 orang) di Indonesia. Dan ternyata gosipnya benar.

Hari yang ditunggu-tunggu pun tiba. Sabtu lalu gw berangkat dari Bandung jam 4 pagi bersama temen-temen SONE Bandung ke venue konser di Mata Elang International Stadium di Ancol. Sebenernya gw gak perlu berangkat sepagi itu karena gw dapetnya tiket VIP yang kursinya udah ditentukan. Berhubung dua kali konser sebelumnya udah ngerasain hiruk pikuk nonton dari bagian festival/mosh-pit, gw memutuskan tahun ini mau nonton dari bagian VIP.

Venue konsernya lumayan keren karena itu sebenernya adalah mall Ancol. Jadi ngantrinya lumayan nyaman karena banyak tempat jajanan yang enak. Ngantri VIP juga jadi nyaman karena ada ACnya. Meskipun untuk yang tiket Festival harus ngantri di luar, tapi ngantrinya di atas pasir dan ada pemandangan pantainya.

Anyway, ternyata pas udah masuk venuenya lebih kecil daripada yang di Singapore dulu. Dan agak kasian juga dengan rekan-rekan yang dapat di bagian paling belakang festival karena gak ada panggung yang mengelilingi bagian festival. Selain gara-gara udah ngerasain festival sebelumnya, alasan gw gak nonton di bagian festival adalah gara-gara pengalaman buruk pas nonton di SM Town. Bener-bener buruk deh, males ceritanya jadinya. :P

Gorgeous ladies!

Gw gak nyesel juga ngambil yang VIP, apalagi seat gw dapetnya bener-bener di bagian paling strategis, bagian paling depan dan tengah di bagian VIP. Yang ini viewnya bener-bener enak karena gw bisa ngeliat semua aksi dari cewe-cewe cantik ini terutama SooYoung. I’m so lucky! :”) Kalau di bagian Festival khan viewnya agak terbatas. Meski emang jadinya bisa ngeliat dari deket banget dan bisa jingkrak-jingkrakan. (Well, next time kayaknya gw bakal yang festival lagi deh).

Masih terngiang senyum indahmu di Singapore dua tahun lalu :3

Di konser kali ini para cah ayu ini ngebawain lagu-lagu dari album mereka The Boys dan I Got A Boy, dan juga beberapa lagu-lagu hit lama. Di banding world tour sebelumnya, kali ini gak ada solo performance dari tiap member SNSD. Tapi waktu performnya jadi lebih cepet juga. Mulainya jam 16.30 dan jam 19 udah kelar. Tapi meskipun begitu, performancenya bener-bener keren banget didukung dengan teknologi visualisasi yang super modern terutama bagian hologramnya. Gw bener-bener ngerasa banget feelnya kali ini buat ikut jingkrak-jingkrak sama teriak-teriak fanchant dari bangku.

Menurut gw, beberapa hal yang disayangkan dari konser kali ini. Pertama adalah sound systemnya yang bener-bener jelek. Sering banget suaranya adik-adik SNSD ini gak kedengeran. Dan gw sendiri notice kalo dedek TaeYeon mukanya sering bete banget kalo sound systemnya lagi aneh. Apalagi gara-gara ini suara dede-dedek yang lain jadi sering kedengeran miss gitu. Kasian ngeliatnya.

Pink ocean from my perspective.

Yang kedua, ini fan eventnya banyak yang gagal, nih, hahaha. Rencananya ada beberapa event yakni nyanyi ulang tahun buat HyoYeon, ngangkat jari kelingking yang diwarnain, terus ngangkat kertas yang pesannya “we will always by your side”. Yang event pertama sama kedua gagal banget. Hal lain yang disayangkan adalah penontonnya kebanyakan ngangkat gadget. Ada juga yang niat banget bawa-bawa kamera tele terus ngerekam satu lagu gitu.  Melihat banyak kamera serius kayak gitu bisa lolos ke dalam venue, personel security di sini gak sestrict yang Singapore kayaknya. Kalo ngambil foto satu dua kali sih gw masih oke-oke aja. Tapi mbok ya jangan niat banget gitu loh.

But anyway, meskipun banyak bagian yang miss di konsernya tapi para cah ayu ini bener-bener semangat dari awal sampai akhir buat menghibur gw dan para fans.

Hoping for the third.

Terima kasih banyak buat para promotor yang udah berhasil membawa SNSD ke Indonesia. Gw bener-bener salut sama kalian semua! Thanks juga sebesar-besarnya buat temen gw Yvan yang hokinya gede bisa ngedapetin gw tiket di tempat yang super strategis. Semoga gak kemakan hoki buat kuliah lo. :P

Gw berharap semoga masih dikasih umur dan kesempatan buat nonton konser yang selanjutnya.

PS: Kemarin gw diwawancara oleh situs super gak jelas tentang pengalaman nonton konser ini. Situsnya gak penting, tapi patut dibaca juga sih. Silakan menikmati.

Standard
Diary

One Short Hazy Dream

It was one short hazy dream, in which I only remember nothing but a tiny clear fragment. I was standing right in front of myself. He looked into my in the eyes and said, “Why all these years do you have to struggle to be a better man for the sake of a simple dream about a certain lady? Yet you have no courage to call her, to talk to her, and to show her how you feel.”

It was supposed to be one short hazy dream, in which those words left me standing there almost forever in silence just to wake up.

Standard
Arisetyo menjelaskan teknologi Javascript di OhdioFM
Diary, Technology

Cerita dari Acara Bandung Engineering Meetup July 2013: Javascript Technologies

Kemarin, saya dan beberapa rekan-rekan engineer di Bandung mengadakan meetup kecil di BrusselsSpring Setiabudi yang bertajuk Javascript TechnologiesMeetup ini berawal dari ide saya, Arisetyo, dan Ghanoz yang ingin mengadakan acara sharing yang lebih technical. Di Bandung sendiri sudah ada komunitas yakni FOWAB yang isinya adalah para pelaku dunia dijital Bandung dari berbagai kalangan mulai dari entrepreneurdesigner, dan termasuk juga engineer.

Saya secara pribadi menilai FOWAB telah sangat sukses menarik minat banyak sekali masyarakat Bandung untuk terjun menjadi pelaku dunia dijital. Kesuksesan ini ditunjukkan dari banyak sekali acara-acara yang mengundang banyak sekali partisipan termasuk di antara GEEKFEST yang diadakan tahun lalu yang berkolaborasi dengan komunitas-komunitas lain di Bandung. Meski demikian beberapa rekan-rekan engineer merasa membutuhkan acara sharing yang lebih teknis sebagai tempat berbagi best practice dan solusi masalah teknis. Oleh karena itu saya mengajak rekan-rekan untuk menginisiasi acara ini.

Format acaranya cukup sederhana. Setiap meetup akan memiliki topik khusus, seperti kemarin “Javascript Technologies”. Nanti akan ada presentasi pembuka dari rekan-rekan engineer yang menggunakan teknologi tersebut untuk masalah yang dihadapi. Sharing akan dilanjutkan dengan diskusi. Rekan-rekan yang hadir bisa mengutarakan masalah yang sedang dihadapi dan kemungkinan solusi yang bisa ditawarkan oleh teknologi yang sedang dibahas. Biasanya di diskusi ini rekan-rekan yang lain juga bisa menawarkan solusi lain untuk masalah yang sama atau yang mirip yang pernah dihadapi.

Sesi sharing pada meetup kemarin dibuka oleh Arisetyo yang mejelaskan tentang teknologi Javascript yang digunakan di Ohdio.fm. Ohdio adalah sebuah layanan music streaming yang menyediakan playlist berdasarkan mood. Pengunjung dapat memilih playlist sesuai dengan mood seperti ‘sedih’, ‘senang’, ‘galau’, dll dan mendengarkan lagu-lagu yang disediakan.

Arisetyo, atau lebih sering dikenal sebagai OmAri, bergabung dengan Ohdio untuk membangun wajah baru dari Ohdio. Tantangan pertama yang dihadapi oleh OmAri adalah keputusan untuk melanjutkan arsitektur yang ada atau menggunakan teknologi yang sudah familiar. Teknologi yang digunakan pada wajah lama Ohdio adalah Python di atas Tornado.

Berhubung OmAri memiliki latar belakang front-end engineer yang banyak berkutat dengan ActionScript dan Javascript, OmAri memutuskan untuk membangun ulang menggunakan Javascript. Keputusan ini juga didukung oleh perubahan wajah khususnya perubahan konsep layanan serta model bisnis Ohdio. Teknologi yang dipilih adalah DurandalJS untuk front-end dan NodeJS untuk bagian back-end. Framework DurandalJS dipilih karena kemudahannya untuk digunakan dalam membangun Single Page Application. DurandalJS ini sendiri merupakan pembungkus teknologi Knockout, RequireJS, dan jQuerySelain membahas tentang tantangan-tantangan teknis di Ohdio, OmAri juga banyak curhat bercerita tentang sejarah beliau di bidang teknis (ketauan umurnya) mulai dari VBScript, ActionScript hingga Javascript.

Sesi sharing selanjutnya diisi oleh Muhammad Ghazali atau yang biasa kita panggil dengan Ghanoz. Dalam sharingnya Ghanoz lebih terfokus pada pengembangan menggunakan NodeJS. Ghanoz membuka sharingnya dengan tulisannya Kalau ada yang bertanya apa itu Node.js tentang apa itu NodeJS, kelebihan-kelebihannya, dan tipe aplikasi yang relevan. Beberapa hal pendukung NodeJS yang juga diceritakan oleh Ghanoz antara lain ExpressJS sebuah web application framework untuk NodeJS, NodeUp podcast untuk NodeJS, Async utilities for Node.

Banyak sekali hal yang dibahas pada sesi diskusi, mulai dari penggunaan MongoDB pada NodeJS, desain dokumen MongoDB yang digunakan pada Ohdio, perbandingan mindset pada pemrograman asynchronous, hingga pemanfaatan WebSocket pada NodeJS dan PHP. Bahkan OmAri juga mendemokan contoh aplikasi sederhana untuk chatting menggunakan Node, Express, Socket.io, and Knockout.js.

Saya pribadi sangat senang dengan antusiasme yang ditunjukkan oleh rekan-rekan dan saya optimis bahwa acara ini dapat rutin diadakan setiap bulannya. Pada akhir acara, saya melakukan survey tentang topik yang menarik untuk dibahas pada meetup selanjutnya. Rekan-rekan yang lain rupanya masih antusias untuk melakukan pembahasan yang lebih luas mengenai Javascript terutama bagian front-endnya karena pada meetup kali ini lebih banyak ke back-endnya. Dan kemungkinan besar OmAri akan menunjukan banyak sekali tips dan triknya.

Tunggu tanggal main selanjutnya. See you again!

Standard
Diary

Ikutan Piknik Bareng Anak Jalanan Sabtu Ini 18 Mei 2013 Yuk!

Hai semua!

Ingin update tentang acara piknik bareng anak-anak jalanan yang sudah saya janjiin di kontes foto McDonald’s dulu.

Jadi, acara pikniknya bakal diadain hari Sabtu ini tanggal 18 Mei 2013. Tempatnya di Taman Lansia Bandung (yang di sebelah Gedung Sate). Jadi paginya anak-anak jalanan Pasar Ciroyom ini akan ada kunjungan ke Museum Geologi di dekat Taman Lansia. Dan pikniknya akan diadakan saat makan siang setelah mereka jalan-jalan ke museum. Harap sudah pada stand by di Taman Lansia jam 12.00 jam 14.00. Dresscodenya pakaian outdoor, yang gak terlalu ribet dipake buat main-main outdoor.

Lalu, apa yang dibawa? Berhubung untuk acara ini tidak ada sistem konfirmasi kehadiran dan paket McDnya sudah dipesan sesuai dengan jumlah anak-anaknya, maka diharapkan teman-teman yang ingin ikutan membawa makan siang untuk sendiri atau untuk dibagi-bagikan dengan yang lain. Tahun lalu ada teman yang sampai bikin kue sendiri loh yang enak banget buat dibagi-bagiin. Haha. Nanti acaranya kita bakal makan siang bareng dan mungkin akan ada sedikit games atau cerita-cerita.

Jika ada teman-teman yang merasa tergerak ingin menyumbang, bisa memberi sumbangan untuk kegiatan anak-anak seperti alat tulis sekolah, buku pelajaran, baju seragam sekolah, buku bacaan anak-anak, peralatan mandi (sabun, handuk, sikat gigi, dll) dan juga peralatan olahraga misalnya bola sepak, baju olahraga, dll. *sangat diharapkan berupa barang :)*

Ditunggu kehadirannya ya! (Jangan lupa doanya biar gak hujan di Hari-H).

Thanks!

Update  Senin 13 Mei 2013 12.00:
Adik-adik yang diasuh oleh rumah belajar Ciroyom ada sebanyak 35 anak yang kebanyakan siswa Sekolah Dasar.
Bagi teman-teman yang ingin menyumbang, bisa tinggalkan pesan di bagian komentar (jangan lupa tulis emailnya, gak akan dipublikasiin tapi saya bisa lihat), nanti akan saya hubungi. :)

Standard